PHR Bersama KLHK Lakukan Gerakan Bersih Sungai Ciliwung

Sampah anorganik yang terkumpul dari kegiatan antara PHR dan KLHK ditimbang untuk didaur ulang dengan melibatkan penggiat lingkungan.
Image title
24 Januari 2023, 14:03
PHR Bersama KLHK Lakukan Gerakan Bersih Sungai Ciliwung
dok PHR

PT Pertamina Hulu Rokan (PHR) bersama Direktorat Jenderal Pengendalian Pencemaran dan Kerusakan Lingkungan (DitJen PPKL) Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) menggelar Aksi Susur Sungai dan Gerakan Bersih Sungai Ciliwung, Sabtu (21/1). 

Kegiatan tersebut sebagai bentuk kontribusi PHR terhadap kebersihan dan kelestarian sungai serta wujud dukungan terhadap kegiatan lingkungan KLHK.

Aksi susur sungai ini dihadiri langsung oleh Direktur Utama PHR Jaffee A. Suardin, Direktur Jenderal PPKL Ir. Sigit Reliantoro, M.Sc., Direktur Pengendalian Pencemaran Air (PPA) Ch. Nety Widayati dan didukung oleh Pertamina Persero serta Pertamina Sub Holding Upstream (SHU). 

Titik susur sungai sejauh sekitar 5 km dimulai dari Jembatan Panus, Kecamatan Pancoran Mas sampai dengan Kopi Ciliwung Kecamatan Beji, Kota Depok.

Advertisement

Ditengah tuntutan peningkatan produksi migas di Wilayah Kerja (WK) Rokan, PHR senantiasa berupaya melakukan keseimbangan antara peningkatan produksi migas dan kelestarian lingkungan. 

“Aksi ini sekaligus memperkuat kolaborasi PHR dan Ditjen PPKL KLHK untuk bersama-sama peduli akan ekosistem lingkungan sungai, perlindungan dan pengelolaan mutu air,” ujar Direktur Utama PHR Jaffee A. Suardin.

Sampah anorganik seperti plastik, styrofoam dan tekstil yang terkumpul dari kegiatan ini ditimbang untuk dapat didaur ulang dengan melibatkan penggiat lingkungan yang memiliki kemampuan dalam mendaur ulang sampah plastik dan tekstil. 

Selain itu, ada pula agenda sensus sampah yang dapat mengidentifikasi identifikasi sampah untuk dapat diketahui jenis dan volumenya. Dengan mengetahui jenis dan volumenya, kegiatan sensus sampah tersebut dapat memetakan sumber-sumber pencemar dominan yang berdampak pada kelestarian sungai.

“Dilaksanakannya kegiatan ini juga untuk mengajak seluruh lapisan masyarakat, untuk sadar dan berpartisipasi aktif dalam menjaga kelestarian sungai. Sungai bukanlah tempat membuang sampah,” kata Jaffee.

PHR juga tengah membangun fasilitas wetland di area operasi WK Rokan dalam mengelola air terproduksi berbasis Natural Based Solution (NBS) sebelum dialirkan ke badan air. Fasilitas ini merupakan wetland pengolah air terproduksi berbasis NBS pertama dalam industri migas di Asia Tenggara.

Tak hanya itu, PHR tengah mengembangkan fasilitas ecoriparian dan pengambangan Taman Keanekaragaman Hayati (Kehati) di Universitas Lancang Kuning dan merupakan fasilitas ecoriparian pertama dan terdepan untuk melestarikan ekosistem hutan rawa Sumatera yang berada di tengah kota Provinsi Riau. 

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.

Artikel Terkait