RI Naik Kelas, Jokowi: Harus Jadi Peluang Lepas Jebakan Kelas Menengah

Indonesia masuk kelompok negara berpendapatan menengah atas lantara pendapatan per kapita pada akhir tahun lalu mencapai US$ 4.050.
Dimas Jarot Bayu
Oleh Dimas Jarot Bayu
3 Juli 2020, 17:27
Indonesia, pendapatan per kapitan, negara berpendapatan menengah atas
ANTARA FOTO/ Fakhri Hermansyah/hp.
Presiden Joko Widodo meminta masyarakat bersyukur, Indonesia berhasil masuk menjadi negara berpendapatan menengah atas.

Presiden Joko Widodo bersyukur Indonesia naik peringkat menjadi negara berpenghasilan menengah ke atas berdasarkan klasifikasi Bank Dunia. Hal tersebut ditandai dengan meningkatnya produk nasional bruto atau gross nasional income per kapita Indonesia dari US$ 3.840 menjadi US$ 4.050.

“Kenaikan status ini harus kita syukuri,” ujar Jokowi saat menyampaikan sambutan secara virtual dalam acara peringatan 100 Tahun Institut Teknologi Bandung, Jumat (3//7).

Kenaikan status menjadi negara berpenghasilan menengah ke atas ini dinilai harus mampu menjadi peluang Indonesia untuk terus maju. Menurut Jokowi, Indonesia harus mampu membuat lompatan kemajuan.

Dengan demikian, Indonesia akan bisa menjadi negara berpenghasilan tinggi di masa mendatang. “Serta berhasil keluar dari middle income trap,” kata Jokowi.

(Baca: Indonesia Resmi Naik Kelas jadi Negara Berpendapatan Menengah ke Atas )

Dalam kesempatan tersebut, Jokowi juga mengajak ITB untuk terus berkontribusi membangun bangsa dengan memciptakan sumber daya manusia yang unggul dan andal. Selain itu, perguruan tinggi di Bandun, Jawa Barat ini juga diharapkan menghasilkan berbagai inovasi yang bermanfaat bagi masyarakat.

“Buktikan kontribusi ITB untuk kesejahteraan rakyat dan kemajuan Indonesia tercinta,” kata dia.

Bank Dunia sebelumnya resmi mengelompokkan Indonesia ke dalam negara berpendapatan menengah atas. Negara yang dapat masuk dalam kategori ini memiliki PNB di antara US$ 4.046 hingga US$ 12.535 per tahun.

(Baca: Bank Dunia Naikkan Status Indonesia, Apa Keuntungannya?)

Indonesia menjadi satu-satunya negara yang baru masuk dalam kelompok negara berpendapatan menengah atas. Pada kelompok negara berpendapatan menengah bawah, terdapat anggota baru yakni Algeria, Benin, Sri Lanka, Nepal, dan Tanzania.

Romania, Mauritius, dan Naru menjadi anggota baru dalam kelompok negara berpendapatan atas. Sementara Sudan yang sebelumnya masuk dalam kelompok negara berpendapatan menengah bawah kini dikelompokkan sebagai negara berpendapatan rendah.

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan  telah lebih awal menyampaikan kabar  tersebut. "Saya mau menyampaikan berita baik Indonesia ini diumukan oleh World Bank telah naik dari lower middle income country menjadi upper middle income country," kata Luhut dalam diskusi daring di Jakarta, Rabu (1/7).

Reporter: Dimas Jarot Bayu
Editor: Agustiyanti

Katadata bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 2005 2020 55). Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik di sini untuk info lebih lengkapnya.

Video Pilihan

Artikel Terkait