IMF Bentuk Pendanaan Baru Rp 646 T Demi Mengatasi Perubahan Iklim

IMF akan memulai program pendanaan baru dan mengumpulkan US$ 45 miliar atau setara Rp 645 triliun untuk membantu negara anggotanya mengatasi masalah jangka panjang, seperti perubahan iklim.
Image title
14 April 2022, 07:57
IMF, pendanaan baru, dana iMF, utang
123rf/maksym yemelyanov
IMF akan menjelaskan detail fasilitas pendanaan baru untuk mengatasi perubahan iklim dalam beberapa bulan ke depan setelah mendapat dukungan dari Kelompok 20 ekonomi utama pada Oktober.

Dewan eksekutif Dana Moneter Internasional atau IMF menyetujui pembentukan fasilitas  pendanaan baru untuk membantu negara berpenghasilan rendah dan sebagian besar menengah menghadapi tantangan jangka panjang, seperti perubahan iklim dan pandemi.

Direktur Pelaksana IMF Kristalina Georgieva mengumumkan persetujuan dana ketahanan dan  keberlanjutan yang baru ini dalam sebuah pernyataan setelah rapat dewan. Ia mengatakan, program ini akan dimulai 1 Mei, dengan tujuan mengumpulkan setidaknya US $45 miliar atau setara Rp 645 triliun.

Dia mengatakan, dana ini akan memperkuat dampak alokasi Hak Penarikan Khusus IMF senilai US$650 miliar ada tahun lalu. Ini  memungkinkan anggota yang lebih kaya menyalurkan cadangan darurat mereka untuk memungkinkan negara-negara rentan mengatasi tantangan jangka panjang yang mengancam stabilitas ekonomi mereka.

"Keputusan bersejarah ini mewujudkan semangat multilateralisme," katanya dalam sebuah pernyataan kepada Reuters.

Advertisement

Ia mengatakan, hal ini menunjukkan bahwa ketika ada kebutuhan dan ada kemauan, kita dapat bekerja sama untuk mencapai hasil yang signifikan untuk kepentingan semua.

Staf IMF akan menjelaskan detail fasilitas  pendanaan baru ini dalam beberapa bulan ke depan, setelah mendapat dukungan dari Kelompok 20 ekonomi utama pada Oktober. 

Sebuah makalah staf IMF yang disiapkan untuk dewan dan dilihat oleh Reuters menjelaskan hampir tiga perempat dari 190 anggota IMF akan memenuhi syarat untuk meminjam dari RST, Ini adalah  fasilitas pertama IMF yang didirikan secara tegas untuk membantu negara-negara mengelola risiko neraca pembayaran yang ditimbulkan oleh tantangan istilah, kata surat kabar itu.

"Hari ini, bahkan ketika negara-negara anggota IMF menghadapi tantangan langsung dari kenaikan inflasi, ruang fiskal yang terbatas, dan pemulihan pandemi, mereka juga meminta IMF untuk membantu menanggapi tantangan jangka panjang seperti perubahan iklim dan kesiapsiagaan pandemi," kata surat kabar itu.

Saat ini, IMF juga menawarkan pembiayaan berbiaya rendah dan tanpa bunga untuk membantu negara-negara menghadapi tantangan jangka pendek, seperti pelarian modal, inflasi atau harga komoditas yang tinggi, dan tantangan fiskal atau keuangan jangka menengah. Meski demikian, IMF masih kekurangan fasilitas  untuk membantu negara-negara mengelola risiko untuk menyeimbangkan pembayaran yang ditimbulkan oleh ancaman jangka panjang, dan pengurangan kemiskinan ntuk negara-negara berpenghasilan rendah.

RST, pertama kali diusulkan oleh Georgieva Juni lalu, akan mengisi kesenjangan tersebut, menawarkan lebih banyak negara dengan pembiayaan yang terjangkau selama periode pembayaran yang diperpanjang,. Pinjaman ini jatuh tempo 20 tahun dan masa tenggang 10 hingga setengah tahun. IMF mengatakan pihaknya berencana untuk memulai pinjaman di bawah program ini pada Oktober.

"Pendanaan akan tersedia untuk negara berpenghasilan rendah dan sebagian besar negara berpenghasilan menengah, termasuk semua negara berkembang kecil," kata IMF.

Banyak dari negara bagian itu sangat terpukul oleh pandemi dan dampak ekonominya. Agar memenuhi syarat untuk pinjaman dari RST baru, negara-negara masih perlu mengembangkan "kebijakan dan langkah-langkah reformasi yang kredibel," memiliki utang yang berkelanjutan, dan kapasitas yang memadai untuk membayar IMF,. Selain itu, negara tersebut harus menjadi bagian dari program pembiayaan atau non-pembiayaan IMF bersamaan, seperti pengaturan koordinasi kebijakannya dengan Serbia, Rwanda dan negara-negara lain.

Makalah staf IMF mengatakan, kriteria kelayakan ditetapkan untuk menyeimbangkan kebutuhan kreditur dan debitur, sambil mengurangi risiko keuangan terhadap dana tersebut. "Pendanaan tersebut juga diharapkan menjadi katalis untuk pembiayaan tambahan dari sektor swasta, donor dan lembaga keuangan internasional lainnya," kata IMF.

Kelompok negara yang tergabung dalam Green Climate Fund (GCF)  juga mulai mewujudkan komitmenya terhadap isu perubahan iklim. Pada 2020, sekelompok negara maju bersepakat memobilisasi dana sebesar US$ 100 miliar per tahun untuk mengatasi dampak perubahan iklim.

 

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait