The Fed Tahan Suku Bunga karena Pemulihan Ekonomi AS Melambat

Bank Sentral AS, The Federal Reserve menyebut pemulihan ekonomi AS melambat akibat lonjakan kembali kasus Covid-19.
Image title
Oleh Agustiyanti
30 Juli 2020, 08:52
bank sentral AS, the federal reserve, pandemi corona, pemulihan ekonomi as
ANTARA FOTO/PUSPA PERWITASARI
Ilustrasi. Bank Sentral AS, The Federal Reserve menahan suku bunga acuan mendekati 0%.

The Federal Reserve kembali menahan suku bunga acuan mendekati 0% dan memperkirakan pemulihan ekonomi Amerika Serikat bakal lebih lambat dari prediksi semula. 

Gubernur The Federal Reserve Jerome Powell juga menyebut, data menunjukkan perlambatan dalam laju pemulihan ekonomi. Lonjakan kembali kasus virus corona di A mulai membebani aktivitas ekonomi negara tersebut. "Data menunjukkan bahwalaju pemulihan tampaknya telah melambat sejak kasus mulai kembali melonjak,"  ujar Powell dikutip dari Reuters, Kamis (30/7).

Kasus infeksi virus corona kembali melonjak di sejumlah negara bagian Selatan dan Barat Daya Amerika dalam beberapa pekan terakhir. Beberapa negara bagian telah menghentikan langkah pembukaan kembali bisnis.

Pernyataan kebijakan The Fed yang dirilis melalui konferensi video secara langsung mengaitkan pemulihan ekonomi dengan resolusi krisis kesehatan yang arahnya masih banyak diragukan. Lebih dari 150 ribu orang Amerika meninggal karena Covid-19.

"Jalur ekonomi akan sangat tergantung pada arah virus," kata Komite Pasar Terbuka Federal yang menetapkan kebijakan bank sentral.

Dalam konferensi persnya, Powell menguraikan seberapa banyak yang masih belum jelas tentang arah ekonomi terbesar dunia. Program fiskal yang disebut akan mempertahankan pengeluaran konsumen akan segera berakhir dalam beberapa minggu ke depan. Perdebatan seputar perpanjangan bantuan fiskal masih terjadi di kongres.

"Saya ingin menekankan, terlalu dini untuk mengatakan seberapa besar itu dan seberapa berkelanjutan itu," ujar Powell. 

The Fed mempertahankan kebijakan yang sebagian besar stabil, dengan keputusan-keputusan kunci kemungkinan akan diambil pada musim gugur ini setelah arah penanganan krisis kesehatan terkait dengan bisnis lebi jelas.

Bank sentral juga mengulangi janji untuk menggunakan "berbagai alat" yang mereka miliki untuk mendukung ekonomi dan mempertahankan suku bunga mendekati nol selama yang diperlukan untuk pulih dari epidemi.

Semua anggota FOMC memilih untuk meninggalkan kisaran target untuk tingkat suku bunga jangka pendek antara 0% dan 0,25%. Tingkat bunga ini berlaku sejak 15 Maret ketika virus mulai menyerang AS. "Kami bahkan tidak berpikir untuk menaikkan suku bunga," katanya.

Ia mencatat pemulihan ekonomi akan memakan waktu lama karena jutaan orang yang bekerja di industri yang sangat terpengaruh seperti hotel atau restoran tidak akan memiliki pekerjaan untuk kembali ke apa pun. waktu segera. "Kita berada di sini sampai kita berhasil melaluinya," katanya.

Bursa saham AS menghijau setelah pernyataan Fed, sementara imbal hasil keuangan AS yang lebih lama bergerak sedikit lebih tinggi. Dolar jatuh ke level terendah dua tahun terhadap sekeranjang mata uang.

"Yang paling menonjol adalah pernyataan bahwa jalur ekonomi akan bergantung pada Covidd-19. The Fed menempatkan kesehatan lagi di depan," kata Nela Richardson, ahli strategi investasi di Edward Jones di St. Louis.

 Jika data ekonomi resmi mendukung indikasi awal penurunan pertumbuhan, The Fed dapat melonggarkan kebijakan lebih lanjut. Powell mengisyaratkan hal tersebut dengan menjanjikan tidak ada perubahan suku bunga sampai tingkat pengangguran dan inflasi memenuhi tolok ukur eksplisit.

Laporan PDB kuartal II 2020 yang akan dikeluarkan pemerintah pada Kamis (30/7) waktu setempat diperkirakan akan mencatatkan rekor penurunan hingga 34%.

Sejak pertemuan kebijakan terakhir The Fed pada bulan Juni, epidemi telah meningkat, dengan rata-rata sekitar 65 ribu kasus baru terdeteksi setiap hari, sekitar tiga kali laju pertengahan Juni.

Pertumbuhan pekerjaan, yang sebelumnya kuat di bulan Mei dan Juni, tampak melambat. Kepercayaan konsumen juga kembali terpukul.

Bantuan pemerintah yang membuat jutaan orang Amerika yang menganggur dapat belanja akan turun tajam pada akhir minggu ini, kecuali Kongres menyetujui paket bantuan baru. Partai Republik dan Demokrat sejauh ini tidak mampu menjembatani perbedaan mereka.

 

 

Editor: Agustiyanti

Video Pilihan

Artikel Terkait