Rencana Kenaikan Tarif PPN Belum Dibahas Lintas Kementerian

Rencana kenaikan tarif PPN masih dibahas secara internal di Kementerian Keuangan.
Agatha Olivia Victoria
17 Mei 2021, 18:02
tarif PPN, tarif pajak, pajak
Arief Kamaludin | KATADATA
Ilustrasi. Direktorat Jenderal Pajak Kementerian Keuangan mengkaji dua skema yang akan dipakai dalam menentukan kenaikan tarif PPN.

Kementerian Keuangan berencana menaikkan tarif pajak pertambahan nilai (PPN) barang dan jasa. Namun, rencana tersebut masih dibahas terbatas di internal kementerian yang dipimpin Sri Mulyani tersebut.

"Belum ada rapat koordinasi antar kementerian terkait hal ini," kata Susiwijono dalam media briefing, Senin (17/5).

Meski demikian, pihanya akan segera menjadwalkan rapat antar kementerian jika sudah ada rencana pasti dari Kemenkeu terkait kenaikan tarif PPN. "Nanti kalau memang sudah ada konsep yang jelas dan kapan akan disampaikan," ujar dia.

Ia menilai diskusi lebih dalam sangat diperlukan mengingat tarif PPN berpengaruh secara luas . "Ini pengaruhnya di semua sektor, semuanya akan kena," katanya.

Advertisement

Direktorat Jenderal Pajak Kementerian Keuangan mengkaji dua skema yang akan dipakai dalam menentukan kenaikan tarif tersebut. Direktur Penyuluhan, Pelayanan, dan Hubungan Masyarakat Ditjen Pajak Neilmaldrin Noor menyampaikan dua skema kenaikan tarif PPN yang kemungkinan diadopsi yakni single atau multi tarif. "Secara teoritis begitu, semua masih dalam kajian," kata Neilmaldrin kepada Katadata.co.id, Selasa (11/5).

Tarif tunggal merupakan penerapan satu tarif PPN yang berlaku untuk semua objek PPN. Bila menggunakan skema ini, ketentuan tarif PPN berada di rentang 5%-15%, sesuai Undang-Undang Nomor 46 tahun 2009 tentang PPN dan Pajak Penjualan Atas Barang Mewah (PPnBM). "Tetapi masih dalam pembahasan terkait itu," ujar dia.

Adapun skema multi tarif merupakan pengenaan tarif lebih rendah untuk barang-barang dan jasa tertentu yang dibutuhkan masyarakat berpenghasilan rendah. Berdasarkan bahan paparan Ditjen Pajak, multi tarif PPN telah dianut oleh banyak negara. Kebijakan ini dianggap memperhatikan rasa keadilan karena pengenaan tarif yang lebih tinggi untuk barang mewah atau sangat mewah.

Negara-negara yang telah menganut multi tarif kebanyakan berada di Eropa. Misalnya, Austria, Kolombia, Republik Ceko, Prancis, Yunani, hingga Turki.

Ditjen Pajak mencatat tarif PPN di Indonesia yang saat ini 10% relatif lebih rendah dibandingkan negara-negara lain. Brazil contohnya, menerapkan tarif PPN 17%-19%, Argentina 21%, Finlandia 24%, Swedia 25%, dan Hungaria 27%.

Namun, tarif PPN Indonesia cenderung setara dengan beberapa negara berkembang lainnya seperti Vietnam, Mesir, dan Kamboja yakni 10%. Sedangkan beberapa negara tetangga Indonesia justru menerapkan tarif PPN yang lebih rendah yakni Thailand dan Singapura 7% serta Myanmar 5%. Sedangkan Hong Kong, Irak, hingga Kuwait menerapkan tarif 0%.

Dirjen Pajak Kemenkeu Suryo Utomo menjelaskan bahwa munculnya rencana kenaikan PPN karena saat ini pemerintah membutuhkan pendanaan yang besar untuk penanganan Covid-19 dan pemulihan ekonomi nasional. "Belanja negara mengalami peningkatan karena kita memerlukan pengeluaran yang ditujukan untuk penyehatan masyarakat, menjaga masyarakat khususnya di sisi kesehatan. Kemudian yang kedua menjaga supaya ekonominya paling tidak bertahan," kata Suryo kepada wartawan, Senin (10/5).

Wacana kenaikan PPN menuai kritik, salah satunya dari Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (Hipmi). Ketua Bidang Keuangan dan Perbankan BPP HIPMI Ajib Hamdani menilai rencana kenaikan tarif PPN bakal mengabaikan kondisi pemulihan ekonomi yang belum normal di masa pandemi. "Indikator yang cukup jelas, pertumbuhan ekonomi di kuartal 1 2021 masih terkonstraksi di kisaran 0,74%," kata Ajib, Jumat (7/5).

Ajib menilai tindakan tersebut tidak pro dengan masyarakat luas yang sedang terdampak Covid-19. Padahal, pemerintah sudah memprediksi bahwa ekonomi masih membutuhkan waktu untuk pemulihan secara normal setelah 2022 nanti.

Reporter: Agatha Olivia Victoria
Editor: Agustiyanti
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait