Langgar PPKM, Holywings Epicentrum dan Kemang Disegel Selama 3 Hari

Aparat mengancam sanksi lebih ebrat jika pengelola restoran itu bandel melanggar aturan PPKM
Ameidyo Daud Nasution
6 September 2021, 15:49
PPKM, holywings, sat[ol pp, jakarta
Katadata
SatpolPP menyegel Holywings Kemang yang melanggar aturan PPKM Level 3 pada Minggu (5/9). Foto: Twitter @SatpolPP_DKI

Polda Metro Jaya menutup restoran dan bar Holywings Epicentrum di Kuningan, Jakarta Selatan selama 3x24 jam mendatang. Hal tersebut lantaran aparat menemukan pelanggaran jam operasional saat Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM).

Mereka ketahuan buka melebihi ketentuan waktu yang diatur dalam PPKM Level 3 di Jakarta. Kepolisian menggelar inspeksi mendadak di Bar Holywings pada Minggu (5/9) pukul 23.00 WIB.

Meski demikian, Polda masih memberikan sanksi berupa teguran tertulis. Mereka mengancam akan memberikan hukuman lebih berat jika pihak pegelola Holywings kembali melanggar aturan.

"Kami masih tegur tertulis, kalau melanggar lagi akan kami tutup," kata Direktur Reserse Narkoba (Dirresnarkoba) Polda Metro Jaya Kombes Pol Mukti Juharsa, Senin (6/9) dikutip dari Antara.

Advertisement

 

Tak hanya itu, Satpol PP DKI juga telah menyegel Holywings Tavern yang berada di Kemang selama 3x24 jam mulai Minggu (6/9). Hal ini usai ditemukan pelanggaran PPKM Level 3 pada Sabtu (4/9).

Sama dengan lokasi di Episentrum, Holywings Kemang bisa beroperasi lagi usai masa penyegelan. Namun Satpol PP mengancam sanksi lebih berat jika pengelola restoran tersebut bandel.

"Sanksi pembekuan izin usaha akan diberlakukan kepada manajemen Holywings apabila kembali ditemukan pelanggaran," tertulis dalam akun Satpol PP DKI.

Pelonggaran sejulah kegiatan dalam PPKM memang membuat bisnis restoran membaik. Mereka melaporkan kenaikan omzet hingga 20% usai pemerintah melonggarkan pembatasan. 

Wakil Ketua Umum Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) Bidang Restoran Emil Arifin mengatakan, pelonggaran PPKM level 3 telah meningkatkan omzet bisnis restoran sebesar 15%-20 Penambahan kapasitas untuk dine in di restoran menjadi 50% tentu saja disambut baik. Namun, dia masih berharap waktu makan akan ditambah menjadi satu jam. 

“Alhamdulillah sudah ada perbaikan. Walaupun memang belum signifikan. karena baru dua minggu diperbolehkan dine in, kira-kira kenaikan sekitar 15-20%,” kata Emil kepada Katadata.co.id, Senin (6/9).

 

Reporter: Antara
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait