Ruangguru Menjajaki Kemungkinan Hadirkan Layanan Khusus Universitas

Ruangguru masih terus berkoordinasi dengan beberapa universitas untuk mendengar masukan terkait apa yang dibutuhkan kampus.
Image title
16 Maret 2020, 14:56
Pendiri sekaligus Chief of Product and Partnership Ruangguru Iman Usman (paling kiri) dan CEO sekaligus pendiri Ruangguru Adamas Belva Syah Devara (paling kanan) saat konferensi pers terkait lima tahun Ruangguru. Perusahaan itu mengisyaratkan dapat tamba
Desy Setyowati|KATADATA
Pendiri sekaligus Chief of Product and Partnership Ruangguru Iman Usman (paling kiri) dan CEO sekaligus pendiri Ruangguru Adamas Belva Syah Devara (paling kanan) saat konferensi pers terkait lima tahun Ruangguru. Perusahaan itu mengisyaratkan dapat tambahan modal tahun ini.

Startup teknologi pendidikan Ruangguru tahun ini menjajaki kemungkinan pengembangan produk yang dikhususkan bagi perguruan tinggi atau universitas.

Pendiri sekaligus Direktur Produk dan Kemitraan Ruangguru Iman Usman mengatakan saat ini, yang tersedia di Ruangguru hanya layanan pada siswa SD hingga SMP, serta layanan Skill Academy. "Kami saat ini mesti jajaki, belum ada produk ke universitas secara khusus," ujar Iman, Senin (16/3).

Ia menjelaskan, saat ini Ruangguru masih terus berkoordinasi dengan beberapa universitas untuk mendengar masukan terkait apa yang dibutuhkan kampus. Koordinasi ini diperlukan karena Ruanggutu masih harus mengeksplorasi layanan apa saja yang dapat diberikan ke universitas.

Ruangguru sebenarnya sudah memiliki produk dengan nama Skill Academy, yang diperuntukkan bagi kalangan profesional dan mahasiswa. Namun, Iman mengungkapkan, layanan untuk universitas akan berbeda, karena layanannya membutuhkan beberapa penyesuaian dengan berbagai bidang, agar lebih terarah.

Advertisement

(Baca: Ruangguru, Zenius dan Quipper Beri Layanan Belajar Gratis Efek Corona)

Selain untuk memperlebar jangkauan Ruangguru, keberadaan layanan khusus universitas ini menurut Iman juga bisa membantu pihak universitas menghadirkan opsi metode pembelajaran. Apalagi, di tengah pandemi virus corona saat ini, beberapa kampus membuat kebijakan belajar di rumah bagi para mahasiswanya.

Untuk mengembangkan layanan universitas, Ruangguru sudah mulai menjajaki kerja sama dengan beberapa kampus, salah satunya dengan Universitas Negeri Padang (UNP) pada awal bulan Maret 2020. Dari kerja sama ini, Ruangguru menawarkan berbagai kelas online atau berbasis digital bagi mahasiswa UNP dan masyarakat umum.

Melalui kerja sama ini, Ruangguru menyusun kelas online yang fokus pada peningkatan kompetensi dan keterampilan sumber daya manusia (SDM), yang sesuai dengan kebutuhan saat ini. Seluruh sivitas akademika UNP juga dapat memperoleh ratusan pelatihan dan kursus online melalui platform Skill Academy Ruangguru dengan harga khusus.

Akhir 2019 lalu, Ruangguru mendapatkan pendanaan seri C senilai US$ 150 juta atau sekitar Rp 2,1 triliun dari modal ventura asal Amerika Serikat (AS), General Atlantic dan GGV Capital. Iman mengatakan, pendanaan tersebut diperuntukan bagi pengembangan SDM, teknologi, dan perluasan pasar Ruangguru.

Saat ini Ruangguru beroperasi di Indonesia dan Vietnam dengan nama lain, yakni Kienguru. Tahun ini, Ruangguru tengah menjajaki satu lagi negara yang akan menjadi tujuan ekspansinya.

(Baca: Startup Calon Kuat Unicorn ke-6 Ungkap Tantangan Pasar Pendidikan RI)

Reporter: Fahmi Ahmad Burhan
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait