Kasus Corona di AS Tembus 400 Ribu, Trump dan WHO Saling Balas Kritik

Presiden AS Donald Trump menuding WHO salah membuat pedoman penanganan virus corona.
Image title
9 April 2020, 08:19
pandemi corona, virus corona, covid-19, donald trump
ANTARA FOTO/REUTERS/Jonathan Ernst/hp/dj
Presiden Amerika Serikat Trump menyebbut bahwa akan ada lebih sedikit kematian akibat virus corona jika WHO memberikan analisis yang benar.

Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO merespons kritikan Presiden Amerika Serikat Donald Trump yang menyebut mereka gagal dalam menekan penyebaran virus corona akibat salah memberikan pedoman. Trump bahkan mengancam menarik dana AS dari organisasi tersebut.

"Tolong jangan mempolitisasi virus ini. Ini menunjukkan perbedaan yang Anda miliki dengan negara lain. Jika Anda ingin memiliki banyak kantong mayat, maka silahkan lakukan," Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan pada konferensi pers di Jenewa, Swiss pada Rabu (8/4) waktu setempat.

Ia meminta Trump mengkarantina aksi politisasinya. Persatuan negara saat ini menjadi sangat penting untuk mampu mengalahkan pandemi ini.

Sebagai pembelaan, Tedros pun menguraikan runutan waktu tindakan yang diambil WHO dalam menanggapi krisis kesehatan ini.

Advertisement

Pada hari tahun baru, sehari setelah Tiongkok melaporkan sekelompok kasus di Wuhan yang kemudian ditetapkan sebagai virus corona baru, pihaknya mengaktifkan tim dukungan manajemen insiden untuk mengkoordinasikan tanggapannya di markas besar, markas besar regional, dan tingkat negara.

 (Baca: Kasus Positif Corona AS Hampir 400 Ribu, Trump Ancam Tarik Dana di WHO)

Pada 5 Januari, WHO memberi tahu semua negara anggota tentang wabah baru dan memposting berita wabah di situs webnya. Ini ditindaklanjuti pada 10 Januari dengan menerbitkan paket panduan komprehensif untuk negara-negara tentang cara mendeteksi dan menguji kasus-kasus potensial.

Pada akhir Januari, setelah kasus-kasus pertama penyebaran komunitas dilaporkan di luar Tiongkok, WHO mengumumkan darurat kesehatan masyarakat untuk menjadi perhatian internasional.  "Ini tingkat alarm tertinggi kami," kata Tedros.

Tim manajemen krisis Perserikatan Bangsa-Bangsa lalu diaktifkan pada awal Februari untuk membantu tanggapan.

"Kami mengatakan kami telah melakukan semua yang kami bisa, tetapi kami akan terus melakukan segalanya, siang dan malam, seperti yang telah kami lakukan saat ini untuk menyelamatkan hidup. Kami tidak ingin membuang waktu," kata Tedros.

Dia menambahkan bahwa WHO melakukan penilaian setelah tindakan ketika dihadapkan dengan masalah kesehatan akibat penyakit baru, seperti virus corona. "Kami perlu melakukan asesmen untuk mengidentifikasi kekuatan dan kelemahan," kata dia.

(Baca: Kandidat Vaksin Covid-19 yang Didanai Bill Gates Diuji Coba ke Manusia)

Selama briefing pers Gedung Putih pada hari Selasa (7/4), Trump mengkritik WHO telah meremehkan dan terlalu Tiongkok-sentris dalam penanganan penyebaran virus corona. Ia  bahkan mengancam akan menarik dana untuk organisasi tersebut, meskipun menarik ucapannya sesaat berikutnya. "Saya tidak mengatakan saya akan melakukannya, tetapi kami akan melihatnya," katanya.

Secara khusus, Trump menyebut WHO tidak mendukung pembatasan perjalanannya dengan Tiongkok. Sebuah pengecekan fakta CNN menemukan Trump memang benar bahwa WHO tidak mendukung pembatasan perjalanannya dengan Tiongkok, tetapi WHO sebenarnya menentang sebagian besar pembatasan perjalanan internasional.

Trump melebih-lebihkan kasus ini saat menyindir bahwa WHO meremehkan virus.

Pada hari Rabu (8/4), Trump melanjutkan kritiknya terhadap WHO dan menanggapi Tedros, dengan kembali menunjuk hubungan organisasi tersebut dengan Tiongkok.

"Saya tidak percaya dia berbicara tentang politik, ketika Anda bisa melihat hubungan mereka dengan Tiongkok. Tiongkok menghabiskan US$ 42 juta, kami menghabiskan US$450 juta dan semua pedoman penanganan tampak seperti hanya cara Tiongkok. Ini tidak benar, tidak adil bagi kami dan dunia, "kata Trump.

Trump menyiratkan bahwa akan ada lebih sedikit kematian akibat virus corona jika WHO memberikan analisis yang benar. "Saya pikir ketika Anda mengatakan lebih banyak kantong mayat, memang benar. Jauh lebih baik jika mereka memberikan analisis yang benar," kata Trump.

(Baca: GP Farmasi Bisa Produksi 3 Juta Klorokuin/Bulan untuk Atasi Covid-19)

WHO telah dikritik karena mengandalkan angka resmi pemerintah Tiongkok yang berkaitan dengan virus, angka yang diragukan banyak pejabat akurat. Mereka juga menerima kritik untuk cuitan di akun Twitter pada 14 Januari yang mencatat bahwa penyelidikan awal oleh otoritas Tiongkok tidak menemukan bukti yang jelas tentang penularan virus corona dari manusia ke manusia.

Deklarasi virus WHO pada 30 Januari sebagai "darurat kesehatan masyarakat yang menjadi perhatian internasional" berarti bahwa organisasi tersebut mengakui bahwa virus tersebut menimbulkan ancaman internasional di luar Tiongkok. Ini adalah hari setelah kasus pertama penyebaran komunitas dilaporkan di luar Tiongkok dan sehari sebelum Trump membatasi perjalanan dari Tiongkok ke AS.

Pada 4 Februari, WHO mengatakan bahwa virus belum mencapai tingkat pandemi. Virus corona saat itu dianggap sebagai epidemi dengan banyak lokasi; suatu epidemi lebih dari jumlah kasus normal suatu penyakit.

Amerika Serikat saat ini memiliki jumlah kasus positif virus corona terbanyak di dunia mencapai lebih dari 400 ribu, lima kali lipat jumlah kasus di Tiongkok. Lebih dari 14 ribu orang AS pun telah meninggal akibat pandemi ini.

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait