Dapat Keluhan Nelayan, Jokowi Akan Benahi Pelabuhan Ikan di Lamongan

Perbaikan dilakukan Jokowi demi memudahkan nelayan berlabuh serta bongkar muatan kapal.
Image title
6 Mei 2021, 11:59
jokowi, perikanan, pelabuhan, jawa timur, infrastruktur
ANTARA FOTO/Arif Firmansyah/aww.
Presiden Joko Widodo bersiap meninjau penyerahan Bantuan Sosial Tunai (BST) di Kantor Pos Bogor, Jawa Barat, Rabu (13/5/2020). Jokowi akan memperbaiki pelabuhan ikan Lamongan usai terima keluhan nelayan, Kamis (6/5).

Presiden Joko Widodo menyambangi Pusat Pemasaran dan Distribusi Ikan (PPDI) Brondong di Kabupaten Lamongan, Jawa Timur, Kamis (6/5). Dalam kesempatan itu, Jokowi memastikan bakal memenuhi permintaan nelayan untuk membenahi PPDI di sejumlah titik, yaitu pengerukan pelabuhan dan peninggian lampu haluan.

Perbaikan dilakukan usai adanya keluhan dari para nelayan mengenai kondisi pendangkalan di pelabuhan. "Tadi saya sudah sampaikan nanti 2-3 bulan dilakukan pengerukan," kata Jokowi seperti disiarkan secara virtual di PPDI Brondong, Lamongan, Kamis (6/5).

 

Selain itu Pemerintah juga akan meninggikan dan memperbaiki lampu haluan demi memudahkan nelayan untuk berlabuh serta bongkar muatan kapal.  Presiden mengatakan situasi nelayan selama pandemi dalam keadaan baik. dan masih bisa melaut secara normal.

"(Nelayan) Bisa melaut normal dan hasilnya juga masih normal," kata Jokowi.

Dalam kunjungan tersebut, Jokowi turut didampingi oleh Menteri Kelautan dan Perikanan Sakti Wahyu Trenggono, Bupati Lamongan Yuhronur Efendi, dan Gubernur Jawa Timur Khofifah Indra Parawangsa. Selanjutnya, Presiden juga direncanakan untuk meninjau pabrik pengolahan makanan laut di Lamongan yang menjalankan ekspor hasil olahan ke mancanegara.

Selepas kunjungan tersebut, Kepala Negara akan bergerak menuju Kota Surabaya untuk mengunjungi fasilitas pengolahan sampah menjadi energi listrik (PSEL) yang berada di Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Benowo, Kota Surabaya. Fasilitas tersebut akan menjadi percontohan bagi pengembangan pengelolaan sampah menjadi energi listrik di daerah-daerah lainnya.

Untuk diketahui, pembangunan fasilitas pengelolaan sampah menjadi energi listrik di sejumlah daerah prioritas telah sejak lama dibahas oleh Presiden beserta jajaran terkait pada rapat terbatas yang digelar pada 16 Juli 2019 lalu.  Setelah melakukan peninjauan dan peresmian di dua titik tersebut, Jokowi diagendakan untuk bertolak kembali menuju Jakarta pada sore harinya.

Turut serta dalam penerbangan menuju Provinsi Jawa Timur antara lain Menteri Sekretaris Negara Pratikno, Kepala Sekretariat Presiden Heru Budi Hartono, Sekretaris Militer Presiden Marsda TNI M. Tonny Harjono, Komandan Paspampres Mayjen TNI Agus Subiyanto, serta Deputi Bidang Protokol, Pers, dan Media Sekretariat Presiden Bey Machmudin.

 

Reporter: Rizky Alika
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait