Goldman Sachs Ramal Pertumbuhan Ekonomi AS Tahun Ini Setara Tiongkok

Goldman Sachs memproyeksi ekonomi AS pulih tajam dan tumbuh 7% seperti Tiongkok pada tahun ini.
Image title
16 Maret 2021, 14:02
goldman sachs, ekonomi AS, tiongkok, pandemi Covid-19
ANTARA FOTO/REUTERS/Shannon Stapleton/AWW/dj
Ilustrasi. Goldman Sachs memproyeksi paket kebijakan stimulus tambahan Presiden Joe Biden akan mendorong ekonomi AS.

Perusahaan keuangan global Goldman Sachs memperkirakan paket stimulus tambahan Presiden Joe Biden US$ 1,9 triliun akan mendorong ekonomi pulih tajam dari pandemi. Paket kebijakan tersebut bahkan diprediksi mengungkit ekonomi Amerika Serikat hingga tahun depan.

Goldman Sachs memperkirakan ekonomi AS tumbuh 7%, seperti pertumbuhan Tiongkok pada 2021. Ini akan menjadi laju tercepat perekonomian AS sejak 1984. "Rasanya seperti berada di titik puncak untuk meninggalkan musim digin Covid yang gelap dan panjang," kata ekonom Goldman Sachs dalam risetnya, seperti dikutip dari CNN.

Bank investasi global ini juga memperkirakan pertumbuhan tahun depan akan mencapai 5,1%, naik dari prediksi sebelumnya 4,5% dan di atas konsensus pasar 3,8%.

Jika angka proyeksi tersebut tercapai, Goldman Sachs memperkirakan tingkat pengangguran AS akan turun dari level saat ini 6,2% menjadi 4% pada akhir tahun ini. Tingkat pengangguran diproyeksikan akan terus turun dan menyamai level terendah 50 tahun sebesar 3,5% pada akhir 2022.

Advertisement

Perkiraan optimistis tersebut menggarisbawahi dampak mendalam dari gelombang besar stimulus yang disetujui oleh Kongres dan Gedung Putih. Bagian paling mengejutkan dari apa yang muncul dari Washington adalah bahwa Biden, yang didukung oleh partai mayoritas di Senat dan Dewan Perwakilan Rakyat, mendapatkan hampir semua yang dia inginkan.

Setelah stimulus Biden, pertumbuhan ekonomi AS dapat menyaingi Tiongkok untuk pertama kalinya dalam beberapa dekade. "RUU akhir lebih dekat dengan proposal Biden asli dari yang kami harapkan," kata ekonom Goldman Sachs.

Bank Investasi ini sebelumnya memperkirakan Kongres akan memberlakukan paket stimulus yang lebih kecil dengan total sekitar US$ 1,5 triliun. Sebelum Demokrat menyapu pemilihan Senat Georgia, Goldman Sachs memperkirakan AS hana akan menggelontorkan tambahan stimulus US$ 750 miliar.

Rencana Penyelamatan Amerika mencakup pemeriksaan stimulus US$ 1.400, tunjangan pengangguran yang ditingkatkan, bantuan negara bagian dan lokal sebesar US$ 350 miliar, dan kredit pajak anak yang lebih besar. Upaya Biden untuk memasukkan upah minimum federal US$ 15 tidak berhasil.

Di luar paket stimulus, ekonom lebih optimis terhadap ekonomi karena kemajuan dalam mengatasi pandemi. Peluncuran vaksin telah dipercepat sejak awal tahun dan banyak gubernur merasa cukup percaya diri untuk meringankan pembatasan kesehatan yang telah menghancurkan restoran, bioskop, dan tempat hiburan.

Lalu lintas maskapai penerbangan AS juga mengumpulkan momentum, dengan lebih banyak orang bepergian melalui udara selama empat hari terakhir daripada dalam periode empat hari sejak dimulainya pandemi.

Meski demikian, ada tanda-tanda bahwa Washington tidak akan terburu-buru mencabut sebagian dukungannya terhadap perekonomian.

Goldman Sachs memperkirakan AS dukungan fiskal yang lebih kuat setelah tahun ini. Mereka mengasumsikan Kongres akan memperpanjang sejumlah bantuan hingga 2022.

Pemerintah negara bagian dan lokal mencatakan 1,3 juta pekerjaan hilang pada tahun lalu, melampaui dampak yang timbul selama Resesi Hebat dan hanya sedikit dari mereka yang telah kembali bekerja. Sebagian besar dari kehilangan pekerjaan tersebut terkait dengan sekolah yang ditutup.

Washington mendapat pelajaran sulit dari krisis sebelumnya, ketika pemerintah negara bagian dan lokal yang terpujuk membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk pulih dari Resesi Hebat. Perekrutan pemerintah tetap lemah dan membebani pemulihan secara keseluruhan.

Namun selama setahun terakhir, Washington telah menyetujui dana bantuan dan pendidikan sebesar US$ 800 miliar kepada pemerintah negara bagian dan lokal. Itulah mengapa Goldman Sachs memperkirakan setidaknya dua pertiga dari pekerjaan negara bagian dan lokal yang hilang selama pandemi akan kembali pada saat sekolah dibuka pada bulan September.

Beragam stimulus AS telah menimbulkan kekhawatiran di Wall Street bahwa era inflasi lunak dan suku bunga terendah akan segera berakhir. Imbal hasil obligasi negara telah melonjak dalam beberapa pekan terakhir karena kekhawatiran inflasi dan kenaikan lebih lanjut dapat membuat saham terlihat kurang menarik dibandingkan dengan obligasi yang membosankan.

Gubernur The Federal Reserve Jerome Powell akan berusaha meyakinkan investor minggu ini bahwa bank sentral AS tidak terburu-buru untuk mengakhiri pembelian obligasi.

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait