Inggris Sebut Varian Omicron Mampu Tembus Vaksin, Satu Orang Meninggal

Inggris menyebutkan varian Omicron mampu menembus kekebalan yang dibentuk dua dosis vaksin Covid-19 dan mencatatkan satu kematian akibat varian ini.
Image title
14 Desember 2021, 07:07
varian omicron, kasus Covid-19, Covid-19
ANTARA FOTO/REUTERS/Simon Dawson/nz/dj
Varian Omicron sekarang menyumbang 44% dari infeksi di London dan akan menjadi jenis yang dominan di ibu kota dalam waktu 48 jam.

Setidaknya satu orang telah meninggal di Inggris setelah tertular varian Omicron, kematian pertama yang dikonfirmasi publik secara global dari varian baru virus Covid-19. Inggris menyebutkan varian ini mampu menembus kekebalan yang dibentuk dua dosis vaksin Covid-19. 

Sejak kasus Omicron pertama terdeteksi pada 27 November di Inggris, Perdana Menteri Boris Johnson telah memberlakukan pembatasan yang lebih ketat dan memperingatkan bahwa varian tersebut dapat mengatasi pertahanan kekebalan dari mereka yang diinokulasi dengan dua suntikan vaksin.

Inggris tidak memberikan rincian tentang kematian selain orang yang telah didiagnosis di rumah sakit. Tidak ada informasi apakah pasien yang meninggal telah divaksinasi atau memiliki penyakit penyerta lainnya. 

Kematian akibat Omicron mungkin terjadi di negara lain tetapi belum ada yang mengkonfirmasinya secara publik seperti Inggris. 

“Setidaknya satu pasien kini telah dipastikan meninggal dengan Omicron. Jadi saya pikir gagasan bahwa ini adalah versi virus yang lebih ringan, saya pikir itu adalah sesuatu yang perlu kita singkirkan,” ujar Johnson kepada wartawan di pusat vaksinasi Inggris pada Minggu (13/12), seperti dikutip dari Reuters. 

Sekretaris Kesehatan Sajid Javid mengatakan varian baru ini sekarang menyumbang 44% dari infeksi di London dan akan menjadi jenis yang dominan di ibu kota dalam waktu 48 jam. Infeksi Omicron baru diperkirakan mencapai 200 ribu per hari. 

Sebelum kematian diumumkan, Inggris mengatakan 10 orang telah dirawat di rumah sakit dengan Omicron di berbagai bagian Inggris. Usia mereka berkisar antara 18 hingga 85 tahun dan sebagian besar telah menerima dua dosis vaksinasi.

Badan Keamanan Kesehatan Inggris mengatakan Omicron yang pertama kali terdeteksi di Afrika Selatan, Botswana, dan Hong Kong pada akhir November dapat menembus kekebalan penerima dua suntikan vaksin, seperti AstraZeneca (AZN.L) atau Pfizer-BioNTech (PFE. N), .Kementerian Kesehatan Afrika Selatan mengatakan tidak dapat memastikani apakah ada kematian Covid-19 yang disebabkan oleh Omicron karena kematian tidak didata secara terpisah berdasarkan varian.

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan pada hari Minggu (13/12) bahwa temuan awal sementara dari Afrika Selatan menunjukkan Omicron mungkin kurang parah daripada varian Delta yang saat ini dominan di seluruh dunia.  Semua kasus yang dilaporkan di wilayah Eropa ringan atau tanpa gejala, terapi masih belum jelas sejauh mana Omicron mungkin secara inheren kurang ganas. 

Johnson mengatakan orang harus bergegas mendapatkan vaksin penguat atau booster untuk melindungi "kebebasan dan cara hidup”.

Setelah Covid-19 pertama kali terdeteksi di China pada akhir 2019, ia menghadapi kritik karena awalnya menolak penguncian. Dia juga telah dikritik karena mengawasi kesalahan dalam memindahkan pasien ke rumah perawatan, dan membangun sistem uji dan lacak yang mahal tetapi gagal menghentikan gelombang kedua yang mematikan.

Johnson telah berulang kali mengatakan bahwa sementara kesalahan dibuat, pemerintah membuat keputusan dengan cepat dalam krisis kesehatan,  Lebih dari 146.000 orang telah meninggal karena COVID-19 di Inggris.

Ditanya apakah dia bisa mengesampingkan pembatasan yang lebih ketat di Inggris sebelum Natal, Johnson menghindari memberikan jawaban langsung. Menteri kesehatannya, Javid, mengatakan dia tidak tahu apakah ada rencana untuk tindakan tambahan. "Tidak ada rencana yang saya ketahui untuk pembatasan lebih lanjut," kata Javid.

Johnson menghadapi kemarahan yang meningkat dari libertarian di partainya atas pembatasan yang lebih ketat pada kehidupan sehari-hari dan penurunan peringkat jajak pendapat.

Di Pusat Vaksinasi Rumah Sakit St. Thomas di pusat kota London, antrean ratusan orang kembali ke Jembatan Westminster. Wartawan Reuters juga mendokumentasikan antrian di London dan di Manchester, Inggris utara. Kit pengujian di rumah juga tidak tersedia untuk dipesan.

"Layanan pemesanan vaksin COVID saat ini menghadapi permintaan yang sangat tinggi sehingga mengoperasikan sistem antrian," kata Layanan Kesehatan Nasional di Twitter

 

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait