Segera IPO, Venteny Fortuna Targetkan Laba Tahun Ini Melesat 400%

Venteny Fortuna akan menggelar IPO dan melepas maksimal 939,78 juta saham atau 15% dari total modal ditempatkan perusahaan dengan harga berkisar Rp 350 - Rp 450.
 Zahwa Madjid
24 November 2022, 21:40
Venteny fortuna, bursa efek, ipo
Ajeng Dinar Ulfiana | KATADATA
llustrasi.

PT Venteny Fortuna International Tbk berencana segera menggelar penawaran saham perdana atau IPO di Bursa Efek Indonesia. Perusahaan menargetkan dapat mencetak kenaikan laba hingga 400% pada tahun ini. 

Group Chief Financial Officer Venteny Windy Johan mengatakan pihaknya optimistis mampu mencetak pertumbuhan pendapatan 30% hingga 40% dan laba hingga 400%. Hingga kuartal ketiga tahun ini, perusahaan telah memperoleh laba Rp 3,77 miliar, naik 854% dibandingkan periode yang sama tahun laluRp 396,16 juta.

"Kami menjaga fundamental dengan mengontrol biaya agar lebih produktif. " kata Windy pada media briefing public expose Venteny, Kamis (23/11).

Venteny tengah bersiap untuk menggelar IPO Perusahaan akan melepas maksimal 939,78 juta saham atau 15% dari total modal ditempatkan perusahaan dengan harga berkisar Rp 350 - Rp 450.

Advertisement

Founder and Group CEO Venteny Fortuna Indonesia Junichiro Waide menjelaskan, upaya perusahaan untuk melantai di BEI diharapkan dapat meningkatkan pengetahuan masyarakat atas perusahaan. “Kami ingin memperluas pemahaman masyarakat terhadap kami. Layanan kami sangat baru, sebagian besar orang tidak pernah dengar Venteny. Dengan IPO ini,  kami mau memaksimalkan awareness kami,” ungkap Junichiro dalam public expose VTNY di Jakarta, Kamis (24/11).

 

Junichiro juga berharap dapat meningkatkan likuiditas perusahaan melalui aksi korporasi ini. Dengan demikian Venteny kedepannya dapat menyediakan berbagai solusi-solusi finansial.

“Jika ingin memberikan solusi lebih, kami juga membutuhkan likuiditas lebih,”  katanya.

Ia menjelaskan bisnis Venteny adalah memberikan solusi finansial kepada usaha kecil menengah (UMKM). Mereka juga memiliki layanan inovasi teknologin yang berfungsi memenuhi kebutuhan karyawan melalui peningkatan employee happiness dan employee engagement.

Mengutip situs perusahaan, Venteny membangun sebuah ekosistem employee i melalui kerja sama dengan pihak ketiga untuk menyelenggarakan beberapa layanannya, seperti Program Teknologi Keuangan (V-Nancial), Program Asuransi Berbasis Teknologi (VENTENY Insurance & Protection Program) atau “VIP”, Program Keuntungan Karyawan (V-Merchant), dan Program Pendidikan Berbasis Teknologi (V-Academy).

Pengguna juga memiliki layanan dompet elektronik atau  e-wallet yang terintegrasi di dalam aplikasi VENTENY. Fitur e-wallet ini juga telah didukung oleh sistem QRIS (Quick Response Code Indonesian Standard).

Adapun Venteny kini beroperasi di tiga negara, yaitu Filipina, Singapura, dan Indonesia, dengan lebih dari 200 ribu pengguna di Filipina dan lebih dari 250 ribu pengguna di Indonesia.

Junichiro menjelaskan, 42% dari dana yang terkumpul dari IPO atau sekitar Rp 177,62 miliar akan digunakan memberikan pinjaman kepada entitas anak dibidang teknologi finansial yakni, PT Venteny Matahari Indonesia, perusahaan teknologi finansial. Sementara 30% perolehan dana akan digunakan untuk pengembangan bisnis, antara lain untuk pengembangan Super-App, product development serta ekspansi geografis.

Adapun sisa dana sebesar 28% akan digunakan perusahaan untuk modal kerja. Venteny juga rencananya akan mengadakan program Employee Stock Allocation (ESA). Melalui program tersebut, perusahaan akan menerbitkan 1 juta saham atau setara dengan 0,11% saham yang ditawarkan pada saat penawaran umum saham perdana untuk program ESA saham kepada karyawan.

Reporter: Zahwa Madjid
Editor: Agustiyanti
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait