BI Catat Transaksi E-Commerce Melambat Akibat Pandemi Mereda

Image title
Oleh Abdul Azis Said
20 Januari 2023, 11:06
e-commerce, transaksi e-commerce, update me
ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja/rwa.
Ilustrasi. Realisasi sementara transaksi e-Commerce tahun lalu sebesar Rp 472 triliun berada di bawah target Bank Indonesia.

Bank Indonesia melaporkan transaksi e-commerce sepanjang tahun lalu berdasarkan data realisasi sementara tumbuh 19% dibandingkan 2021 mencapai Rp 479,3 triliun. Pertumbuhan tersebut melambat dibandingkan pertumbuhan 2021 yang mencapai 33,2% seiring pemulihan pandemi dan tren social commerce.

Realisasi sementara transaksi e-Commerce tahun lalu juga berada di bawah target Bank Indonesia sebesar Rp 489 triliun.

"Setelah kami lihat, kami harus memahami bahwa e-commerce itu kan blessing pada saat mobilitas rendah. Jadi, kami melihat kemungkinan meningkatnya transaksi offline itu yang menyebabkan e-commerce turun," kata Deputi Gubernur BI Doni P Joewono dalam konferensi pers di Jakarta, Kamis (19/1).

Doni menjelaskan, perlambatan transaksi di e-commerce tersebut seiring menjamurnya tren social commerce. Ini merupakan tren berjualan lewat media sosial baik whatsapp hingga facebook.

Faktor lainnya yang menyebabkan perlambatan transaksi e-commerce yakni biaya. BI tengah mengkaji kemungkinan perlambatan transaksi di e-commerce karena biaya transaksi lewat social commerce yang lebih murah dibandingkan e-commerce.

Meski di bawah target, Doni menyebut realisasi pertumbuhan transaksi e-commerce tetap terbilang tinggi. Pertumbuhan transaksi e-commerce di Indonesia diakui lembaga internasional, IMF, termasuk yang tertinggi di dunia. 

Berdasarkan Data IMF, pendapatan e-commerce di Indonesia pada 2020 tumbuh nyaris 60% dan menjadi yang tertinggi dibandingkan negara Asia lainnya. Pertumbuhan tersebut bahkan melampaui Cina yang tak sampai 20% hingga Jepang yang di bawah 30%. Kinerja ini termasuk lebih baik dibandingkan di AS dan beberapa negara maju di Eropa yang tumbuh di bawah 30%.

"Artinya bahwa perkembangan e-commerce Indonesia sangat luar biasa dan tentunya kami mengharapkan juga tahun depan akan tetap tumbuh," kata Doni.

Bank Indonesia memperkirakan nilai transaksi e-commerce masih akan tumbuh 12% pada tahun depan. Dari sisi volume transaksi juga diperkirakan meningkat 17%.

Menurut riset Google, Temasek, dan Bain & Company, nilai ekonomi sektor e-commerce Indonesia mencapai US$59 miliar pada 2022, setara 76,62% dari total nilai ekonomi digital Indonesia yang besarnya US$77 miliar.

Nilai ekonomi sektor e-commerce pada 2022 sudah meningkat 22% dibandingkan tahun sebelumnya (year-on-year/yoy) yang masih US$48 miliar. Nilai ekonomi e-commerce Indonesia tahun lalu bahkan naik 136% dari pencapaian tahun 2019 atau sebelum pandemi yang hanya US$25 miliar.

Google, Temasek, dan Bain & Company juga memproyeksikan e-commerce Indonesia bakal terus tumbuh hingga mencapai US$95 miliar pada 2025.

Advertisement

 

Reporter: Abdul Azis Said
Editor: Agustiyanti
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait