Pemerintah Uji Coba PPKM Level 1 di Blitar, Aktivitas Mendekati Normal

Pemerintah akan memperluas pelaksanaan PPKM level 1 di daerah lain jika uji coba di Blitar berhasil
Image title
4 Oktober 2021, 18:21
ppkm, ppkm level 1, blitar
ANTARA FOTO/Irfan Anshori/wsj.
Personel Satlantas Polres Blitar mengenakan kostum wayang saat berjaga di pos penyekatan arus mudik di jalan lintas Blitar-Malang, Jawa Timur, Selasa (11/5/2021). Penempatan petugas berkostum wayang tersebut guna mensosialisasikan kepada masyarakat agar tidak mudik dengan cara yang lebih humanis sehingga diharapkan mampu meningkatkan kesadaran masyarakat.

Pemerintah masih memperpanjang penerapan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) selama dua pekan mendatang. Bersamaan dengan itu, mereka akan memulai uji coba pembatasan level 1 di Kota Blitar, Jawa Timur.

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan menjelaskan uji coba dilakukan karena Blitar telah memenuhi syarat indikator Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Selain itu, target cakupan vaksinasi dosis 1 sudah mencapai 70% dan 60% untuk lansia.

"Penerapan PPKM Level 1 ini akan mendekati aktivitas kehidupan masyarakat yang normal," kata Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan dalam konferensi pers virtual, Senin (4/10).

 

Untuk mengimbangi hal tersebut, pemantauan kasus, pengetesan (testing), penelusuran kontak (tracing), dan peningkatan disiplin protokol kesehatan akan ditingkatkan. Pemerintah juga membentuk Satuan Tugas yang terdiri dari pakar dan ahli untuk tinggal di Blitar selama beberapa waktu.

"Agar kami dapat merespons bila ada hal darurat sehingga tidak menjadi berkembang dengan liar," kata Koordinator PPKM Jawa-Bali tersebut. 

Blitar sekaligus akan menjadi role model bagi kota/kabupaten lain. Bila berhasil, Luhut membuka kemungkinan PPKM level 1 akan diperluas ke wilayah lainnya.

Sebagai informasi, pemerintah memutuskan memperpanjang PPKM selama dua pekan hingga 18 Oktober mendatang. Meski demikian, wilayah Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, dan Bekasi (Jabodetabek) masih menjalankan pembatasan level 3.

Luhut menjelaskan pembatasan aktivitas di Jabodetabek belum turun status lantaran ada wilayah dengan cakupan vaksinasi rendah. Oleh sebab itu pemerintah akan memacu vaksinasi di wilayah tersebut.

"Jabodetabek belum turun karena ada Kabupaten Bogor, Kabupaten Tangerang dan Bekasi masih kekurangan vaksin," kata Luhut.

Luhut juga menyampaikan bahwa jumlah daerah PPKM level 3 di Jawa dan Bali meningkat dari 84 menjadi 107. Adapun wilayah pembatasan level 2 hanya 20 kabupaten dan kota.

Hal ini lantaran beberapa wilayah belum memenuhi syarat vaksinasi lansia untuk memulai pelonggaran aktivitas. Wilayah yang mengalami penurunan menjadi PPKM level 2 adalah Solo Raya dan Semarang Raya.

 

Reporter: Rizky Alika
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait