Cara Membaca Puisi dan Memahami Maknanya

Cara membaca puisi yang baik dapat dilakukan dengan memerhatikan hal-hal seperti interpretasi, teknik vokal, dan penampilan. Di samping itu juga penting untuk memahami apa saja unsur ekstrinsiknya.
Image title
21 April 2022, 15:04
cara membaca puisi
ANTARA FOTO/Indrianto Eko Suwarso/wsj.
Ilustrasi, Sastrawan Jose Rizal Manua membacakan puisi karya penyair Chairil Anwar pada acara Road Show Seabad Chairil Anwar di pelataran Taman Ismail Marzuki, Jakarta.

Puisi adalah suatu bentuk karya sastra yang digubah dengan tulus oleh penulisnya. Oleh karena itu, agar pendengar dapat memahami atau setidaknya menikmati puisi yang disampaikan, seorang pembaca puisi mesti mengerti cara membaca puisi yang baik dan benar.

Apa Itu Puisi?

Puisi merupakan salah satu bentuk karya sastra yang memiliki banyak penikmat. Puisi berisi perasaan penyair yang menggugah emosi pembaca melalui rangkaian kata-kata indah yang mengandung irama, mantra, rima, dan penyusunan larik dan bait.

Mengutip buku "Bahasa Indonesiaku Bahasa Negeriku" oleh Atep Tatang dkk, sesuai dengan sifat dan hakikat puisi yaitu sebagai ekspresi tidak langsung, kegunaan puisi juga tidak langsung yaitu bersifat spiritual bagi kehidupan batin dan kejiwaan manusia. Melalui kehidupan batin dan kejiwaan ini, puisi akan memengaruhi aktivitas kehidupan manusia.

Unsur-unsur dalam puisi meliputi unsur intrinsik dan unsur ekstrinsik. Unsur intrinsik dalam puisi yaitu diksi, imaji, majas, bunyi, rima, ritme, dan tema. Sedangkan unsur ekstrinsik puisi yaitu aspek historis, aspek psikologis, aspek filsafat, aspek religius.

Advertisement

Cara Membaca Puisi

Kegiatan membaca puisi (poetry reading) mulai populer sejak hadirnya kembali WS. Rendra dari kelananya di Amerika Serikat. Agar dapat membaca puisi dengan baik, perlu memperhatikan hal-hal berikut, yang dikutip dari buku “Bahasa Indonesia untuk SMA/MA” oleh Setyartiningsih.

1. Interpretasi

Sebelum membacakan puisi di muka umum, penting untuk memahami dan menangkap terlebih dahulu simbol-simbol atau makna lambang yang dipergunakan oleh penyair. Jika seseorang salah dalam menafsirkan makna atau simbol tersebut, isi puisi pun dapat disalahartikan.

2. Teknik Vokal

Untuk pengucapan yang komunikatif diperlukan penguasaan intonasi, diksi, jeda, enjabemen, dan lafal yang tepat. Dengan begitu, pendengar dapat menikmati dan terhanyut dalam pembacaan puisi.

3. Penampilan

Dalam hal ini pembaca puisi dituntut untuk dapat memahami pentas dan publik di mana puisi tersebut dibawakan.

Seorang pembaca puisi juga boleh menunjukan sikap dan penampilan yang meyakinkan. Berani menatap penonton dan mengatur ekspresi yang tidak berlebihan. Di samping itu, pembaca puisi mesti memerhatikan irama dan mimik, yang merupakan indikasi apakah seseorang sudah benar-benar dapat menjiwai atau meresapkan isi puisi itu.

Dalam pembacaan puisi, harmonisasi antara mimik dengan isi puisi merupakan puncak keberhasilan suatu puisi dibawakan. Ingatlah bahwa tidak semua puisi dapat dibaca (dilisankan) tanpa menempatkan tanda tafsir pengucapannya terlebih dahulu. Adakalanya dalam puisi terdapat deretan baris atau bait yang satu dengan yang lain mempunyai jalinan pengucapan dan ada pula yang secara tertulis terpisah sehingga memerlukan jeda. Penempatan jeda yang tidak tepat berpotensi mengaburkan makna puisi.

Seorang penyair mempunyai beberapa kiat supaya puisinya dapat dicerna atau dinikmati pembaca dan pendengar. Penyair kerap menampilkan gambar angan atau citraan dalam puisinya. Lewat citraan ini, penikmat sajak memeroleh gambaran yang jelas, suasana khusus atau gambaran yang menghidupkan alam pikiran dan perasaan penyairnya.

Cara Memahami Puisi

Sebagai suatu totalitas yang dibentuk oleh unsur interinsik tertentu, puisi dapat dibagi dalam beberapa lapis. Di samping memahami lapis bentuk/struktur, untuk dapat mencerna isi puisi, perlu untuk memahami lapis makna puisi serta unsur ekstrinsik yang turut mendukung; seperti biografi pengarang, latar sosial, budaya, politik saat puisi dibuat, dan masih banyak lagi.

Berdasarkan isinya, puisi lirik memiliki jenis sebagai berikut:

  • Epigram: Puisi yang berisi ajaran hidup, baik tentang agama, sopan santun, sosial dan sebagainya.
  • Satire: Puisi yang memuat kritik, sindiran, atau melukiskan kepincangan sosial.
  • Ode: Puisi yang mengandung pujian atau sanjungan kepada seseorang.
  • Balada: Balada adalah kisah atau cerita yang digubah ke dalam bentuk puisi.
  • Elegi: Puisi ini berisi ratapan atau sesuatu yang mengandung kesedihan.
  • Roman: Berisi luapan cinta kasih.
  • Himne: Puisi yang berisi pujian kepada Tuhan.

Adapun yang termasuk lapis makna dalam puisi, yaitu:

  • Tema/sense adalah gagasan pokok yang diciptakan atau dilukiskan oleh penyair lewat puisi gubahannya.
  • Perasaan/feeling adalah sikap penyair terhadap tema yang dikemukakan dalam puisinya.
  • Nada dan suasana/tone adalah sikap penyair terhadap pembaca atau penikmat puisi.
  • Amanat adalah pesan yang hendak disampaikan oleh penyair.

Contoh Puisi

Berikut contoh puisi yang dapat dijadikan bahan praktik untuk membaca maupun memahami makna sebuah puisi.

Dibawa Gelombang

Oleh: Sanusi Pane

Alun membawa bidukku perlahan

Dalam kesunyian malam waktu

Tidak berpawang tidak berkawan

Entah ke mana aku tak tahu

 

Jauh di atas bintang kemilau

Seperti sudah berabad-abad

Dengan damai mereka meninjau

Kehidupan bumi yang kecil amat

Aku bernyanyi dengan suara

Seperti bisikan angin di daun

Suaraku hilang dalam udara

 

Dalam laut yang beralun-alun

Aku membawa bidukku perlahan

Dalam kesunyian malam waktu

Tidak berpawang tidak berkawan

Entah ke mana aku tak tahu

***

Sahabatku

Oleh: Soekri St

Papa,

Sebelum pesta berlangsung

Izinkan aku menengok ke belakang

Di sana sahabatku yang miskin

Hidup dengan berjualan koran

Papa,

Dia teman kelasku

Juga lulus dalam ujian

Nilainya yang tinggi

Sangat kusayangkan

Kini

Aku minta kesediaan papa

Menyerahkan biaya pestaku

Untuk meringankan ongkos masuk

Sahabatku di SMA

***

Editor: agung
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait