Awal Maret, Pemerintah Putuskan Dirut Baru Pertamina

“Kalau di Pertamina ini pokoknya pemutus terakhirnya Presiden."
Miftah Ardhian
17 Februari 2017, 18:34
Pertamina logo
Arief Kamaludin|KATADATA

Kursi Direktur Utama PT Pertamina (Persero) definitif sudah lowong selama dua pekan. Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) menargetkan penunjukan nakhoda baru di perusahaan energi pelat merah tersebut pada awal Maret nanti.

Deputi Bidang Usaha Energi, Logistik, Kawasan dan Pariwisata Kementerian BUMN Edwin Hidayat Abdullah mengatakan, pihaknya saat ini masih menunggu hasil penilaian Dewan Komisaris Pertamina atas para kandidat bos baru perusahaan tersebut. “Pekan depan itu assessment-nya selesai, tapi target (penunjukan) calonnya sebelum akhir bulan,” kata dia di kantor Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, Jakarta, Jumat (17/2). 

(Baca: Anggota DPR Ingin Calon Dirut Baru Pertamina dari Internal)

Menurut dia, penilaian dari Dewan Komisaris ini hanya untuk calon dari internal Pertamina dan tidak berlaku untuk anak usaha. Namun, semua direksi memiliki peluang yang sama untuk menempati posisi direktur utama.

Setelah lolos dari Dewan Komisaris, nama-nama tersebut akan diajukan kepada Menteri BUMN Rini Soemarno. Selanjutnya, nama-nama itu dilaporkan kepada Presiden Joko Widodo. “Kalau di Pertamina ini pokoknya pemutus terakhirnya Presiden,” kata Edwin.

Selain calon internal, tidak tertutup kemungkinan adanya calon dari luar Pertamina. Namun, menurut Edwin, calon tersebut harus berintegritas dan memiliki rekam jejak yang baik dan berkompetensi. Selain itu, harus lolos dalam penilaian independen dan wawancara oleh Menteri BUMN serta Presiden. 

(Baca: Luhut Utamakan Dirut Baru Pertamina yang Punya Kompetensi)

Meskipun tidak menyebut nama, Edwin mengatakan saat ini ada banyak nama calon yang mengikuti seleksi. Tapi, ia membantah jika dirinya ikut menjadi kandidat Direktur Pertamina. "Di media kan ada Edwin lah, saya tidak pernah ikut assessment," ujarnya.

Sementara itu, Rini Soemarno menyatakan, Dewan Komisaris Pertamina sedang mengkaji nama-nama kandidat untuk mengisi jabatan direktur utama perusahaan pelat merah tersebut. Setelah diusulkan, ia akan segera memilih salah satu nama untuk mengisi posisi itu. " Insya Allah (secepatnya)."

(Baca: Pencopotan Dirut Pertamina Diduga Akibat Tarik-Menarik Politik)

Di sisi lain, Rini memastikan nama calon Direktur Utama Pertamina bukan hanya akan diambil dari jajaran direksi di internal perusahaan, melainkan, dari eksternal. Sayangnya, ia masih enggan menyebut kemungkinan nama yang masuk bursa calon bos Pertamina.

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait