Gandeng TaniHub, PT Pertani Target Jual 150.000 Ton Beras per Tahun

PT Pertani juga akan memasarkan produk benih dan pupuk serta membuka peluang petani anggota mendapatkan pembiayaan melalui TaniHub.
Image title
Oleh Cindy Mutia Annur
10 Agustus 2020, 21:17
Ilustrasi, aktivitas panen padi. PT Pertani menargetkan mampu mendorong penjualan beras lebih dari 150.000 ton per tahun dengan menggandeng startup agritech TaniHub.
ANTARA FOTO/ Muhammad Bagus Khoirunas/agr/foc.
Ilustrasi, aktivitas panen padi. PT Pertani menargetkan mampu mendorong penjualan beras lebih dari 150.000 ton per tahun dengan menggandeng startup agritech TaniHub.

Guna mendorong penjualan produk-produknya, PT Pertani menggandeng startup teknologi pertanian atau agritech TaniHub. Melalui kolaborasi ini, Pertani menargetkan dapat mendorong penjualan beras lebih dari 150.000 ton per tahun.

Direktur Utama Pertani Maryono mengatakan bahwa kerja sama ini memudahkan pelanggan mendapatkan beragam jenis beras produksi Pertani, mulai dari beras merah, beras organik, sampai beras premium. Semuanya akan tersedia melalui platform e-commerce TaniHub.

"Pelanggan di berbagai sektor, seperti hotel, restoran, katering, ritel, badan usaha pemerintah pusat dan daerah juga dapat melakukan pembelian dengan jenis beras custom yang dapat disesuaikan dengan kebutuhan," kata Maryono melalui siaran pers, Senin (10/8).

Selain beras TaniHub juga bakal memasarkan produk Pertani lainnya seperti benih dan pupuk, serta menyalurkan pinjaman kepada para petani yang bernaung di bawah Pertani. Penyaluran pinjaman ini dimungkinkan lewat platform peer to peer lending (P2P lending) milik TaniHub, yaitu TaniFund.

Melalui platform P2P lending ini, para petani dapat mendapatkan pinjaman untuk membeli, memperbaiki, merawat mesin serta alat produksi beras.

Chief Executive Officer TaniHub Ivan Arie Sustiawan mengatakan bentuk kerja sama antara pihaknya dengan Pertani akan menyentuh sisi hulu hingga hilir sektor pertanian.

Kolaborasi ini ia nilai akan menguntungkan kedua belah pihak, karena Pertani memang dikenal sebagai produsen beras, sementara TaniHub dikenal dengan kemampuannya menjangkau pasar produk dan pangan.

"Kami akan membantu meningkatkan kapasitas dalam pembelian gabah sampai penjualan beras,” ujar Ivan.

Per 30 Juni 2020 tercatat lebih dari 30.000 petani telah bergabung dengan ekosistem TaniHub, yang menghubungkan mereka dengan lebih dari 5.000 pelanggan bisnis. Pelanggan yang memanfaatkan platform TaniHub ini mulai dari usaha kecil dan menengah (UKM), hotel, restoran, serta katering.

Hasil pertanian yang dijual dalam platform e-commerce TaniHub pun beragam, mulai dari sayur, buah, dan lainnya. Perusahaan mencatat penjualan melonjak selama pandemi virus corona atau Covid-19, termasuk penjualan tanaman herbal yang meningkat 20%.

Dari sisi penambahan jumlah pengguna selama pandemi corona, TaniHub mencatat platformnya meningkat 20.000 orang menjadi 115.000 orang. Secara keseluruhan, transaksi di TaniHub tercatat tumbuh tiga kali lipat setiap tahun.

Sementara melalui platform P2P lending miliknya, yakni TaniFund, perusahaan telah menyalurkan pinjaman sebesar lebih dari Rp 100 miliar kepada petani.

Reporter: Cindy Mutia Annur

Video Pilihan

Artikel Terkait