Survei Voxpol: Kampanye Keagamaan Lebih Efektif Meraup Suara

Survei Voxpol Centre menunjukkan penyelenggaraan kampanye dengan acara keagamaan lebih efektif dalam menjaring calon pemilih pada Pilpres 2019.
Ameidyo Daud Nasution
9 April 2019, 19:56
Pilpres 2019, Jokowi, Prabowo
Ajeng Dinar Ulfiana | KATADATA
Sejumlah orang berdoa bersama dalam kampanye akbar yang di laksanakan oleh pasangan calon peresiden dan wakil presiden nomor urut dua yaitu Prabowo dan Sandiaga Uno di Gelora Bung Karno, Jakarta (7/4).

Survei nasional yang dikeluarkan Voxpol Center menyambut perhelatan Pilpres 2019 menyebut, kampanye dengan acara keagamaan lebih efektif dalam menjaring calon pemilih ketimbang kampanye terbuka. Dari 1.600 responden, setidaknya 26,1% menganggap acara semodel pengajian hingga tabligh akbar efektif dan mengena di hati masyarakat dalam helatan politik. Sedangkan hanya 13,9% masyarakat yang menganggap kampanye akbar efektif.

Rapat akbar bahkan masih kalah dengan kampanye bakti sosial yang dipilih 16,3% responden. Sedangkan dialog tatap muka dan interaktif menjadi kampanye yang paling disukai responden dengan 36,7% responden beranggapan hal tersebut merupakan cara kampanye paling efektif.

"Artinya kampanye terbuka hanya pertunjukkan saja, terkadang ilusi," kata Direktur Eksekutif Voxpol, Pangi di Jakarta, Selasa, (9/4).

(Baca: Survei Voxpol: Elektabilitas Jokowi Hanya Unggul Tipis 5% dari Prabowo)

Pangi mengatakan, kampanye terbuka yang telah dilakukan Prabowo Subianto (Prabowo) dan akan digelar Joko Widodo (Jokowi) dalam rangka Pilpres 2019, hanya memberi efek menaikkan mental ketika ramai dihadiri massa. Namun kelemahannya, jumlah massa masih terhitung kecil apabila dibandingkan jumlah pemilih yang akan mencoblos. "Jadi secara mental bertarung bisa menurunkan atau menaikkan (pasangan calon)," kata Pangi.

Pangi juga menganalisis Prabowo mencoba menggabungkan kampanye akbar dengan acara keagamaan untuk mendapat hasil maksimal. Namun belakangan hal itu dikritik oleh rekan koalisinya sendiri yakni Susilo Bambang Yudhoyono (SBY).

Soal agama, hasil survei Voxpol juga menyebut tokoh agama/tokoh masyarakat masih memegang peranan besar dalam pilihan politik responden. Tercatat, 21,7% responden menganggap tokoh agama dan masyarakat dapat mempengaruhi pilihannya meski masih kalah dengan pilihan berlandaskan diri sendiri yakni 31,1%. "Itu kalau ditanya patron politiknya," kata dia.

(Baca: Naik Kereta Kencana, Jokowi Target Menang Minimal 70% di Jawa Tengah)

Ia mencontohkan peran tokoh keagamaan sebagai patron politik pernah terjadi di Pemilihan Gubernur Jawa Barat tahun lalu. Saat itu, tokoh agama dan ulama dapat mengunci suara kepada salah satu pasangan calon. Dampaknya, anomali terjadi di mana pasangan tersebut mendapatkan limpahan suara.

Survei Voxpol ini dilakukan selama 15 hari, yakni sejak tanggal 18 Maret hingga 1 April dan melibatkan 1.600 responden di 34 provinsi. Pengambilan sampel dilakukan dengan metode multistage random sampling dengan toleransi kesalahan alias margin of error 2,45% dengan tingkat kepercayaan 95%.

Pekan lalu, pendiri Lingkaran Survei Indonesia (LSI), Denny JA menyebut, rentang elektabilitas Jokowi-Ma'ruf Amin di kelompok pemilih yang mengasosiasikan dekat dengan Nahdlatul Ulama (NU) tercatat sebesar 62,4%-68,8 %. Sedangkan elektabilitas pasangan Prabowo-Sandiaga unggul di segmen pemilih yang dekat dengan Muhammadiyah, yakni sebesar 51,3%-57,7%.

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait