Bank Mandiri Naikkan Limit Transfer Online Dukung Pembatasan Sosial

Bank Mandiri menaikkan batas maksimal transfer online antar rekening maupun antar bank dari Rp 100 juta menjadi Rp 200 juta.
Image title
30 Maret 2020, 22:19
bank mandiri, limit transfer online, pembatasan sosial, pandemi corona
ANTARA FOTO/ADITYA PRADANA PUTRA
Ilustrasi. Bank Mandiri menaikkan batas transfer dana secara online dari Rp 100 juta menjadi Rp 200 juta.

PT Bank Mandiri Tbk menaikkan batas maksimal atau limit harian dana yang dapat ditransfer melalui transaksi secara online. Hal ini dilakukan guna mendukung kebijakan pemerintah untuk menerapkan pembatasan sosial berskala besar guna menekan penyebaran virus corona. 

Limit transfer antarrekening Mandiri dan antarbank naik dari Rp 100 juta meningkat menjadi Rp 200 juta. Namun, untuk transfer antarbank, dibatasi limit per transaksi sebesar Rp 50 juta.

Bank Mandiri juga menaikkan limit transaksi yang dilakukan nasabah korporasi dengan fasilitas Mandiri Internet Bisnis. Limit tansfer antarbank melalui fasilitas tersebut naik dari Rp100 juta menjadi Rp200 juta. Sementara jika menggunakan sistem kliring nasional, limit transfer antarbank dapat mencapai hingga Rp 1 miliar dan transaksi pembayaran tagihan hingga Rp 200 juta. 

(Baca: Waspada, Marak Penipuan Masker Bedah Lewat GoPay dan OVO)

Advertisement

Sementara nasabah pengguna Mandiri Cash Management sudah mempunyai keleluasaan menentukan limit transaksi sesuai kebutuhan bisnis perusahaan hanya dengan mengakses  fitur setting limit di aplikasi tersebut.

Wakil Direktur Utama Bank Mandiri Hery Gunardi mengatakan, kebijakan ini berlaku efektif sejak hari ini (30/3). Dengan kebijakan tersebut, nasabah yang ingin melakukan transaksi transfer atau pembayaran dengan nilai di atas Rp 100 juta tak perlu datang ke cabang Bank Mandiri.

"Relaksasi ini menjadi bagian dari kampanye #dirumahaja yang terus kami galakkan agar dapat menekan penyebaran covid-19. Harapannya, pelonggaran ini berdampak pada aktivitas ekonomi nasabah individu ataupun retail," ujar Hery dalam keterangan resmi, Senin (30/3).

(Baca: MTF Beri Keringanan Pembayaran Angsuran untuk Debitur Terdampak Corona)

Sebelumnya, Bank Mandiri telah memberikan berbagai keringanan kepada nasabah yang bidang usaha atau pekerjaan nya terdampak oleh krisis Corona. Relaksasi itu antara lain kebijakan penyesuaian pembayaran cicilan pokok /bunga, perpanjangan waktu dan atau penurunan  suku bunga untuk selama maksimal satu tahun atau skema restrukturisasi lainnya sesuai jenis dan kondisi usaha debitur.

Sedangkan, pengemudi ojek dan driver online yang terdampak covid-19 dan memiliki kredit kendaraan bermotor juga berkesempatan mendapatkan kebijakan relaksasi pembayaran cicilian. 

 "Adapun teknis implementasi relaksasi tersebut, secara detil mengacu pada peraturan OJK terkait dan disesuaikan dengan segmentasi nasabah," kata Hery.

Reporter: Muchammad Egi Fadliansyah
Editor: Agustiyanti
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait