Rusia Terancam Default, Ini Artinya dan Dampak ke Ekonomi Global

Kegagalan membayar utang atau default dari sebuah negara dapat menimbulkan konsekuensi yang mengerikan. Bagaimana konsekuensi jika terjadi default pada Rusia?
Image title
18 Maret 2022, 13:53
rusia, rusia default, default rusia, rusia gagal bayar utang, ekonomi global, perang rusia ukraina
ANTARA FOTO/REUTERS/Sputnik/Alexey Nikolsky/Kremlin /rwa/sad.
Presiden Rusia Vladimir Putin. Rusia sedang menghadapi risiko default atau gagal bayar utang akibat deretan sanksi negara Barat.

Rusia tengah menuju default atau dianggap gagal membayar utang luar negerinya akibat deretan sanksi yang digulirkan Amerika Serikat, Eropa, dan sejumlah negara di Asia. Negara ini berpotensi terjerumus ke krisis yang lebih dalam. 

Default -nya sebuah negara adalah risiko besar dalam ekonomi global. Situasi Rusia saat ini diperumit oleh isolasi yang berkembang di bawah sanksi yang belum pernah terjadi sebelumnya karena tekanan kekuatan Barat.

Apa sebenarnya default?

Mengutip CNN, pemerintah seperti halnya orang biasa yang mengambil pinjaman untuk membiayai proyek-proyek besar dan pinjaman itu harus dilunasi sesuai jadwal. Default terjadi ketika peminjam tidak dapat membayar bunga atau pokok utangnya pada saat jatuh tempo.

Pemerintah meminjam uang dengan menerbitkan obligasi. Investor, baik di dalam maupun di luar negeri, membeli obligasi tersebut, secara efektif meminjamkan uang pemerintah dengan janji akan dibayar kembali dengan bunga.

Advertisement

Kegagalan untuk membayar disebut sebagai default, dan mendatangkan konsekuensi yang mengerikan. Itulah sebabnya pemerintah biasanya melakukan segala cara yang mereka bisa untuk menghindarinya. Rusia tidak pernah gagal membayar kewajiban utang luar negerinya sejak revolusi Bolshevik 1917.

Mengapa Rusia tidak dapat membayar tagihannya?

Rusia sebenarnya memiliki cukup uang. Namun, negara tersebut kesulitan mengaksesnya karena sanksi Negara Barat. 

Sejak 2014, terakhir kali Barat memberikan sanksi kepada Rusia atas pencaplokannya atas Krimea, Kremlin telah mengumpulkan sekitar US$640 miliar cadangan devisa. Sekitar setengah dari dana tersebut sekarang dibekukan di bawah sanksi Barat yang diberlakukan setelah invasi ke Ukraina.

Menteri Keuangan Rusia Anton Siluanov mengatakan, kondisi tersebut membuat Moskow berencana untuk membayar kreditur dari "negara-negara yang tidak bersahabat" dalam rubel daripada dolar atau euro hingga sanksi dicabut. Namun, lembaga nonpemerintah yang menentukan kelayakan kredit cenderung menganggap pembayaran tersebut menyebabkan default.

Sejak invasi Rusia ke Ukraina bulan lalu, ketiga perusahaan pemeringkat utama — Fitch, S&P dan Moody's — telah menurunkan peringkat utang Rusia dari peringkat investasi menjadi apa yang dikenal sebagai sampah.

Apa yang terjadi dengan pembayaran utang pertama Rusia?

Pada Rabu (16/3), Rusia memiliki utang jatuh tempo sebesar US$ 117 juta jatuh tempo. Utang tersebut terdiri dari  total pembayaran bunga yang terutang pada dua obligasi berdenominasi dolar AS.

Tidak jelas apakah pembayaran telah dilakukan, tetapi Departemen Keuangan AS mengatakan akan mengizinkan transaksi untuk dilakukan. Menteri Keuangan Rusia mengatakan bahwa Moskow telah membayar tagihannya, dan terserah pada pejabat Amerika untuk memutuskan apakah itu diterima.

Mnteri Keuangan sebelumnya mengatakan pembayaran akan dilakukan dalam rubel daripada dolar, yang akan melanggar ketentuan pembayaran dan tetap memicu default. Investor yang berbicara secara anonim kepada Reuters dan The Wall Street Journal pada hari Rabu mengatakan mereka belum melihat dana tersebut tiba.

"Hal tentang default adalah bahwa mereka tidak pernah jelas, dan ini tidak terkecuali," Guido Chamorro, manajer portofolio pasar berkembang, mengatakan kepada Reuters.

Hal yang juga memperkeruh situasi adalah ada masa tenggang 30 hari pada dua obligasi, yang berarti Rusia secara teknis tidak akan default untuk satu bulan lagi. Banyak yang bisa terjadi dalam waktu itu.

Apa yang terjadi jika Rusia default?

"Default adalah bencana bagi Rusia," kata Timothy Ash, ahli strategi senior di BlueBay Asset Management.

Serangan negara di Ukraina telah meninggalkan Rusia hanya dengan beberapa teman di komunitas internasional, dan default kemungkinan akan memotong akses Rusia ke pembiayaan asing selama bertahun-tahun.

Ekonomi Rusia saat ini sudah memasuki kondisi krisis. Sejak perang dimulai, mata uangnya telah jatuh ke rekor terendah, pendapatan penting melambat karena pedagang minyak menghindari minyak mentah Rusia, puluhan perusahaan internasional telah menangguhkan operasionalnya di negara tersebut, dan sanksi telah membekukan lebih dari US$300 miliar cadangan mata uang asing.

Rasa sakit akibat default akan dirasakan sebagian besar di Rusia.

Direktur Pelaksana Dana Moneter Internasional (IMF) Kristalina Georgieva, mengatakan default-nya Rusia tidak akan berkembang menjadi krisis keuangan global. Ia mengatakan bahwa eksposur bank-bank Barat terhadap Rusia  "tidak relevan secara sistemik."

Meski IMF mengatakan risiko sistemik tampak rendah, risiko tetap ada. Analis di Capital Economics memperingatkan bahwa jika sebuah lembaga keuangan secara khusus terkena utang Rusia, itu dapat memicu penularan yang lebih luas. "Itu berarti kita tidak akan benar-benar tahu seberapa buruk itu sampai itu terjadi," ujarnya. 

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait