Kementerian Energi Minta PLN Gelar Tender di Jawa 5

Pemerintah tidak akan mencampuri proses tender mitra Indonesia Power. Tapi tetap harus melalui tender terbuka.
Miftah Ardhian
30 September 2016, 17:21
PLTU Suralaya
Arief Kamaludin|KATADATA
PLTU Suralaya yang terletak di Suralaya, Kota Cilegon, Provinsi Banten merupakan pembangkit yang terhubung dalam sistem interkoneksi Jawa-Madura-Bali melalui transmisi Saluran Udara Tegangan Ekstra Tinggi 500 Kv.

Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral meminta PT Perusahaan Listrik Negara melakukan tender untuk mencari mitra PT Indonesia Power di proyek pembangkit listrik Jawa 5. Ini agar proses berjalan secara terbuka dan transparan.

Direktur Jenderal Ketenagalistrikan Kementerian Energi Jarman mengatakan tidak masalah PLN menunjuk anak usahanya, PT Indonesia Power, dalam proyek Pembangkit Listrik Tenaga Uap Jawa 5. Dengan catatan, sesuai dengan aturan. (Baca: PLN Tunjuk Indonesia Power Garap Pembangkit Jawa 5).

Tapi, di sisi lain, Jarman mengingatkan agar pemilihan mitra Indonesia Power tidak dilakukan secara asal. “Maka pemilihan join venture-nya harus dilaksanakan melalui tender terbuka. Tidak boleh asal pilih” kata Jarman saat ditemui di kantor Direktorat Jenderal Ketenagalistrikan, Jakarta, Jumat, 30 September 2016.

Kementerian Energi, kata Jarman, juga tidak akan mencampuri proses tender mitra Indonesia Power. Semua proses dan aturan tender diserahkan kepada PLN. (Baca: Dugaan Suap Maxpower, Pemerintah: Hubungannya dengan PLN)

Advertisement

Sementara itu, Direktur Pengadaan PLN Supangkat Iwan Santoso mengatakan penunjukkan Indonesia Power sudah sesuai dengan ketentuan yang ada. Penunjukan ini diatur dalam Peraturan Presiden Nomor 4 Tahun 2016 tentang Percepatan Pembangunan Infrastruktur Ketenagalistrikan.

Dalam aturan tersebut, salah satu pelaksana pembangunan infastruktur ketenagalistrikan memang dimungkinkan anak usaha PLN.  Sebab, PLN memiliki saham paling kurang 51 persen baik secara langsung atau melalui anak perusahaan PLN lainnya. (Baca: Indonesia Power Garap Pembangkit Jawa 5, Luhut Tegur PLN).

Selain sudah memiliki payung hukum, penunjukan Indonesia Power (IP) juga untuk mempercepat proyek. Apalagi Indonesia Power sudah memiliki lahan dan studi. “Nanti IP mencari partner membentuk joint venture. Kemudian, konsorsium mencari kontraktor secara tender,” ujar dia.

Reporter: Miftah Ardhian
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait