Produsen jam kewalahan menghadapi selera generasi saat ini yang berubah-ubah.
Jam Smartphone
Youtube

Pameran jam besar-besaran, Baselword di Swiss, berakhir senyap pada pekan lalu. Biasanya, di ajang tersebut, para produsen di "Negara Jam" ini saling berlomba memamerkan produk barunya untuk mendulang penjualan tinggi. Namun, kini, pasar jam, khususnya jam mewah asal Swiss semakin terjepit oleh tren jam pintar (smartwatch).

Selama lebih tiga dekade, jam tangan Swiss sempat merajai pasar dunia dengan nilai ekspor saban tahun sekitar US$ 20 miliar. Namun, sejak lebih setahun terakhir, nilai penjualannya terus menurun.

Anda Belum Menyetujui Syarat & Ketentuan
Email sudah ada dalam sistem kami, silakan coba dengan email yang lainnya.
Alamat email Anda telah terdaftar
Terimakasih Anda Telah Subscribe Newsletter KATADATA
Maaf Telah terjadi kesalahan pada sistem kami. Silahkan coba beberapa saat lagi
Silahkan mengisi alamat email
Silahkan mengisi alamat email dengan benar
Masukkan kode pengaman dengan benar
Silahkan mengisi captcha

Sebagai gambaran, federasi industri jam Swiss mencatat, ekspor jam tangan dari negara itu pada Agustus 2016 turun hampir 9 persen menjadi 1,4 miliar franc Swiss. Ini merupakan penurunan berturut-turut dalam 14 bulan.  

Sedangkan Swatch, produsen terbesar jam di dunia, memperkirakan penurunan keuntungan 47 persen di awal tahun ini. Pada Februari lalu, ekspor perusahaan-perusahaan jam asal Swiss merosot 10 persen dibandingkan periode sama tahun lalu. (Baca: Inggris Tinggalkan Uni Eropa, Pasar Keuangan Dunia Guncang)

Para produsen jam Swiss yang rata-rata berumur ratusan tahun, mulai menyadari masa keemasan mereka dengan pertumbuhan yang tinggi pada tahun 2004 hingga 2012, sulit terulang kembali. Kala itu, menurut Thomas Chauvet, analis dari Citi seperti dilansir The Economist, Kamis (30/3), pembeli dari Cina mencapai separuh dari total penjualan jam asal Swiss.

Kini, penjualannya terus merosot seiring krisis finansial dan perlambatan ekonomi Tiongkok dalam beberapa tahun terakhir. Saking beratnya tekanan yang dihadapi, Bloomberg menyebut kondisi saat ini sebagai "badai sempurna" bagi perusahaan jam tangan asal Swiss.

Penguatan mata uang franc Swiss dan gencarnya kampanye antikorupsi di Tiongkok serta jatuhnya renminbi, telah memangkas permintaan jam dari Tiongkok. Ditambah lagi, kenaikan harga emas memukul penjualan jam tangan mewah.

(Baca: Demi Jual iPhone 7 di Indonesia, Apple Investasi Rp 585 Miliar)

Di sisi lain, jam pintar terus menggerogoti pasar jam tangan Swiss. Bahkan, sejak awal 2016 lalu, penjualan smartwatch untuk pertama kalinya telah melampaui jam tangan Swiss.  

Meskipun demikian Apple Watch telah berhasil meningkatkan pangsa pasar dan menjadi pembuat jam paling populer kedua di dunia, di belakang Rolex.

Berdasarkan laporan Strategy Analytics, pengiriman jam pintar pada akhir 2015 mencapai 8,1 juta unit. Jumlahnya lebih tinggi dibandingkan pengiriman jam tangan Swiss sebanyak 7,9 juta unit. Penjualan jam pintar melonjak 316 persen dibandingkan tahun sebelumnya.

Dari 8,1 juta jam pintar itu, sebanyak 5,1 juta merupakanbuatan Apple Inc. (iWatch). Selain itu, sebanyak 1,3 juta adalah jam pintar Samsung, dan sisanya dari produsen lain. Tak heran, Apple kini diakui sebagai produsen jam terbesar kedua di dunia setelah Rolex.

Para pengamat melihat adanya perubahan tren penggunaan jam dari sebagai simbol status menjadi pemanfaatan teknologinya, khususnya oleh kaum muda. “Apakah mereka melihat jam tangan sebagai simbol status, sebagai alat informasi, atau sebagai perhiasan? Tidak ada yang tahu,” kata Jean-Claude Biver, yang telah menjalankan bisnis jam tangannya di LVMH.

Produsen jam kewalahan menghadapi selera generasi saat ini yang berubah-ubah. Swatch tetap menjalankan bisnis seperti biasa. Sementara itu di LVMH, Biver juga berjuang menggapai kaum milenial. Produsen barang-barang mewah ini mengalokasikan dua per lima dari iklannya secara langsung kepada calon pembeli. Tahun lalu, merek TAG Heuer milik LVMH memperkenalkan jam tangan pintar dengan teknologi Google dan Intel.

Produk ini terjual secara baik. Merek-merek lain pun akan mengikuti strategi tersebut. Pada Mei mendatang, merek Montblank milik Richemont akan mulai menjual jam tangan pintar dengan sensor detak jantung serta mikrofon yang tertanam di dalamnya.

Namun, kategori jam tangan pintar sendiri masih belum mendapatkan pakemnya. Di Sillicon Valley serta tempat lainnya, orang-orang kebanyakan memilih ponsel pintar atau smartphone sebagai penunjuk waktu. (Baca: Apple akan Bangun Pusat Riset di Indonesia Awal 2017)

Perusahaan riset Market.biz meluncurkan laporan penelitiannya mengenai pasar jam tangan pintar global. Berikut ini hasil penelitian tersebut, seperti dilansir InvestDailyNews, Jumat (31/3).

Pemain dominan:

Apple, Samsung, Sony, Polar, Asus, Huawei, ZTE, inWatch, Casio, TAG Heuer, TomTom, dan Qualcomm.

Aplikasi yang dicari:

Aplikasi untuk kebutuhan pribadi, kesehatan, olahraga, dan keamanan.

Tipe yang diminati:

Apple Watch Kit, Android Wear, Tizen, dan Embedded OS

Artikel Terkait
Kabarnya, ada satu grup usaha yang berencana merepatriasi dananya sekitar Rp 150 triliun dari Swiss.
Dengan berbagai permasalahan di perkotaan, Kementerian PUPR tidak bisa mengandalkan APBN.