JP Morgan dan Citibank Naikkan Suku Bunga Susul Langkah The Fed

JPMorgan Chase & Co (JPM.N), Wells Fargo Bank (WFC.N) dan Citibank (C.N) menaikkan suku bunga pinjaman dasar sebesar 50 bps menyusul langkah The Fed menaikkan suku bunga.
Image title
5 Mei 2022, 11:07
JP Morgan, bank-bank AS, the Fed
Instagram/JPMorgan
Bank-bank AS, termasuk JP Morgan mulai menaikkan suku bunga merespons langkah The Fed.

Bank-bank besar di Amerika Serikat, termasuk JPMorgan Chase & Co (JPM.N), Wells Fargo Bank (WFC.N) dan Citibank (C.N) telah menaikkan suku bunga utama mereka menjadi 4%, efektif mulai hari ini, Kamis (5/5). 

Suku bunga pinjaman dasar bank-bank tersebut dinaikkan sebesar 50 basis poin. Keputusan itu muncul setelah The Federal Reserve AS menaikkan suku bunga overnight sebesar setengah poin persentase, lompatan terbesar dalam 22 tahun. 

The Federal Reserve pada Rabu (4/5) menaikkan suku bunga acuan sebesar 50 bps. Gubernur The Fed Jerome Powell mengimbau orang Amerika yang berjuang dengan inflasi tinggi untuk bersabar. Mereka tengah berupaya untuk mengendalikan harga. 

The Fed menetapkan target suku bunga dana federal ke kisaran antara 0,75% dan 1% dalam keputusan bulat. Powell mengatakan pembuat kebijakan  juga siap untuk menyetujui kenaikan suku bunga setengah poin pada pertemuan kebijakan mendatang, pada bulan Juni dan Juli.

Advertisement

Dalam konferensi pers setelah rilis pernyataan kebijakan The Fed, Powell secara eksplisit mengesampingkan rencana kenaikan suku bunga sebesar tiga perempat poin persentase dalam pertemuan mendatang. Pernyataan ini kemudian memicu reli pasar saham. Pasar sempat khawatir The Fed menaikkan bunga lebih agresif sehingga dapat memicu resesi ekonomi. 

Dia juga menjelaskan bahwa kenaikan suku bunga yang ditempuh The Fed tidak akan menyenangkan bagi warga Amerika karena memaksa orang untuk membayar lebih banyak untuk hipotek rumah dan pinjaman mobil, serta mungkin mengurangi nilai aset.

The Fed juga mengatakan akan mengurangi simpanan aset sekitar US$ 9 triliun yang terakumulasi sebagai bagian dari stimulus ekonomi mengatasi pandemi virus corona. Ini adalah tuas lain The Fed untuk mengendalikan inflasi yang akan dilaksanakan mulai bulan depan.

"Ini sangat tidak menyenangkan," kata Powell tentang dampak inflasi rumah tangga, yang berjalan sekitar tiga kali lipat dari target 2% The Fed.

Powell mengatakan kepada wartawan bahwa dia dan rekan-rekannya  bertekad untuk memulihkan stabilitas harga bahkan jika itu berarti langkah-langkah yang akan mengarah pada investasi bisnis dan pengeluaran rumah tangga yang lebih rendah, dan pertumbuhan ekonomi yang lebih lambat. Implikasi dari inflasi yang tidak terkendali lebih buruk.

"Pada akhirnya, semua orang lebih baik dengan harga yang stabil," kata Powell.

Namun, Powell mengatakan dia merasa ekonomi AS berkinerja baik, dan cukup kuat untuk menahan kenaikan suku bunga yang akan datang sehingga akan terhindar dari jurang resesi. Ia juga tak melihat potensi peningkatan pengangguran yang signifikan.

Meskipun terjadi penurunan produk domestik bruto selama tiga bulan pertama tahun ini, "pengeluaran rumah tangga dan investasi tetap bisnis tetap kuat. Peningkatan lapangan kerja kuat," kata Komite Pasar Terbuka Federal bank sentral dalam pernyataan kebijakannya.

Para pejabat mempertajam deskripsi mereka tentang risiko peningkatan inflasi untuk bertahan, terutama dengan faktor-faktor yang muncul sejak awal tahun, termasuk perang di Ukraina dan penguncian virus corona baru di Cina.

"Komite sangat memperhatikan risiko inflasi," kata The Fed dalam bahasa analis yang ditafsirkan sebagai tanda komitmen Fed untuk mendorong suku bunga setinggi yang diperlukan untuk mendapatkan inflasi, dan ekspektasi seputar jalur masa depannya, kembali ke 2%.

Pernyataan itu mengatakan neraca The Fed, yang melonjak menjadi sekitar US$9 triliun karena bank sentral berusaha melindungi ekonomi dari pandemi, akan dibiarkan turun sebesar US$47,5 miliar per bulan pada Juni, Juli, dan Agustus dan US$95 miliar per bulan, dimulai pada bulan September.

Pembuat kebijakan tidak mengeluarkan proyeksi ekonomi baru setelah pertemuan minggu ini, tetapi data sejak pertemuan terakhir mereka di bulan Maret tidak memberikan pengertian pasti bahwa inflasi, pertumbuhan upah, atau laju perekrutan yang panas mulai melambat.

Pasar saham AS melonjak setelah pengumuman tersebut, melanjutkan kenaikan, setelah Powell menampik gagasan kenaikan suku bunga sebesar tiga perempat poin persentase. Indeks S&P 500 (.SPX) ditutup naik 3%, mencatatkan persentase kenaikan satu hari terbesar dalam hampir setahun. Baca selengkapnya

Imbal hasil obligasi pemerintah turun tajam dalam perdagangan yang bergejolak, sementara dolar melemah terhadap sekeranjang mata uang mitra dagang utama.

"Yang ini telah dikomunikasikan dengan baik dan disampaikan dengan baik. Ada kesadaran bahwa mereka mengetatkan ekonomi yang melambat dan ada risiko yang terkait," kata Simona Mocuta, kepala ekonom State Street Global Advisors. 

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait