Kasus Covid Melonjak, Asrama Haji Bakal Jadi Tempat Isolasi

Terdapat 27 Asrama Haji di seluruh Indonesia yang siap digunakan untuk menjadi tempat isolasi pasien Covid-19.
Image title
22 Juni 2021, 09:36
asrama haji, asrama haji tempat isolasi Covid-19, tempat isolasi covid-19, covid-19
ANTARA FOTO/Aloysius Jarot Nugroho/rwa.
Kasus baru Covid-19 pada Senin (21/6) mencetak rekor mencapai 14.536 pasien. Tambahan kasus ini membuat jumlah kasus terkonfirmasi menembus 2 juta.

Pemerintah akan kembali menggunakan Asrama Haji sebagai tempat isolasi pasien Covid-19. Jumlah kasus Covid-19 yang melonjak membuat sejumlah tempat isolasi yang tersedia, antara lain Wisma Atlet tak lagi mampu menampung pasien. 

“Tahun 2020, asrama haji pernah digunakan sebagai ruang isolasi Covid-19. Tahun ini, Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas sudah memberikan izin dan asrama haji siap kembali digunakan sebagai ruang isolasi Covid-19,” kata Plt Dirjen Penyelenggaraan Haji dan Umrah Khoirizi dalam keterangan tertulis, Senin (21/6).

Ia mengatakan, koordinasi Kementerian Agama dengan Satgas Covid-19 terkait penggunaan asrama haji sebagai ruang isolasi sudah dilakukan sejak lama. Pemanfaatan asrama haji sebagai ruang isolasi juga sudah dilakukan pada tahun 2020.

Khoirizi menjelaskan, ada 27 dari 31 asrama haji di seluruh Indonesia yang siap digunakan untuk penanganan pasien Covid-19. Namun, ada empat asrama yang belum dapat digunakan karena sejumlah alasan, yaitu Pontianak, Mamuju, Jayapura, dan Sorong.

Advertisement

Para Kepala Asrama Haji, menurut dia, selama ini berkoordinasi dengan Satuan Tugas Covid-19 di wilayah masing-masing terkait dengan urgensi dan teknis penggunaannya. Persiapan Asrama Haji Pondok Gede Jakarta  sebagai tempat isolasi misalnya, sudah dilakukan bersama dengan Satgas Covid DKI Jakarta. 

“Ada dua gedung di Asrama Haji Pondok Gede yang akan disiapkan sebagai ruang isolasi. Kemudian, Asrama Haji Gorontalo akan menjadi alternatif ketiga bila ruang isolasi pasien Covid-19 di tingkat provinsi sudah tidak memadai,” ujar dia.

Sementara itu, Direktur Pelayanan Haji Dalam Negeri Saiful Mujab mengatakan, pihaknya sudah berkoordinasi dengan pihak RS Haji Jakarta untuk memastikan ruang isolasi yang disiapkan sudah sesuai standar Dinas Kesehatan DKI Jakarta, Kementerian Kesehatan, bahkan organisasi kesehatan dunia (WHO). 

“Setiap pasien menempati satu kamar, satu tempat tidur. Tidak boleh digabung. Ada juga standar pelayanan kasus di bawah pengawasan tenaga kesehatan,” kata Saiful.

Kasus positif Covid-19 terus meningkat usai libur Lebaran. Kasus baru Covid-19 pada Senin (21/6)  bahkan mencetak rekor mencapai  14.536 pasien. Tambahan kasus ini membuat jumlah kasus terkonfirmasi menembus 2 juta. DKI Jakarta menyumbang lonjakan kasus tertinggi mencapai 5.014 orang, disusul Jawa Tengah 3.525 kasus dan Jawa Barat 1.719 kasus.

Reporter: Cahya Puteri Abdi Rabbi
Editor: Agustiyanti
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait