Gelombang Kedua Covid-19 India Lebih Parah, Kasus Baru Tembus 300 Ribu

India mencatatkan tambahan 314 ribu kasus baru Covid-19 pada Kamis (22/4), memecahkan rekor dunia untuk kasus harian terbanyak sejak wabah ini muncul.
Image title
22 April 2021, 19:11
India, gelombang kedua covid-19, kasus covid-19 india
ANTARA FOTO/REUTERS/Amit Dave/hp/cf
Amit Dave berduka dengan anak lelakinya setelah suaminya meninggal dunia akibat Covid-19 di luar kamar mayat rumah sakit COVID-19 di Ahmedabad, India, Selasa (20/4)

Pembakaran jenazah di atas tumpukan kayu di pinggir Sungai Gangga setiap malam, menjadi simbol ganasnya gelombang Covid-19 yang kembali terjadi di India. Kondisi ini jauh lebih buruk dari gelombang pertama virus corona yang terjadi pada tahun lalu.

Mengutip CNBC, India mencatat lebih dari 314 ribu kasus baru pada Kamis (22/4) sehingga total kasus mencapai 15,9 juta sejak pandemi dimulai. Dalam 24 jam terakhir, tercatat 2.104 orang meninggal dunia sehingga total kematian mencapai 184.657 orang.

Tragedi gelombang kedua Covid-19  ini terjadi hanya selang dua bulan sejak negara produsen vaksin Covid-19 terbesar dunia ini bersuka ria karena berhasil mengendalikan penyebaran virus. Pemerintah yang tak memiliki persiapan karena mengira pandemi terburuk telah berakhir menimbulkan kemarahan warga.

Gelombang pertama infeksi Covid-19 di India memuncak pada September setelah karantina nasional tahun lalu pada akhir Maret hingga Mei yang memukul perekonomian negara tersebut.

Advertisement

Kasus mulai meningkat kembali pada Februari akibat kerumunan besar dengan orang-orang tanpa masker berkumpul untuk festival keagamaan dan demonstrasi politik.

Para ahli mengatakan bahwa peningkatan pesat ini menunjukkan penyebaran Covid-19 yang lebih cepat pada gelombang kedua. Dr A Fathahudeen, yang merupakan bagian dari gugus tugas Covid di negara bagian Kerala, mengatakan kenaikan itu tak sepenuhnya tidak terduga. India lengah ketika infeksi harian pada Januari turun menjadi kurang dari 20 ribu, dari puncaknya yang mencapai lebih dari 90 ribu pada September.

Pertemuan keagamaan yang besar, pembukaan kembali sebagian besar tempat umum dan rapat umum pemilihan yang ramai disalahkan atas kenaikan tersebut. "Ada tanda-tanda peringatan di Februari tapi kami tidak bertindak bersama," kata Fathahudeen dikutip dari BBC.

Ia pada Februari sudah mengatakan bahwa Covid-19 belum meninggalkan India dan tsunami Covid-19 akan melanda jika tindakan mendesak tidak dilakukan. "Saat ini tsunami benar-benar memang melanda kami. Rasa normal yang palsu meliputi semua orang, termasuk para pejabat pejabat dan kami tidak mengambil tindakan untuk menghentikan gelombang kedua," katanya.

Banyak kota di India melaporkan kekurangan kronis tempat tidur rumah sakit. Itu juga terlihat dalam teriakan putus asa minta tolong di platform media sosial. Laporan-laporan yang mengganggu tentang orang-orang yang sekarat tanpa mendapatkan perawatan tepat waktu datang dari seluruh negeri.

Beberapa pemerintah negara bagian mengatakan mereka sedang membuat fasilitas baru tetapi para ahli mengatakan akan sulit untuk mengikuti laju peningkatan jumlah infeksi.

Kota-kota yang terkena dampak parah seperti Delhi, Mumbai dan Ahmedabad hampir kehabisan tempat tidur rumah sakit. Situasinya tidak jauh berbeda di kota-kota lain, seperti Lucknow, Bhopal, Kolkata, Allahabad dan Surat. Pakar kesehatan masyarakat Anant Bhan mengatakan, para pejabat tidak menggunakan masa paceklik untuk meningkatkan fasilitas.

"Kami tidak mendapat pelajaran apa pun dari gelombang pertama. Kami mendapat laporan beberapa kota kehabisan tempat tidur bahkan pada gelombang pertama dan itu seharusnya menjadi alasan yang cukup baik untuk bersiap menghadapi gelombang kedua," katanya.

Dia menambahkan bahwa ada kurangnya koordinasi antara negara bagian dan pemerintah federal mengenai pasokan oksigen dan obat-obatan esensial.Situasinya jauh lebih mengerikan jika menyangkut tempat tidur ICU.

Beberapa kota hanya memiliki beberapa lusin tempat tidur ICU yang tersisa dan mereka sekarang dengan panik mencoba membangun kapasitas ekstra di hotel dan stadion.

Meski demikian, menyediakan tempat tidur ICU dan menjalankannya dengan cepat tidaklah mudah.Fathahudeen mengatakan menambahkan tempat tidur saja tidak cukup. "Kami perlu memastikan bahwa sebagian besar tempat tidur ini memiliki fasilitas oksigen. Kami membutuhkan lebih banyak dokter dan perawat untuk mengelola tempat tidur tambahan di ICU," katanya.

Dia mengatakan akan menjadi "tugas yang berat" bagi pemerintah untuk menjalankan fasilitas seperti itu dan memastikan kualitas perawatan yang baik dalam waktu singkat.

 Jumlah kematian harian meningkat tajam pada gelombang kedua. Krematorium telah berjalan siang dan malam di beberapa kota, dan orang harus menunggu berjam-jam agar almarhum dikremasi atau dikuburkan.

Para ahli mengatakan ini menunjukkan, kondisi tersebut menunjukkan bahwa jumlah kematian sebenarnya bisa jauh lebih tinggi.

Para ahli mengatakan ada beberapa alasan untuk ini. Salah satunya adalah banyak orang yang meninggal di rumah karena tidak mendapatkan tempat tidur rumah sakit atau tidak dapat menjalani tes Covid.

India pada 25 Maret mengumumkan bahwa varian "mutan ganda" baru dari virus korona telah terdeteksi dari sampel yang dikumpulkan dari berbagai negara bagian.

Ahli virologi Shahid Jameel menjelaskan bahwa "mutasi ganda di area utama protein lonjakan virus dapat membuat virus lebih menular dan memungkinkannya lolos dari sistem kekebalan".

Dia mengatakan perubahan virus adalah satu-satunya "penjelasan logis" di balik lonjakan itu. Pejabat kesehatan di Inggris saat ini sedang menyelidiki apakah mutan ganda menyebar lebih mudah dan tak ampuh oleh vaksin.

 

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait