The Fed Berpotensi Naikkan Bunga Lebih Tinggi Dibanding Prediksi Pasar

Risalah rapat The Fed awal bulan ini menunjukkan kemungkinan Bank Sentral AS menaikkan bunga lebih agresif daripada yang telah diantisipasi pasar.
Image title
26 Mei 2022, 09:24
The Federal Reserve (The Fed) Jerome Powell, The fed, the federal reserve, suku bunga AS, bunga the fed
https://www.federalreserve.gov
Gubernur The Fed Jerome Powell mengambil langkah yang tidak biasa pada awal bulan ini dengan berbicara kepada publik Amerika secara langsung untuk menekankan komitmen bank sentral dalam menjinakkan inflasi.

Pejabat The Federal Reserve menekankan perlunya menaikkan suku bunga lebih cepat dan mungkin lebih besar dari yang diantisipasi pasar. Langkah ini diperlukan untuk mengatasi masalah inflasi yang sedang berkembang.

Ini terungkap dalam risalah pertemuan The Fed awal bulan ini yang dirilis Rabu (26/5). Dalam risalah tersebut tergambar bahwa pembuat kebijakan tidak hanya melihat perlunya menaikkan suku bunga acuan sebesar 50 poin pada bulan ini, tetapi juga  pada beberapa pertemuan berikutnya.

Dalam catatan tersebut, sebagian besar pejabat The Fed juga melihat bahwa kebijakan bank sentral mungkin harus bergerak melewati sikap "netral", yang tidak mendukung atau membatasi pertumbuhan. 

“Sebagian besar peserta menilai bahwa kenaikan 5o bps dalam kisaran target kemungkinan akan kembali dilakukan pada beberapa pertemuan berikutnya,” demikian tertulis dalam risalah tersebut seperti dikutip dari CNBC.

Advertisement

Anggota Komite Pasar Terbuka Federal juga mengindikasikan bahwa kebijakan yang membatasi mungkin menjadi tepat, tergantung pada prospek ekonomi yang berkembang dan risiko terhadap prospek tersebut.

Dalam pertemuan yang berlangsung pada 3-4 Mei lalu, The Fed menaikkan suku bunga acuannya 50 bps dan menyusun rencana  untuk mengurangi neracanya sebesar US$ 9 triliun mulai Juni. Neraca bank sentral saat ini sebagian besar terdiri dari treasury dan sekuritas yang didukung hipotek.

Kenaikan suku bunga The Fed pada awal bulan ini adalah kenaikan suku bunga terbesar dalam 22 tahun dan terjadi saat bank sentral mencoba menurunkan inflasi yang mencapai level tertinggi 40 tahun.

Pasar saat ini melihat The Fed bergerak ke tingkat kebijakan suku bunga sekitar 2,5% -2,75% pada akhir tahun, yang akan konsisten dengan banyak bank sentral lainnya. Namun, pernyataan dalam risalah menunjukkan bahwa The Fed siap untuk melangkah lebih jauh dari itu.

“Semua peserta menegaskan kembali komitmen dan tekad kuat mereka untuk mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk memulihkan stabilitas harga,” demikian ringkasan pertemuan tersebut.

“Untuk tujuan ini, para peserta sepakat bahwa Komite harus segera memindahkan sikap kebijakan moneter ke arah postur netral, melalui peningkatan kisaran target untuk suku bunga dana federal dan pengurangan ukuran neraca Federal Reserve,” lanjutnya. .

Risalah menyebutkan keyakinan para anggota bahwa pelonggaran beberapa faktor yang berkontribusi pada masalah rantai pasokan, dikombinasikan dengan kebijakan moneter yang lebih ketat akan membantu situasi inflasi saat ini. Di sisi lain, para pejabat mencatat bahwa perang di Ukraina dan penguncian terkait Covid-19 di Cina berpotensi memperburuk inflasi.

Pada konferensi pers pasca-pertemuan awal bulan ini, Gubernur The Fed Jerome Powell mengambil langkah yang tidak biasa dengan berbicara kepada publik Amerika secara langsung untuk menekankan komitmen bank sentral dalam menjinakkan inflasi. Pekan lalu, Powell mengatakan dalam wawancara dengan Wall Street Journal bahwa diperlukan "bukti yang jelas dan meyakinkan" inflasi turun ke target 2% Fed sebelum kenaikan suku bunga berhenti.

Seiring dengan tekad mereka untuk menurunkan inflasi, muncul kekhawatiran tentang stabilitas keuangan. Para pejabat menyatakan keprihatinan bahwa kebijakan yang lebih ketat dapat menyebabkan ketidakstabilan baik di treasury maupun pasar komoditas. Secara khusus, risalah tersebut memperingatkan tentang praktik perdagangan dan manajemen risiko dari beberapa peserta utama di pasar komoditas yang tidak sepenuhnya terlihat oleh otoritas pengatur.

"Masalah manajemen risiko dapat menimbulkan permintaan likuiditas yang signifikan untuk bank besar, pialang-dealer, dan klien mereka," kata risalah tersebut.

Namun, para pejabat tetap berkomitmen untuk menaikkan suku bunga dan mengurangi neraca. Risalah tersebut menyatakan bahwa melakukan hal itu akan membuat The Fed dalam posisi yang baik akhir tahun ini untuk mengevaluasi kembali dampak kebijakan terhadap inflasi.

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait