Stimulus Tangkal Pandemi Corona, The Fed Pangkas Bunga Mendekati 0%

The Fed memangkas suku bunga acuan sebesar 1% menjadi mendekati nol guna menopang ekonomi AS selama pandemi virus corona.
Image title
16 Maret 2020, 07:26
The fed pangkas suku bunga, the fed bunga nol, suku bunga as, pandemi corona, virus corona, ekonomi AS
ARIEF KAMALUDIN | KATADATA
Ilustrasi. The Fed memangkas suku bunga acuannya menjadi di antara target 0% hingga 0,25%.

Bank Sentral Amerika Serikat, The Federal Reserve mengambil langkah esktrim dengan memangkas suku bunga acuan mendekati nol pada Minggu (15/3) waktu setempat. Langkah ini dilakukan guna mendukung ekonomi AS selama pandemi virus corona.

The Fed memangkas Fed fund rate menjadi di antara target 0% hingga 0,25%. Bank Sentral AS sebelumnya telah memangkas bunga acuannya itu sebesar 0,5% menjadi 1% hingga 1,25% pada awal bulan ini.

Pemotongan suku bunga ini lebih cepat dari dugaan awal ini dirancang untuk mencegah kredit macet dan gangguan pasar keuangan. The Fed terakhir kali memangkas suku bunga hingga mendekati nol saat krisis keuangan global lebih dari satu dekade lalu.

Dewan Gubernur The Fed telah menetapkan pertemuan minggu ini dan seharusnya melaporkan hasil pertemuan pada Rabu (18/3). Namun, The Fed mengambil langkah darurat lantaran khawatir langkah pelonggaran moneter tak efektif jika menunggu tiga hari lagi. The Fed tak akan mengadakan pertemuan lagi akhir pekan ini.

Advertisement

Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengatakan dalam konferensi pers bahwa langkah tersebut akan memiliki pengaruh signifikan pada aktivitas ekonomi dalam waktu dekat dan akan mendorong aktivitas ekonomi di luar AS.

(Baca: IHSG Diramal Menguat Ditopang Ragam Stimulus, Cermati Saham Blue Chip)

Ekonomi AS diperkirakan bakal tertekan hingga kuartal kedua akibat pandemi corona, tetapi menolak memprediksi resesi atau masa depan perekonomian. Menurut Powell, ini bergantung pada seberapa luas dan lama penyebaran Covid-19.

Selain pemotongan suku bunga, The Fed juga mengatakan akan membeli obligasi treasury senilai US$ 700 miliar dan sekuritas yang didukung hipotek. Bank Sentral AS juga mencapai kesepakatan dengan lima bank sentral asing lainnya, Bank of Canada, Bank of England, Bank of Japan, Bank Sentral Eropa dan Bank Nasional Swiss untuk menurunkan nilai tukar mata uang mereka untuk menjaga pasar keuangan tetap berfungsi biasanya.

The Fed terakhir menurunkan swap mata uang saat krisis utang Eropa pada 2011. Langkah ini membuat meminjam dolar AS lebih murah untuk bank-bank di seluruh dunia.

Swapping mata uang, khususnya dolar, adalah pokok transaksi keuangan global. Pasar mata uang global kekurangan dolar, mata uang safe-haven yang dibeli investor dan berbagai negara di saat krisis.

Langkah terkoordinasi ini akan menurunkan biaya pinjaman jangka pendek untuk bank-bank di seluruh dunia, dan diharapkan dapat a menjaga ekonomi global bersih dari krisis kredit habis-habisan yang mirip dengan yang dihadapi perekonomian dunia satu dekade yang lalu.

(Baca: Tangani Corona, RI Dinilai Belum Perlu Lockdown karena Berisiko Besar)

Pembelian obligasi dan jaminan hipotek adalah alat yang sebelumnya digunakan Fed selama resesi terbaru. Mereka membantu menopang perumahan dan utang pemerintah AS - dua pasar penting yang menjaga roda sistem keuangan Amerika berubah.

Meskipun fundamental ekonomi AS disebut masih kokoh dengan angka pengangguran berada pada titik terendah dalam sejarah dan kepercayaan konsumen telah berdiri di dekat tertinggi sepanjang massa, The Fed mengatakan wabah virus corona telah secara signifikan merusak kondisi keuangan global.

Secara teori, The Fed dapat mengambil suku bunga negatif, seperti yang dilakukan beberapa bank sentral lain, tetapi Powell terus menolak gagasan itu. The Fed mengatakan pada hari Minggu akan mempertahankan suku bunga mendekati nol sampai yakin bahwa ekonomi AS menarik keluar dari kesulitan ekonomi yang dipicu oleh virus corona.

"Kami tidak melihat tingkat kebijakan negatif sebagai kemungkinan respons kebijakan yang tepat di Amerika Serikat," kata Powell pada konferensi pers dikutip dari CNN. 

Menolak suku bunga lebih rendah lagi, Powell bersikeras bahwa The Fed memiliki banyak amunisi jika perlu menyuntikkan lebih banyak stimulus ke dalam perekonomian, termasuk kemampuan untuk menambah likuiditas ke dalam pasar keuangan.

(Baca: Guyuran Stimulus Global Tahan Penurunan Bursa Saham Asia)

Presiden AS Donald Trump yang telah lama menganjurkan bunga negatif dan mengkritik Powell, memuji langkah terbaru The Fed memangkas bunga.

Powell telah meminta para pembuat kebijakan seperti Trump dan Kongres untuk memberlakukan rencana stimulus sendiri, mirip dengan tindakan darurat yang diumumkan Trump pada Jumat dan paket dukungan ekonomi terbaru.

Tindakan itu membantu pasar saham bangkit kembali dalam kenaikan bersejarah pada hari Jumat, dengan Dow Jones naik lebih dari 2.000 poin.

"Pembuat kebijakan tampaknya ingin memanfaatkan kenaikan akhir Jumat untuk menjaga momentum pasar tetap berjalan," Ward McCarthy, analis di Jefferies.

Namun itu diperkirakan Ward tidak akan terjadi. Mirip dengan 3 Maret, ketika The Fed mengeluarkan pemangkasan tingkat darurat sebelumnya, saham berjangka dijual tajam pada Minggu malam, karena investor khawatir tindakan Fed berarti ekonomi jauh lebih buruk daripada yang diyakini sebelumnya.

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait