Kemenko PMK Akan Kumpulkan K/L untuk Tangani Anak Difabel Intelektual

Pemerintah akan menangani anak difabel secara serius dan komprehensif. Ini lantaran anak-anak tersebut bisa berkembang secara mandiri di masa depan
Ameidyo Daud Nasution
2 Desember 2021, 06:00
difabel, anak, kemenko pmk
Katadata
Deputi Kemenko PMK Didik Suhardi berbincang dengan Warsito Ellwein Ketua Umum Special Olympics Indonesia di Jakarta, Rabu (1/12). Foto: Rahmi Hidayati

Pemerintah akan menangani anak-anak difabel intelektual secara serius dan komprehensif. Apalagi mereka menjadi bagian dari kelompok rentan yang memiliki hak sama dengan warga lainnya di negeri ini.

Kementerian Koordinator Bidang Pemberdayaan Manusia dan Kebudayaan akan segera mengundang sejumlah kementerian dan lembaga (K/L) untuk membahas kelompok difabel intelektual.

Hal ini merupakan hasil pembicaraan Deputi Bidang Koordinasi Revolusi Mental, Pemajuan Kebudayaan, dan Prestasi Olahraga Kemenko PMK Didik Suhardi dengan Ketua Umum Special Olympics Indonesia (Soina) Warsito Ellwein di Jakarta, Rabu (1/12).

“Ada banyak yang harus dilakukan agar anak bertalenta khusus bisa berkembang dan menghasilkan karya bagi bangsa ini,” kata Warsito dalam keterangan tertulis PP Soina, Rabu (1/12).

Advertisement

 

Dalam pertemuan, Warsito juga menyampaikan rencana penyelenggaran Pekan Special Olympics Nasional (Pesonas) yang akan digelar di Semarang pada Juli 2022 mendatang.  Special Olympics adalah ajang olahraga bagi para difabel intelektual.

Selain itu dia memaparkan kondisi anak-anak difabel intelektual di Indonesia saat ini. Kementerian Kesehatan memperkirakan sekitar 1,04% atau 2,5 juta penduduk tergolong difabel intelektual. Adapun data Special Olympics Internasional menyebutkan, setiap negara rata-rata memiliki 1,2% penduduk yang masuk dalam kategori serupa.

Anak-anak tersebut memiliki kendala besar dan pendampingan karena lemah dalam intelegensi. Berbeda dengan difabel lainnya, kelompok ini juga terkendala komunikasi lantaran kurang berinteraksi.

Meski demikian, Warsito mengatakan anak-anak ini tetap bisa menjadi lebih mandiri. Ia lalu mencontohkan perubahan sikap masyarakat Jerman yang mampu membuat anak difabel bisa berkembang.

“Kita juga bisa berbuat seperti itu sehingga anak difabel bisa berkembang dan tidak menjadi beban bagi lingkungannya,” ujarnya.

Adapun saat ini ada sekitar 100 ribu anak yang aktif dalam kegiatan Special Olympics Indonesia. Sedangkan hasil dari helatan di Semarang nanti akan menentukan delegasi RI yang akan berangkat ke World Summer Games di Berlin, Jerman.

Sedangkan Presiden Joko Widodo telah melantik tujuh anggota Komisi Nasional Disabilitas di Istana Negara, Jakarta, Rabu (1/12). Komite tersebut dipimpin oleh konsultan pendidikan anak berkebutuhan khusus Dante Rigmalia.

Sedangkan Staf Khusus Presiden Angkie Yudistia mengatakan pelantikan tersebut menjadi komitmen Jokowi dalam merealisasikan Undang-Undang Nomor 8 Tahun 2016 tentang Penyandang Disabilitas. Adapun, tujuh anggota komisioner terdiri dari unsur penyandang disabilitas sebanyak 4 orang dan non disabilitas 3 orang.

Sedangkan komite ini memiliki tugas memantau, evaluasi, serta mengadvokasi pelaksanaan hak penyandang disabilitas. Ia berharap, pembentukan komisi tersebut menjadi langkah awal kesetaraan penyandang disabilitas.

"Terbentuknya komisi nasional disabilitas ini adalah bukti nyata bahwa pemerintah jelas dan tegas dalam memperhatikan atas perlindungan dan penghormatan hak penyandang disabilitas," ujar Angkie.

 

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait