Memahami Konsep Dasar Manajemen, Pengertian, dan Ragam Fungsinya

Manajemen adalah istilah yang berkaitan dengan organisasi, perusahaan atau badan usaha. Konsep dasar manajemen adalah cara seorang dalam mengarahkan, dan memimpin agar dapat mencapai tujuan.
Image title
Oleh Tifani
22 November 2022, 14:17
Konsep dasar Manajemen
Katadata
Ilustrasi, rapat kerja perusahaan.

Manajemen adalah istilah yang berkaitan dengan organisasi, perusahaan atau badan usaha. Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), arti manajemen adalah penggunaan sumber daya efektif untuk mencapai sasaran.

Selain itu, arti lain dari manajemen adalah pimpinan yang bertanggung jawab atas jalannya perusahaan dan organisasi. Secara keilmuan manajemen diartikan sebagai proses yang mengatur pemanfaatan sumber daya manusia secara efektif dan efisien sesuai dengan ilmu pengetahuan dan seni untuk mencapai tujuan tertentu.

Konsep Dasar Manajemen

Kata manajemen diambil dari kata management dalam Bahasa Inggris, yaitu turunan dari kata "to manage" yang artinya mengurus tata laksana atau ketatalaksanaan. Sedangkan orang yang mengaturnya disebut manajer.

Dari pengertian di atas, dapat disimpulkan bahwa manajemen adalah cara seorang manajer dalam mengarahkan, membina dan memimpin orang-orang yang menjadi karyawannya supaya usaha yang sedang dijalankan dapat mencapai tujuan yang telah ditetapkan.

Advertisement

Dikutip dari buku Dasar-dasar Manajemen (2015) oleh Dr. Badrudin, M.Ag, konsep dasar manejemen dapat dibagi menjadi empat, yakni sebangai ilmu pengetahuan, sebagai seni, sebagai profesi dan sebagai proses.

1. Konsep Manajemen Sebagai Ilmu Pengetahuan

Manajemen dapat menjadi rujukan atau dasar ilmu pengambilan keputusan di dalam perusahaan maupun kehidupan manusia secara umum. Dengan ilmu manajemen proses manusia bekerja sama dapat diukur dan dievaluasi.

2. Konsep Manajemen Sebagai Seni

Manajemen bukan hanya sebatas teori, ilmu ini bergerak fleksibel seperti seni yang terkadang tidak bisa diprediksi. Ketika berada di lapangan, manajemen dibutuhkan untuk bisa bekerja felksibel dalam menghadapi segala tantangan.

3. Konsep Manajemen Sebagai Profesi

Konsep manajemen sebagai profesi merujuk pada profesi manajer atau staff manajemen yang bekerja secara profesional untuk perusahaan dan mendapatkan gaji sesuai dengan keahlian mereka.

4. Konsep Manajemen Sebagai Proses

Manajemen merupakan sebuah cara pengelolaan yang berarti membutuhkan waktu untuk bisa mencapai hasil yang diinginkan. Proses ini berkaitan erat dengan fungsi manajemen di dalam perusahaan.

Macam-macam Konsep Manajemen

Secara umum, terdapat delapan macam konsep manajemen, mulai dari produksi, sumber daya manusia, keuangan hingga pendidikan. Berikut ini penjelasan selengkapnya.

1. Manajemen Produksi

Secara garis besar, manajemen produksi merupakan sebuah perencanaan dan pengelolaan segala hal yang memiliki kaitan dengan proses pengadaan barang maupun jasa. Dalam perancangan setiap rencana harus memperhatikan faktor produksi yang tersedia.

Faktor semacam bahan baku, tempat produksi, mutu bahan, sampai produk final yang dihasilkan menjadi penentu sebuah produksi bisa dikatakan berhasil. Guna meningkatkan kualitas, maka manajemen harus mampu mengelola semua faktor tersebut untuk mendatangkan keuntungan bagi perusahaan.

Manajemen juga bertanggung jawab dalam pengefisiensian semua faktor produksi serta mengawasi setiap kegiatan ekonomi yang berlangsung di dalam perusahaan.

2. Manajemen Sumber Daya Manusia

Untuk meningkatkan mutu perusahaan dan juga meningkatkan pendapatan, maka harus didukung dengan sumber daya manusia yang berkualitas pula. Tanggung jawab menemukan dan membentuk SDM yang demikian adalah tanggung jawab dari manajemen.

Selain itu, manajemen juga harus mampu menciptakan relasi yang positif di antara SDM agar proses menjalankan rencana manajemen bisa berjalan dengan lancar karena tidak ada konflik.

3. Manajemen Pemasaran

Dalam tujuannya mendatangkan keuntungan, manajemen perusahaan dituntut untuk mampu berpikir kreatif dan dinamis dalam memasarkan produk yang dimiliki. Selain melakukan promosi, manajemen juga harus mampu mengevaluasi dan menganalisis setiap tindakan yang sudah dibuat.

Jika tidak efektif, maka harus diganti dengan rencana yang baru. Selain itu, branding produk, membuat statistik bisnis, mengenali target pasar dan bentuk konsep pemasaran lainnya juga harus bisa ditangani dengan baik.

4. Manajemen Keuangan

Tim manajemen harus bekerja bersama dengan pihak lain yang ada di dalam perusahaan untuk melakukan kegiatan ekonomi dengan seefisien mungkin namun bisa mendatangkan keuntungan yang besar.

Selain itu, tim manajemen bertanggung jawab dalam hal merencanakan, memeriksa, mengelola, menganggarkan, mencari serta menyimpan modal dan keuntungan yang diperoleh perusahaan. Kegiatan ini harus berjalan berkesinambungan agar perusahaan bisa beroperasi dengan stabil.

5. Manajemen Informasi

Segala informasi seperti dokumen, teknologi, sumber daya manusia, prosedur akuntansi, biaya produksi serta taktik bisnis harus menjadi bagian dari perencanaan bisnis sebuah perusahaan atau organisasi.

Semua data yang diolah tersebut bisa menjadi rujukan bagi perusahaan untuk mengambil kebijakan serta menetapkan aturan baru bagi keberlangsungan perusahaan. Selain itu, manajemen juga harus menguasai semua data tersebut agar mampu menggunakannya dengan maksimal.

6. Manajemen Strategi

Manajemen strategi erat kaitannya dengan manajemen informasi. Hal ini disebabkan strategi akan bisa tercipta jika terdapat data yang valid sehingga keputusan bisa diambil guna menetapkan tujuan dan target perusahaan di masa depan.

Dalam prosesnya, pengambilan keputusan ini juga melibatkan semua bagian fungsional bisnis karena memang saling berkesinambungan. Manajemen juga harus mampu mengalokasikan sumber daya, baik manusia maupun alam dan bahan baku agar bisa mencapai target yang sudah direncanakan.

7. Manajemen Operasi

Wilayah bisnis yang dimiliki manajemen operasi hanya berpusat pada proses produksi. Berbeda dengan manajemen operasional, manajemen operasi mempunyai jangkauan yang lebih sempit. Di dalam manajemen operasi terdapat pula kegiatan memelihara dan mengembagkan setiap hasil produksi agar mendatangkan keuntungan.

Jadi, semua input faktor produksi semacam tenaga kerja dan bahan baku diawasi pengelolaannya agar bisa mendatangkan output seperti yang dikehendaki, terutama kualitasnya.

8. Manajemen Pendidikan

Berbeda dengan beberapa manajemen di atas yang berfokus pada proses untuk mendatangkan keuntungan, maka manajemen pendidikan lebih berfokus pada peningkatan mutu sumber daya manusia lewat pendidikan.

Hal ini bukan hanya bicara masalah sekolah maupun kuliah saja, tetapi juga pendidikan secara umum, termasuk juga di dalamnya pelatihan yang bisa digunakan untuk meningkatkan keahlian. Hasil yang diharapkan dari proses pendidikan ini adalah output yang lebih berdaya guna dan mengerti potensi dirinya.

Fungsi Konsep Manajemen

Jika manajemen adalah sebuah seni untuk mencapai tujuan, sudah dapat dipastikan didalamnya ada beberapa tahapan yang harus dilakukan untuk memperoleh target tertentu. Berikut ini beberapa fungsi konsep manajemen untuk mencapai sebuah tujuan tertentu.

1. Perencanaan

Dalam mengejar target maupun tujuan, dibutuhkan perencanaan agar semua proses bisa diukur dan diawasi. Perencanaan memperlihatkan setiap langkah yang dituangkan secara gamblang mengenai ide dan praktek di lapangan.

2. Pengorganisasian

Sebuah rencana tidak akan bisa berjalan dengan baik tanpa pengaturan yang baik. Proses ini mendelegasikan tugas kepada pihak yang memiliki keahlian tersebut sehingga bisa tepat guna dan tepat sasaran.

3. Pengarahan

Tugas manajemen, dalam hal ini adalah manajer, adalah melakukan pengarahan kepada timnya maupun pihak terkait untuk melakukan segala sesuatu sesuai dengan perencanaan yang telah dibuat sebelumnya. Manajer bertugas memberikan instruksi dan persetujuan tentang jalannya proses tersebut.

4. Pengawasan

Saat semua rencana dijalankan, maka langkah yang harus dilakukan adalah pengawasan. Hal ini perlu dilakukan agar tidak ada proses yang kurang maksimal maupun melenceng dari rencana awal. Dalam hal ini, manajer juga melakukan evaluasi secara berkala terhadap rencana yang sudah ada.

Saat melakukan pengawasan, manajer harus berpegang pada beberapa konsep yaitu jalur (routing), penetapan waktu (scheduling), perintah pelaksanaan (dispatching), serta tindak lanjut atau (follow up).

Editor: agung
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait