Impor dari Tiongkok Anjlok, Neraca Dagang Februari Surplus US$ 2,34 M

BPS mencatat surplus neraca perdagangan pada Februari 2020 sebesar US$ 2,36 miliar, seiring impor dari Tiongkok yang anjlok akibat penyebaran virus corona.
Agatha Olivia Victoria
16 Maret 2020, 12:19
BPS, impor, ekspor, neraca perdagangan Februari 2020, virus corona, neraca perdagangan surplus
Adi Maulana Ibrahim|Katadata
Ilustrasi. BPS mencatat impor pada Februari 2020 turun 18,69% dibandingkan Januari 2020 menjadi US$ 11,6 miliar.

Badan Pusat Statistik mencatat, neraca perdagangan pada Februari 2020 surplus US$ 2,6 miliar., berbanding terbalik dibanding bulan lalu yang defisit US$ 860 juta. Surplus terjadi karena penurunan impor yang cukup tajam pada bulan lalu.

Deputi Bidang Statistik Distribusi dan Jasa BPS Yunita Rusanti  menjelaskan impor pada bulan lalu turun 18,69% dibandingkan Januari 2020 menjadi US$ 11,6 miliar. Sementara ekspor masih naik naik 2,24% menjadi US$ naik US$ 13,994 miliar. 

"Neraca perdagangan kita surplus US$ 2,34 miliar. Cukup besar surplusnya karena impor turun cukup signifikan dan ekspor naik", kata Deputi Bidang Statistik Distribusi dan Jasa BPS Yunita Rusanti di Jakarta, Senin (16/3).

(Baca: Awal Tahun, Utang Luar Negeri Indonesia Tembus Rp 5.600 Triliun)

Advertisement

Yanita menjelaskan ekspor pada Februari juga tumbuh 11% dibanding periode yang sama tahun lalu. Kenaikan ekspor masih terjadi pada barang nonmigas yang mencapai 14,64% dibanding periode yang sama tahun lalu atau tumbuh 2,38% dibanding bulan lalu menjadi US$ 13,12 miliar.

"Ekspor migas dibanding Januari turun 0,02% menjadi US$ 13,94 miliar, secara year on year-nya turun 26,51%," ujar Yunita.

Kenaikan ekspor masih terjadi pada kelompok barang logam mulia dan perhuasan, kendaraan, lemak dan minyak hewan/nabati, serta bahan bakar mineral. Sedangkan penurunan terjadi pada kelomok barang pakaian dan aksesoris, pulp dan kayu, tembaga, serta alas kaki.

"Kenaikan ekspor nonmigas terbesar terjadi untuk tujuan Singapura sebesar US$ 281,5 juta. Sedangkan negara dengan penurunan ekspor terbesar Tiongkok sebesar US$ 245,5 juta," kata dia.

(Baca: Terdampak Corona, Neraca Dagang Februari Diramal Surplus)

Adapun impor pada Februari, menurut dia, turun 5,11% dibandingkan periode yang sama tahun lalu. Penurunan impor terutama terjadi pada barang nonmigas mencapai 7,4% dibandingkan periode yang sama tahun lalu atay 19,77% dibanding bulan lalu menjadi US$ 9,85 miliar.

Sementara itu, impor migas turun 12,5% dibanding bulan lalu, tetapi naik 10,33% dibanding Februari 2019 menjadi US% 1,75 miliar.

"Impor pada penggunaan barang, baik konsumsi, bahan baku, maupun barang modal turun baik secara bulanan maupun tahun," jelas dia. 

Penurunan paling tajam terjadi pada impor barang konsumsi yang mencapai 39,91% atau 12,81% secara tahunan menjadi US$ 0,88 miliar. Sedangkan impor bahan baku atau penolong turun 15,89% secara bulanan atau 1,5% secara tahunan menjadi US$ 8,89 miliar dan barang modal turun 18,03% secara bulanan atau 16,44% secara tahunan menjadi US$ 1,83 miliar.

 "Penurunan impor nonmigas terbesar terjadi dari Tiongkok mencapai US$ 1,94 miliar," jelas dia.

Reporter: Agatha Olivia Victoria
Editor: Agustiyanti
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait