Menanti Investasi untuk Energi Bersih dan Terbarukan

Komitmen bebas karbon oleh Jepang, Korea Selatan dan Tiongkok seharusnya bisa menghentikan pendanaan energi berbasis batu bara di Asia Tenggara
Image title
Oleh Alfons Yoshio - Tim Riset dan Publikasi
16 Februari 2021, 10:34

Laporan Greenpeace Jepang mendapatkan adanya peluang investasi sebesar US$ 205,8 miliar dari pengembangan energi terbarukan (ET) di wilayah Asia Tenggara untuk 10 tahun ke depan. Angka ini lebih besar sekitar 2,6 kali jika dibandingkan dengan investasi di energi fosil –seperti batu bara, dalam satu dekade ke belakang (2009-2019) di wilayah ASEAN.

Bank-bank BUMN di tiga negara; Jepang, Korea Selatan, dan Tiongkok merupakan investor terbesar energi berbasis fosil. Antara tahun 2009 sampai  2019, enam bank BUMN dari tiga negara tersebut menanam modal sampai US$ 78,9 miliar untuk energi batu bara dan gas dan hanya sekitar US$ 9,1 miliar untuk ET.

Melihat peluang di masa depan, suplai listrik di wilayah Asia Tenggara – termasuk Indonesia, membutuhkan investasi di sektor energi surya sebesar US$ 125,1 miliar, US$ 48,1 miliar untuk energi angin, dan US$ 32,6 miliar untuk energi terbarukan lainnya.

Dengan terbukanya peluang, serta seiring dengan pemenuhan komitmen bebas karbon pada 2050 dan 2060 yang dicanangkan tiga negara ini, negara-negara investor tersebut seharusnya segera menghentikan pendanaan energi kotor di Asia Tenggara dan beralih ke energi bersih dan terbarukan.