Rupiah Melemah Tertekan Ramalan Gubernur The Fed soal Ekonomi AS

Nilai tukar rupiah hari ini dibuka melemah 0,18% ke level Rp 14.893 per dolar AS.
Agustiyanti
14 Mei 2020, 09:21
rupiah, the federal reserve, nilai tukar, powell, ekonomi AS
Adi Maulana Ibrahim|Katadata
Ilustrasi. Rupiah melemah usai pernyataan Gubernur Bank Sentral AS Jerome Powell yang mengungkapkan bahwa perekonomian AS masih bisa memburuk akibat Covid-19.

Nilai tukar rupiah pada  perdagangan di pasar spot pagi ini, Kamis (14/5) dibuka melemah 0,18% ke level Rp 14.893 per dolar Amerika Serikat. Rupiah melemah usai pernyataan Gubernur Bank Sentral AS Jerome Powell yang mengungkapkan bahwa perekonomian AS masih bisa memburuk akibat Covid-19.

Mata uang Asia bergerak bervariasi pagi ini. Mengutip Bloomberg, yen Jepang menguat 0,13%, dolar Hong Kong 0,01%, dolar Taiwan 0,02%, dan rupee India 0,27%.

Sedangkan dolar Singapura melemah 0,06%, won Korea Selatan 0,39%, peso Filipina 0,2%, yuan Tiongkok 0,07%, ringgit Malaysia 0,21%, dan baht Thailand 0,09%.

(Baca: Harga Emas Menanjak Terangkat Sinyal Stimulus Tambahan The Fed)

Advertisement

Kepala Riset dan Edukasi Monex Investindo Futures Ariston Tjendra menilai sentimen negatif masih membayangi pergerakan pasar. "Terutama setelah pandangan Gubernur The Fed," ujar Tjendra kepada Katadata.co.id, Kamis (14/5).

Adapun Powell mengungkapkan pandangannya bahwa perekonomian Negeri Paman Sam masih bisa memburuk ke depannya. Dengan demikian, diperlukan adanya stimulus tambahan.

Di sisi lain, Powell juga menepis dukungan The Fed terhadap suku bunga negatif. Hal ini bisa mendukung penguatan dolar AS di sesi Asia hari ini, sebagai aset safe haven.

(Baca: Pasar Masih Minim Sentimen, IHSG Diprediksi Kembali Melemah)

Tjendra menjelaskan, rupiah mungkin bisa melemah terhadap dolar AS, namun tekanan terhadap rupiah kemungkinan tidak besar. Penyebabnya, banyak investor masih yakin dengan perekonomian Indonesia. "Terbukti dengan tingginya minat terhadap surat utang negara," katanya.

Potensi pergerakan mata uang Garuda hari ini berada di antara Rp 14.800-15.000 per dolar AS.

Reporter: Agatha Olivia Victoria
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait