PGN Mulai Konversi 33 Pembangkit Listrik Diesel ke Gas

Program konversi sempat mandek karena tak tercapainya kesepakatan harga gas antara PLN dengan PGN. Pembangkit listrik di Indonesia Timur akan diprioritaskan.
Image title
18 Januari 2022, 22:37
pembangkit listrik, pgn, gas, diesel, konversi
Arief Kamaludin|KATADATA
Ilustrasi pembangkit listrik

PT Pertamina Gas Negara (PGN) mulai menjalankan program konversi sebanyak 33 pembangkit listrik tenaga diesel (PLTD) milik PT PLN ke gas tahun ini. Program ini sejalan dengan Keputusan Menteri ESDM No. 13 Tahun 2020 tentang gasifikasi pembangkit tenaga listrik.

Direktur Utama PGN, Muhamad Haryo Yunianto mengatakan awalnya akan ada 52 titik pembangkit yang masuk dalam penugasan penyediaan pasokan dan infrastruktur gas alam cair atau liquid natural gas (LNG). Namun perusahaan baru akan memulai program konversi ini untuk 33 titik pembangkit terlebih dahulu.

"Kami laporkan akhir Januari ini, kami sudah lakukan proses lelang supaya percepatan yang kita lakukan dari keterlambatan dua tahun bisa kita kejar," kata Haryo dalam RDP bersama Komisi VII, Selasa (18/1) malam.

Haryo optimistis program konversi pembangkit listrik berbahan bakar minyak menjadi gas ini dapat selesai pada 2024. Prioritasnya adalah 33 titik pembangkit yang berada di Indonesia timur.

Advertisement

Sebelumnya, PLN menyebut program konversi 52 pembangkit listrik tenaga diesel (PLTD) ke gas hingga kini masih jalan di tempat. Persoalannya adalah harga gas yang dikunci di angka US$ 6 per juta British thermal unit (mmbtu) tak ekonomis bagi PGN sebagai pemasok.

Direktur Perencanaan Korporat PLN Evy Haryadi mengatakan pihaknya berkomitmen mengganti sejumlah pembangkit listrik berbahan bakar minyak (BBM) menjadi bahan bakar gas. Pasalnya, konversi pembangkit diesel ke gas ini bertujuan untuk mengurangi biaya pembangkit PLN dan mengurangi impor BBM.

Namun penggunaan unit regasifikasi seperti FSRU (floating storage regasification unit) milik PGN membuat biaya pembangkitan menjadi mahal. Haryadi mengatakan harga gas yang sudah dikunci di angka US$ 6 per mmbtu tidak wajar di fasilitas FSRU PGN.

Dia mengatakan kondisi tersebut menjadi tantangan tersendiri dalam menjalankan program konversi. "Mungkin ada insentif untuk harga FSRU sehingga harga midstream ini bisa lebih rendah untuk menggantikan diesel yang lebih murah. " kata dia beberapa waktu lalu.

Reporter: Verda Nano Setiawan
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait