Cina Janji Minimalkan Efek Buruk Pengendalian Covid-19 ke Ekonomi

Berdasarkan catatan Bloomberg, ini adalah pertama kalinya Cina menekankan upaya untuk meminimalkan biaya ekonomi pencegahan Covid-19 sejak dimulainya pandemi pada 2020.
Image title
18 Maret 2022, 16:29
cina, ekonomi cina, Covid-19, kasus covid-19
ANTARA FOTO/REUTERS/Tingshu Wang/pras/cf
Cina saat ini menerapkan strategi untuk mencapai nol kasus Covid-19.

Presiden Cina Xi Jinping berjanji untuk mengurangi dampak ekonomi dari langkah-langkah memerangi Covid-nya. Janji ini  memberikan sinyal perubahan dalam strategi lama Cina dalam memerangi Covid-19 yang selama ini membebani ekonomi terbesar kedua dunia tersebut. 

Sambil menegaskan kembali komitmen terhadap kebijakan nol kasus Covid-19, ia mengatakan, Cina akan berusaha untuk mencapai efek pencegahan dan pengendalian maksimum dengan biaya paling rendah. Ia juga akan berupaya meminimalkan dampak epidemi terhadap pembangunan ekonomi dan sosial. 

Menurut Bloomberg, ini adalah pertama kalinya Xi menekankan upaya untuk meminimalkan biaya ekonomi pencegahan Covid-19 pada pertemuan Politbiro sejak dimulainya pandemi pada 2020. Cina telah bergulat dengan wabah virus terburuknya sejak Wuhan, dengan puluhan juta orang termasuk penduduk pusat teknologi selatan Shenzhen tengah mengalami lockdown

Sebagai bagian dari janji untuk menstabilkan pasar keuangan dan merangsang ekonomi, Cina menyatakan pengendalian virus akan terus dikoordinasikan dengan arah pembangunan ekonomi. Komentar yang dibuat Xi dalam  pertemuan komite kebijakan keuangan utama China minggu ini, menegaskan kembali bahwa kebijakan Covid-19 di negara tersebut perlu diubah untuk meminimalkan gangguan bagi bisnis.

Advertisement

Tujuan dari strategi nol kasus Covid-19 yang masih dijalankan Cina berusaha menahan wabah dengan biaya terendah dan waktu tersingkat. “Ini dilakukan dengan respons cepat dan tepat sasaran pada intinya,” ujar Wang Hesheng, wakil direktur Komisi Kesehatan Nasional dalam media briefing di Beijing pada hari Jumat (18/3), seperti dikutip dari Bloomberg. 

“Meskipun langkah-langkah pencegahan dan pengendalian Covid Zero yang dinamis akan berdampak pada produksi dan kehidupan di beberapa wilayah, efeknya bersifat jangka pendek dan cakupannya terbatas,” katanya. 

Ia menekankan, kebijakan tersebut telah memastikan sebagian besar orang, di sebagian besar wilayah di seluruh Cina, dapat hidup dan bekerja secara normal.

Sumber Bloomberg mengatakan, Cina diperkirakan tidak akan mengubah strategi untuk mencapai nol kasus Covid-19 secara signifikan sebelum 2023. Hal ini  mengingat perlunya stabilitas di tahun yang penting secara politik bagi Xi Jinping. 

Strategi tersebut telah membuat perbatasan negara ditutup secara efektif, dengan semua pelancong wajib dikarantina dan setiap kasus virus diisolasi secara internal, terlepas dari tingkat keparahannya.

“Sinyal dari pertemuan Xi menunjukkan Cina akan menghilangkan infeksi, dan kemudian menyesuaikan strategi pengendalian virusnya,” kata Bruce Pang, kepala penelitian makro dan strategi di China Renaissance Securities Hong Kong Ltd. Frase dalam pernyataan.

Beberapa ekonom, termasuk dari Morgan Stanley dan UBS Group AG, baru-baru ini menurunkan perkiraan pertumbuhan ekonomi mereka untuk Cina pada tahun ini. Mereka memperkirakan  Beijing sulit untuk tumbuh sekitar 5,5%. Kepala ekonom China Goldman Sachs Group Inc. Hui Shan dan rekan memperkirakan lockdown selama empat minggu  yang mencakup 30% dari negara itu dapat mengurangi produk domestik bruto sekitar 1%

Pengendalian virus telah menyebabkan penutupan pabrik secara sementara di perusahaan, seperti pembuat iPhone Foxconn Technology Group dan Toyota Motor Corp. Bagi konsumen, pembatasan berarti penurunan perjalanan dan pengeluaran di toko-toko dan restoran, dengan sentimen masih lemah dibandingkan dengan tingkat prapandemi. .

Dalam tanda positif lainnya, pemerintah mengatakan pada hari Jumat bahwa penguncian di Shenzhen akan dilonggarkan sebagian. Operasional pabrik dilanjutkan bersama dengan bus dan kereta bawah tanah di lima distrik setelah mereka mencapai target pengurangan kasus mereka.

Beijing juga ingin melihat gangguan minimal pada kehidupan masyarakat.  Xi mengatakan China harus menjaga stabilitas dan ketertiban produksi dan kehidupan normal rakyat, melakukan pekerjaan dengan baik dalam produksi dan pasokan kebutuhan sehari-hari, dan memastikan kebutuhan medis masyarakat.

Mengenai vaksin, Xi menyerukan peningkatan pada edukasi publik dan promosi manfaatnya, serta peningkatan lebih lanjut dalam tingkat vaksinasi. Dia juga menyerukan penelitian ilmiah dan teknologi dan pengembangan vaksin untuk diperkuat.

Cina secara eksklusif meluncurkan vaksin Covid-19 yang dikembangkan di dalam negeri. Vaksin buatan Cina, kurang efektif khususnya terhadap penghentian transmisi varian omicron yang sangat menular yang kini memicu wabah.

Kekhawatiran tentang vaksin, bersama dengan kapasitas sistem rumah sakit Cina yang kekurangan sumber daya, mungkin berada di balik keengganan untuk pemerintah Cina melonggarkan pembahasan. Strategi nol kasus Covid-19 membuat Cina terisolasi ketika seluruh dunia melonggarkan pembatasan perbatasan dan pembatasan pandemi dan berusaha untuk hidup berdampingan dengan virus tersebut.

Nomura Holdings Inc. mengatakan fokus Cina pada pengembangan vaksin buatan sendiri, yang masih belum pasti, menunjukkan bahwa Cina belum siap untuk keluar dari strategi nol kasus Covid-19 pada tahun ini.

“Komentar dari Xi terlihat bukan sebagai tanda keluar dari strategi nol Covid-19 saat ini, atau tanda beralih ke strategi hidup dengan Covid-19,” ujar kepala ekonom China Nomura, Lu Ting dalam risetnya. 

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait