Tak Ada Tanda-tanda Korban Selamat dalam Insiden Pesawat Jatuh di Cina

Pesawat China Eastern Airlines yang jatuh sore ini mengangkut 132 penumpang dan awak pesawat. Laporan media lokal menyebutkan tak ada tanda-tanda terdapat korban selamat.
Image title
21 Maret 2022, 21:33
China Eastern Airlines, pesawat jatuh, pesawat China Eastern Airlines jatuh, cina
FB/China Eastern Airlines
China Eastern Airlines. Media pemerintah melaporkan, China Eastern mengandangkan armada 737-800 pesawatnya setelah kecelakaan itu.

Pesawat Boeing 737-800 China Eastern Airlines  yang mengangkut 132 orang  jatuh di pegunungan di Cina selatan dalam penerbangan domestik pada Senin (21/3) setelah turun tiba-tiba dari ketinggian jelajah. Media lokal mengatakan, tidak ada tanda-tanda ada korban selamat dalam insiden pesawat jatuh tersebut. 

Maskapai mengatakan sangat berduka atas hilangnya penumpang dan awak, tanpa merinci berapa banyak orang yang tewas. Mengutip Reuters, Media Cina menunjukkan rekaman video jalan raya singkat dari kamera dasbor kendaraan yang tampaknya menunjukkan bahwa pesawar menukik ke tanah di belakang pepohonan pada sudut sekitar 35 derajat dari vertikal. Reuters tidak dapat segera memverifikasi rekaman tersebut.

Ketika jatuh, pesawat ini sedang dalam perjalanan dari kota barat daya Kunming, ibu kota provinsi Yunnan, ke Guangzhou, ibu kota Guangdong, yang berbatasan dengan Hong Kong. China Eastern mengatakan, tengah menyelidiki penyebab kecelakaan. Berdasarkan situs pelacakan penerbangan FlighRadar24,  pesawat itu turun dengan kecepatan 31.000 kaki per menit.

Maskapai mengatakan telah menyediakan hotline untuk kerabat mereka yang ada di pesawat dan mengirim kelompok kerja ke lokasi. Pemerintah Cina melaporkan, tidak ada orang asing dalam penerbangan itu. 

Advertisement

Media mengutip salah seorang tim penyelamat yang mengatakan bahwa pesawat itu hancur dan menyebabkan kebakaran yang menghancurkan pohon bambu. People's Daily mengutip seorang pejabat departemen pemadam kebakaran provinsi yang mengatakan, tidak ada tanda-tanda kehidupan di antara puing-puing sejauh ini.

Media pemerintah menunjukkan sepotong pesawat di lereng bukit tanah. Tidak ada tanda-tanda kebakaran atau barang-barang pribadi.

Administrasi Penerbangan Sipil China (CAAC) dan maskapai mengatakan, pesawat dengan 123 penumpang dan sembilan awak di dalamnya ini  kehilangan kontak di atas kota Wuzhou.

Data FlightRadar 24 menunjukkan pesawat meninggalkan Kunming pada pukul 13:11. (0511 GMT) dan dijadwalkan mendarat di Guangzhou pada 15:05. (0705 GMT).

Pesawat, yang menurut Flightradar24 berusia enam tahun, ini telah terbang pada ketinggian 29.100 kaki pada pukul 06.20 GMT. Namun, pesawat turun ke ketinggian 9.075 kaki setelah terbang  dua menit dan 15 detik kemudian. Ketinggian terakhir yang dilacak adalah 3.225 kaki.

Kecelakaan selama fase penerbangan pelayaran relatif jarang terjadi meskipun fase ini menyumbang sebagian besar waktu penerbangan. Boeing mengatakan pada tahun lalu hanya 13% dari kecelakaan komersial fatal secara global antara 2011 dan 2020 terjadi selama fase pelayaran, sedangkan 28% terjadi pada pendekatan akhir dan 26% pada pendaratan.

“Biasanya pesawat dalam auto-pilot selama tahap penerbangan. Jadi sangat sulit untuk memahami apa yang terjadi,” kata Li Xiaojin, seorang ahli penerbangan Cina.

Data cuaca online menunjukkan kondisi sebagian berawan dengan visibilitas yang baik di Wuzhou pada saat kecelakaan.

Mengutip laporan televisi Cina Presiden, Xi Jinping meminta penyelidik untuk menentukan penyebab kecelakaan itu sesegera mungkin.

Sementara itu, juru bicara Boeing mengatakan mengetahui informasi awal jatuhnya pesawat dari media dan tengah bekerja untuk mengumpulkan lebih banyak informasi." Saham Boeing Co (BA.N) turun 6,4% menjadi $180,44 dalam perdagangan premarket.

Saham China Eastern Airlines di Hong Kong ditutup turun 6,5% setelah berita kecelakaan itu muncul, sementara sahamnya yang terdaftar di AS merosot 17% dalam perdagangan premarket.

Media pemerintah melaporkan, China Eastern mengandangkan armada 737-800 pesawatnya setelah kecelakaan itu. Berdasarkan data FlightRadar24, China Eastern memiliki 109 armada pesawat.

Penyedia data penerbangan OAG mengatakan bulan ini bahwa China Eastern Airlines milik negara adalah maskapai terbesar keenam di dunia berdasarkan kapasitas kursi mingguan terjadwal.

Adapun pesawat boeing 737-800 memiliki catatan keselamatan yang baik dan merupakan pendahulu dari model 737 MAX yang telah dilarang terbang di Cina selama lebih dari tiga tahun setelah kecelakaan fatal di Indonesia dan Ethiopia. Rekor keselamatan maskapai penerbangan China termasuk yang terbaik di dunia selama satu dekade.

"CAAC memiliki peraturan keselamatan yang sangat ketat dan kami hanya perlu menunggu rincian lebih lanjut," kata Shukor Yusof, kepala konsultan penerbangan yang berbasis di Malaysia, Endau Analytics.

Penyelidik akan mencari kotak hitam pesawat yang merekam data penerbangan dan suara kokpit untuk menjelaskan kecelakaan itu. Administrasi Penerbangan Federal AS mengatakan siap membantu penyelidikan Cina jika diminta.

Editor pelaksana Asia di publikasi industri Flightglobal Greg Waldron mengatakan, catatan keselamatan penerbangan Cina meski bagus, kurang transparan dibandingkan di negara-negara seperti Amerika Serikat dan Australia di mana regulator merilis laporan rinci tentang insiden non-fatal. "Ada kekhawatiran bahwa ada beberapa pelanggaran keamanan yang tidak dilaporkan," katanya.

Menurut Aviation Safety Network, kecelakaan jet fatal terakhir di Cina terjadi pada 2010, ketika 44 dari 96 orang di dalamnya tewas ketika sebuah jet regional Embraer E-190 yang diterbangkan oleh Henan Airlines jatuh saat mendekati bandara Yichun.

Sementara pada tahun 1994, China Northwest Airlines Tupolev Tu-154 yang terbang dari Xian ke Guangzhou jatuh, menewaskan semua 160 penumpang dalam bencana udara terburuk yang pernah terjadi di Cina. 

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait