Saham Blue Chip Rontok, IHSG Diprediksi Kembali Melemah

Pelemahan IHSG akan didorong oleh saham blue chip yang sudah mencapai harga terendahnya sejak Maret 2020.
Image title
13 Mei 2020, 06:32
Ilustrasi, pergerakan saham di Bursa Efek Indonesia (BEI). Indeks harga saham gabungan (IHSG) diprediksi kembali melemah, didorong oleh saham blue chip yang telah mencapai titik harga terendah.
ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay/hp.
Ilustrasi, pergerakan saham di Bursa Efek Indonesia (BEI). Indeks harga saham gabungan (IHSG) diprediksi kembali melemah, didorong oleh saham blue chip yang telah mencapai titik harga terendah.

Indeks harga saham gabungan (IHSG) diprediksi bergerak melemah pada perdagangan tengah pekan ini, Rabu (13/5). Prediksi pelemahan ini melanjutkan kinerja sehari sebelumnya, di mana indeks ditutup turun 1,09% di level 4.588,73.

Analis Panin Sekuritas William Hartanto menilai, IHSG hari ini berpotensi bergerak variatif dengan kecenderungan pelemahan. Berdasarkan analisisnya, pergerakan IHSG berada di rentang level 4.500-4.660.

"Penurunan IHSG yang terjadi kemarin, membuat beberapa saham blue chips mendekati harga terendahnya sejak Maret 2020. Secara teknikal, indikasi penurunan lanjutan semakin terlihat," kata William.

Adapun, beberapa saham yang direkomendasikan William pada perdagangan hari ini antara lain, PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BBRI), PT Charoen Pokphand Indonesia Tbk (CPIN), PT Soechi Lines Tbk (SOCI), dan PT Wismilak Inti Makmur Tbk (WIIM).

Advertisement

Pelemahan lanjutan IHSG juga diprediksi oleh Analis Artha Sekuritas Indonesia Dennies Christoper Jordan juga. Ia menilai IHSG akan bergerak melemah dengan support pertama di level 4.546 dan support kedua di level 4.503. Sementara, resistance pertama diprediksi berada di level 4.638, dan resistance kedua diprediksi di level 4.687.

(Baca: Ada Ancaman Gelombang Kedua Covid-19, IHSG dan Bursa Saham Asia Rontok)

"Pergerakan masih terbatas karena minim sentimen, investor masih wait and see menanti perkembangan pemulihan ekonomi. Selain itu, masih ada potensi penyebaran virus corona (Covid-19), yang belum mereda," tulis Dennies dalam risetnya.

Beberapa saham yang menurut Dennies dapat dicermati oleh investor antara lain, PT Sarana Menara Nusantara Tbk (TOWR), PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BBRI), dan PT Jasa Marga Tbk (JSMR).

Indikasi pelemahan lanjutan pada pergerakan IHSG hari ini juga diutarakan Analis Binaartha Sekuritas M. Nafan Aji Gusta Utama. Secara teknikal, Nafan menilai ada koreksi lanjutan pada pergerakan IHSG sehingga berpeluang menuju ke support terdekat.

Ia memprediksi support pertama IHSG akan berada di level 4.443, jika menyentuh level ini maka akan menguji support kedua di level 4.318. Sementara, area resistance pada perdagangan hari ini berada di rentang level 4.747-4.975.

Saham yang dapat menjadi pertimbangan investor pada perdagangan hari ini antara lain, PT Ace Hardware Indonesia Tbk (ACES), PT Bank Tabungan Negara Tbk (BBTN), PT Erajaya Swasembada Tbk (ERAA), PT XL Axiata Tbk (EXCL), PT Indosat Tbk (ISAT), dan PT Telekomunikasi Indonesia Tbk (TLKM).

(Baca: Saham Bank Masih Jadi Sasaran Jual Asing, IHSG Sesi I Anjlok 1,24%)

Reporter: Ihya Ulum Aldin
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait