Tiktok Buat Stiker Khusus Donasi untuk Pandemi Corona

Tiktok menargetkan donasi yang dapat terkumpul melalui stiker tersebut dapat mencapai US$ 10 juta atau Rp 154 miliar hingga 29 Mei.
Image title
29 April 2020, 10:24
tiktok, donasi, pandemi corona, aplikasi tiktok
123RF.com/Alexey Malkin
ilustrasi. TikTok membuat stiker untuk berdonasi dengan menggandeng Yayasan CDC, Meals on Wheels, Yayasan James Beard di AS, Palang Merah Inggris, dan Help Musicians di Inggris.

Aplikasi video pendek asal Tiongkok TikTok mengenalkan stiker baru di aplikasinya yang memungkinkan pengguna dapat berdonasi untuk menangani pandemi corona. Donasi tahap awal ditargetkan dapat mencapai US$ 10 juta atau sekitar Rp 154 miliar.

Mengutip dari The Verge, ketika pengguna mengetuk stiker baru di video pendek dan streaming, pengguna akan diantarkan pada halaman khusus donasi. Sementara, apabila pengguna ingin menambahkan opsi donasi ke video-nya, pada saat penyuntingan, pengguna bisa menambahkan stiker donasi dan pilih organisasi pengelola donasinya. 

TikTok sudah berkolaborasi dengan beberapa organisasi donasi seperti Yayasan CDC, Meals on Wheels, Yayasan James Beard di AS, Palang Merah Inggris, dan Help Musicians di Inggris. Stiker untuk donasi saat ini hanya tersedia di Amerika Serikat (AS), Inggris, Prancis, Jerman, dan Italia.

Donasi tahap awal hingga 27 Mei nanti akan didonasikan secara global untuk penanganan pandemi. Meski begitu, TikTok mengatakan akan tetap melanjutkan stiker donasi itu setelah pandemi usai.

"Stiker donasinya akan menjadi fitur permanen yang berkelanjutan di aplikasi," demikian mengutip dari The Verge pada Selasa (28/4). 

(Baca: Punya 800 Juta Pengguna, TikTok Incar Sektor Pendidikan Tahun Ini)

Pembuatan stiker donasi tersebut juga bertujuan mendukung komunitas pengguna mereka yang terkena dampak. Ada banyak pekerja yang terdampak mulai dari pekerja restoran, musisi, aktor dan lainnya.

Saat banyak negara menerapkan karantina wilayah atau lockdown dan menjaga jarak fisik satu sama lain atau physical distancing, banyak orang menggunakan TikTok sebagai media hiburan. 

TikTok memungkinkan pengguna untuk membuat video lip synch mulai dari tiga hingga 15 detik. Ada juga video pengulangan yang berlangsung selama tiga hingga 60 detik.

Berdasarkan data Sensor Tower, jumlah unduhan TikTok selama 1-23 Maret meningkat 5% dibandingkan periode yang sama bulan sebelumnya. Pendapatan kotor TikTok pun meningkat 10% dari US$ 42 juta menjadi US$ 46,4 juta pada Maret. 

Di AS, jumlah unduhan aplikasi TikTok meningkat 18% setiap pekan selama pandemi corona. Pada 16-22 Maret, aplikasinya diunduh 2 juta kali di Negeri Paman Sam. Lonjakan paling tinggi terjadi di Eropa. Aplikasi TikTok diunduh 237 ribu kali selama 16-22 Maret atau meningkat 35% dibandingkan pekan sebelumnya.

(Baca: Pengguna Melonjak Akibat Corona, Aplikasi TikTok Diunduh 1 Miliar Kali)

Selain TikTok, aplikasi milik Facebook yakni Instagram pun mengembangkan fitur donasi di aplikasinya. Pengguna bisa menggalang dana lewat Instagram dan mendorong komunitas mereka untuk melakukan gerakan sosial. 

Untuk menggunakan fitur ini, pengguna hanya perlu membuka kamera Instagram Stories. Lalu, unggah foto, tekan ikon stiker dan pilih stiker donasi. Setelahnya, pengguna bisa memilih organisasi non profit yang ingin didukung. 

Pengguna juga dapat melihat total donasi yang dikumpulkan dengan menggulirkan laman Stories ke atas. Dana yang berhasil dikumpulkan melalui Instagram akan langsung dikirimkan kepada organisasi non profit yang didukung.

Tidak seperti TikTok yang hanya bisa berdonasi melalui beberapa organisasi saja, pengumpulan dana di Instagram bisa dilakukan pada lebih dari satu juta organisasi. Perusahaan juga memastikan bahwa 100% dari uang yang dihimpun masuk langsung ke organisasi nirlaba, dan Instagram tidak mengambil pemasukan dari fitur itu.un-ini

Reporter: Fahmi Ahmad Burhan
Editor: Agustiyanti

Katadata bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 2005 2020 55). Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik di sini untuk info lebih lengkapnya.

Video Pilihan

Artikel Terkait