Bubur Blendrang yang Hanya Ada Saat Ramadan

Image title
11 Mei 2021, 13:18
RELIGION-RAMADAN/EGYPT-ECONOMY
ANTARA FOTO/REUTERS/Hayam Adel/AWW/sa.

Meski mungkin asing terdengar, bubur bisa menjadi salah satu pilihan menu berbuka puasa. Tepatnya Bubur Blendrang yang biasanya hanya muncul saat Ramadan.

Mengutip dari Liputan6.com, bubur ini berasal dari Gunung Pring, Muntilan, Jawa Tengah. Cita rasanya khas, gurih dan pedas. Dibuat dari tepung gandum sebagai bahan utamanya. 

Cita rasa Bubur Blendrang yang unik berasal dari campuran daging dan tulang. Kedua campuran tersebut dimasak bersamaan. Tulang yang dipakai bisa tulang ayam, sapi, atau kambing. 

Bubur Blendrang yang dijajakan saat Ramadan dilakukan untuk mempertahankan kebiasaan turun temurun. Masing-masing penjual memiliki teknik yang berbeda dalam mengolah bubur sehingga hasil racikannya tak selalu sama.

Sebagian masyarakat meyakini jika Bubur Blendrang erat kaitannya dengan kisah Pangeran Diponegoro. Kala itu, Bubur Blendrang dijadikan makanan penghangat tubuh ketika pasukan Dipenogoro melaksanakan buka puasa. 

Hal tersebut berdasarkan cerita yang dirunut dari pondok Pesantren Watu Congol yang sudah sangat tua di Gunung Pring, Muntilan. Adapun pendiri pesantren ini adalah Kyai Narowi Dalhar. 

Kyai Narowi Dalhar lebih akrab dipanggil dengan ‘Mbah Dalhar’. Ia merupakan mursyid tarekat Syadziliyah. Mbah Dalhar dikenal sebagai panutan masyarakat. Ia lahir dalam lingkungan santri yang penuh ketaatan. Jika dirunut hingga eyang buyutnya, Mbah Dalhar masih ada keturunan dengan salah satu panglima perang pasukan Diponegoro.

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait