AS Kembali Kirim Senjata ke Ukraina, Kali Ini untuk Serangan Balik

Pengiriman senjata senilai US$ 755 juta ke Ukraina meliputi kendaraan pembersih ranjau, Humvee, rudal anti-tank, roket HIMARS, 16 howitzer, 36.000 butir amunisi, serta 15 drone ScanEagle.
Image title
20 Agustus 2022, 11:03
Ukraina, Amerika Serikat, AS, invasi Rusia
ANTARA FOTO/REUTERS/Gleb Garanich/foc/cf
Ilustrasi, sekelompok tentara Ukraina berpose di dekat jembatan yang hancur saat invasi Rusia ke Ukraina di kota Irpin di luar Kyiv, Ukraina.

Amerika Serikat (AS) kembali mengirimkan gelombang senjata dan peralatan yang dibutuhkan Ukraina untuk menghadapi serbuan pasukan Rusia. Kali ini, peralatan yang dikirimkan tak hanya untuk bertahan, melainkan untuk melakukan serangan balik terhadap pasukan Rusia.

Mengutip New York Times, Jumat (19/8), Departemen Pertahanan AS atau Pentagon dilaporkan mengirimkan sejumlah senjata dan perlengkapan perang senilai US$ 775 juta.

Pengiriman sejumlah senjata dan perlengkapan perang ini menggambarkan strategi ganda, yakni mendorong kemampuan pertarungan artileri Ukraina. Selain itu, senjata-senjata baru ini juga dimaksudkan untuk mendukung serangan balik di Kherson, wilayah selatan Ukraina.

New York Times melaporkan, pengiriman terbaru dari AS ke Ukraina ini mencakup 40 kendaraan lapis baja, yang dilengkapi dengan roller raksasa untuk membersihkan ladang ranjau sebelum operasi darat Ukraina. Lalu, 50 Humvee pengangkut pasukan lapis baja, 1.500 peluru kendali TOW dan 1.000 rudal anti-tank Javelin.

Advertisement

AS juga akan terus mengirimkan roket untuk peluncur HIMARS yang telah menghancurkan pos komando dan depot amunisi Rusia, dan artileri lain yang dirancang untuk mengganggu jalur pasokan.

"Pembersihan ranjau adalah salah satu perlengkapan yang dibutuhkan Ukraina untuk dapat mendorong pasukan mereka maju dan merebut kembali wilayah yang diduduki Rusia," kata seorang pejabat senior Departemen Pertahanan AS, dikutip dari New York Times.

AS juga akan mengirimkan lebih banyak rudal anti radiasi berkecepatan tinggi, AGM-88 HARM, yang merupakan senjata udara-ke-darat yang dirancang untuk mencari dan menghancurkan radar pertahanan udara Rusia.

Teknisi militer AS telah menemukan cara untuk mengintegrasikan rudal AS pada jet tempur Ukraina untuk membantu mengalahkan salah satu ancaman terbesar bagi angkatan udara Ukraina.

Paket itu juga termasuk roket HIMARS, 16 howitzer 105 milimeter dan 36.000 butir amunisi, serta 15 drone ScanEagle untuk membantu menemukan target Rusia dan menyampaikan informasi lokasi ke penembak.

Untuk saat ini, AS telah membatasi hingga 16 jumlah peluncur HIMARS yang dikirim ke Ukraina. Sebab, AS khawatir bahwa menyediakan lebih banyak akan menyebabkan pembakaran melalui persediaan roket berpemandu satelit Pentagon dan akhirnya membahayakan kesiapan tempur AS.

Pejabat Pentagon telah menekankan dalam beberapa hari terakhir, bahwa pasokan amunisinya untuk berbagai sistem artileri kini telah mencapai tingkat reguler dan berkelanjutan yang dapat diandalkan oleh Ukraina saat mereka merencanakan operasi.

Pengiriman itu, yang ke-19 secara keseluruhan oleh pemerintahan Biden ke Ukraina, terjadi saat pertempuran di Kherson, di selatan, dan wilayah Donbas, di timur, sebagian besar terhenti.

Serangan Rusia untuk merebut Provinsi Donetsk, bagian dari Donbas, telah terhenti sebagian, karena Moskow mengerahkan beberapa ribu tentara ke selatan untuk melawan serangan Ukraina yang diantisipasi di sana dan sebagian karena efek serangan HIMARS.

"Saat ini, saya akan mengatakan bahwa Anda melihat kurangnya kemajuan yang lengkap dan total oleh Rusia di medan perang," kata pejabat senior Pentagon.

Meski demikian, AS juga melihat bahwa Ukraina kekurangan pasukan dan kekuatan tempur yang cukup untuk mengusir Rusia dari posisi pertahanan mereka.

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait