Maskapai AS Batalkan 800 Penerbangan Lagi karena Omicron

Ratusan penerbangan yang dibatalkan maskapai-maskapai AS menyusul pembatalan ribuan penerbangan yang terjadi selama libur Natal akibat cuaca buruk dan penyebaran varian Omicron.
Image title
27 Desember 2021, 21:59
Penerbangan, maskapai amerika serikat, varian omicron
ANTARA FOTO/REUTERS/Marco Bello/rwa/cf
Maskapai penerbangan terpaksa membatalkan penerbangan karena pilot dan awak kabin perlu dikarantina akibat menyebarnya varian Omicron.

Maskapai penerbangan Amerika Serikat membatalkan sekitar 800 penerbangan lagi pada hari Senin (27/12) setelah menghentikan ribuan penerbangan selama liburan Natal akhir pekan. Ini dilakukan seiring meningkatnya penyebaran kasus Omicron di seluruh negeri. 

Saham American Airlines Group Inc (AAL.O), United Airlines Holdings Inc, Delta Air Line Inc (DAL.N) dan Southwest Airlines Co (LUV.N) turun 2% hingga 3% dalam perdagangan sebelum bel pembukaan.

Mengutip Reuters, setidaknya tiga kapal pesiar juga terpaksa kembali ke pelabuhan tanpa melakukan panggilan pelabuhan terjadwal setelah kasus Covid-19 terdeteksi di kapa. Ini adalah hari ketiga berturut-turut yang menyakitkan bagi sebagian orang Amerika yang tengah bepergian saat liburan Natal. Libur Natal merupakan musim teramai penerbangan yang kali ini bertepatan dengan penyebaran varian Omicron di negara tersebut.

Pakar Penyakit Menular AS, Anthony Fauci memperingatkan potensi lonjakan kasus di AS dalam beberapa hari mendatang yang mampu memenuhi faslitas rumah sakit, terutama di wilayah di mana Anda memiliki proporsi individu yang tidak divaksinasi yang lebih besar. 

"Kemungkinan akan jauh lebih tinggi," katanya tentang lonjakan yang didorong oleh Omicron. Perkiraan tersebut dibuat ketika Presiden Joe Biden telah meluncurkan tindakan baru yang bertujuan untuk menahan gelombang terbaru dan terus mendesak vaksinasi dan strategi pencegahan lainnya pada pekan lalu.

Dengan meningkatnya kasus Covid-19, maskapai penerbangan terpaksa membatalkan penerbangan  karena pilot dan awak kabin perlu dikarantina. Cuaca buruk di beberapa daerah menambah kesengsaraan para pelancong.

Enjoli Rodriguez, 25, yang penerbangan Delta Air Lines Inc (DAL.N) dari Los Angeles ke Lexington, Kentucky, dibatalkan pada Malam Natal adalah satu dari ribuan yang masih terdampar pada Minggu.

Delta menjadwalkan ulang Penerbangan Rodriguez melalui Detroit, tetapi penerbangan awalnya tertunda sehingga melewatkan penerbangan lanjutan. Berbicara dari bandara Detroit pada hari Minggu, Rodriguez mengatakan dia dikelilingi oleh penumpang yang marah, perwakilan maskapai yang bingung, dan keluarga dengan anak kecil dalam keadaan limbung. 

"Saya bertemu banyak orang yang berbagi cerita mereka di sini. Kami semua hanya terjebak di Michigan, Detroit, menuju tempat yang berbeda," Rodriguez, yang memesan ulang penerbangan berikutnya ke Kentucky, mengatakan kepada Reuters.

Sebanyak 997 penerbangan dibatalkan pada Hari Natal dan hampir 700 pada Malam Natal. Ribuan lainnya tertunda selama tiga hari.

Seorang juru bicara Delta Airlines mengatakan, cuaca musim dingin di beberapa bagian AS dan varian Omicron terus memengaruhi jadwal penerbangan liburan akhir pekannya. Namun, pihaknya berupaya mengubah rute dan mengganti pesawat dan kru.

United Airlines juga mengatakan sedang bekerja untuk memesan ulang penumpang yang terkena dampak, sementara juru bicara Southwest Airlines mengatakan pembatalannya semua terkait cuaca. 

Secara keseluruhan, bandara AS yang paling terkena dampak adalah di Seattle, Atlanta, Los Angeles, Dallas-Fort Worth, dan JFK International di New York.

Delta pada hari Minggu membatalkan 167 penerbangan atau 6%; United membatalkan 115 penerbangan atau 5% dan American membatalkan 83 penerbangan atau 2%, menurut FlightAware. Data yang sama menunjukkan  3.023 penerbangan dibatalkan dan lebih dari 13.742 ditunda, pada 20:15. EST pada hari Minggu (0015 GMT Senin).

Sementara itu, kapal pesiar Royal Caribbean Cruises Ltd (RCL.N) kembali ke Ft. Lauderdale, CNN melaporkan, dan pada hari Minggu sebuah kapal Carnival Corp (CCL.N) kembali ke Miami setelah Cov terdeteksi di atas kapal, meskipun tidak jelas apakah kasusnya adalah Omicron.

Sebuah kapal Holland America juga kembali ke San Diego pada hari Minggu setelah pihak berwenang Meksiko melarangnya berlabuh di Puerto Vallarta dengan alasan kasus di atas kapal, NBC News dan Fox News melaporkan. Perwakilan untuk Royal Caribbean tidak menanggapi permintaan komentar.

Secara keseluruhan, wabah COVID-19 mengubah setidaknya enam pelayaran dalam seminggu terakhir, lapor Washington Post. 

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait