BPOM Beri Izin Darurat Vaksin Covid-19 Zifivax, Perlu 3 Kali Suntik

Vaksin yang diproduksi Anhui Zhifei Longcom Biopharmaceutical ini memiliki efikasi 81%
Image title
7 Oktober 2021, 15:01
vaksin, covid-19, bpom
ANTARA FOTO/HO/Humas BPOM/wpa/hp.
Kepala Badan POM Penny K. Lukito saat penerbitan persetujuan penggunaan dalam kondisi darurat atau Emergency Use Authorization (EUA) untuk Vaksin COVID-19 di Kantor Badan POM, Jakarta, Senin (11/1/2021).BPOM pada Kamis (7/10 menerbitkan izin darurat vaksin Zifivax milik Anhui.

Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) memberikan izin penggunaan darurat (EUA) vaksin Covid-19 bernama Zifivax. Vaksin tersebut diproduksi oleh perusahaan asal Tiongkok, Anhui Zhifei Longcom Biopharmaceutical.

Vaksin diberikan sebanyak 3 dosis dengan jarak pemberian suntikan satu bulan.  "Telah diberikan persetujuan terhadap satu produk vaksin, yaitu Zifivax," kata Kepala BPOM Penny K. Lukito dalam konferensi pers secara virtual, Kamis (10/7).

 

Berdasarkan hasil uji klinis, vaksin menunjukkan efikasi 81,71% terhitung 7 hari setelah vaksinasi dosis ketiga. Efikasi akan meningkat menjadi 81,4% setelah 14 hari setelah vaksinasi lengkap.

Efikasi vaksin pada populasi dewasa 18-59 tahun sebesar 81,5%, sedangkan populasi lansia di atas 60 tahun ke atas sebesar 87,6%. Vaksin juga menunjukkan efikasi pada varian Covid-19, yaitu varian Alfa sebesar 92,93%, Gamma 100%, Delta 77,47%, dan Kappa 90%.

Vaksin tersebut menggunakan platform protein rekombinan subunit. Selain itu, Efek samping yang paling sering terjadi adalah nyeri pada tempat suntikan, sakit kepala, kelelahan, dan demam dengan tingkat keparahan grade 1 dan 2.

Di Indonesia, vaksin tersebut dikembangkan oleh PT Jakarta Biopharmaceutical Industry (JBio). Uji klinis vaksin Zifivax dilakukan di Bandung, Jawa Barat dengan subjek relawan sebanyak 4.000 orang.

Uji klinis juga dilakukan di berbagai tempat, yaitu Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia, RS Cipto Mangunkusumo Jakarta, Fakultas Kedokteran Universitas Padjajaran, RS Hasan Sadikin Bandung, dan berbagai fasilitas kesehatan di Jakarta serta Bandung.  Selain itu, uji klinis Zifivax juga dilakukan di sejumlah negara, yaitu Tiongkok, Pakistan, Uzbekistan, dan Ekuador dengan subjek sekitar 28.500 orang.

Adapun, setiap dosis vaksin diberikan sebanyak 0,5 mililiter. Vaksin tersebut dapat disimpan pada suhu 2-8 derajat Celsius. "Cocok untuk iklim tropis seperti Indonesia," ujar Penny.

Sedangkan, Direktur Utama PT Jbio Mahendra Suhardono mengatakan, pemberian vaksin sebanyak tiga dosis dirancang untuk memberikan perlindungan antibodi yang sempurna. Mahendra mengatakan vaksin lain seperti polio hingga hepatitis B umumnya diberikan sebanyaktiga kali suntikan untuk memberikan kekebalan.

"Dua dosis sebenarnya cukup untuk beri perlindungan. Tapi, kami ingin hanya cukup, tapi excellent," ujar dia.

 

 

Reporter: Rizky Alika

Masyarakat dapat mencegah penyebaran virus corona dengan menerapkan 3M, yaitu: memakai masker, mencuci tangan, menjaga jarak sekaligus menjauhi kerumunan. Klik di sini untuk info selengkapnya.
#satgascovid19 #ingatpesanibu #pakaimasker #jagajarak #cucitangan

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait