Demi Pikat Investor, Pemerintah Siap Buka-bukaan Data Migas

Dalam aturan baru nanti, semua orang di seluruh dunia dapat melihat data migas yang ada di Indonesia. "Kalau tertarik, bisa datang ke Indonesia untuk studi lanjutan."
Anggita Rezki Amelia
9 Mei 2016, 19:33
Rig
Katadata

Pemerintah tengah mengkaji aturan mengenai pembukaan data minyak dan gas bumi (migas) di Indonesia. Dengan aturan tersebut diharapkan investasi di sektor hulu migas akan meningkat.

Direktur Jenderal Minyak dan Gas Bumi (Migas) Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) mengatakan, industri hulu migas Indonesia belum menemukan lagi  cadangan yang besar setelah temuan di Blok Cepu sekitar 15 tahun lalu. Bahkan, selama kuartal I tahun ini cadangan minyak dalam negeri hanya sebesar 7.018 juta tangki barel (MMSTB). Angka ini lebih rendah dibandingkan periode sama tahun lalu yang mencapai 7.305 MMSTB.

Tidak hanya minyak, cadangan gas juga terus menurun. Pada kuartal I-2015 cadangan gas tercatat sebesar 151 triliun standar kaki kubik (TSCF). Namun, pada kuartal I ini, cadangannya hanya tinggal 148 TSCF. (Baca: Eksplorasi Minim, Cadangan Minyak Turun Hampir Empat Persen)

Kementerian ESDM juga mencatat hasil lelang blok migas setiap terus menurun setiap tahun. Pada 2014, hanya 11 blok migas yang laku dari 21 blok yang dilelang. Sementara tahun lalu, lelang delapan blok konvensional tidak satu pun yang mendapatkan pemenang.

Untuk mengatasi persoalan tersebut, pemerintah akan membuka data migas. Menurut Wiratamaja, langkah ini meniru kebijakan di Norwegia yang membuka data-data migasnya, seperti data seismik. Melalui kebijakan itu, para ahli geologi di berbagai penjuru dunia dapat datang ke negara tersebut untuk meneliti potensi migas yang ada. Dalam waktu sekitar lima tahun, Norwegia telah berhasil menemukan cadangan-cadangan migas besar(Baca: Investasi Migas Indonesia Tak Lagi Menarik)

Sementara di Indonesia, aturan yang sedang disiapkan pemerintah ini berbentuk Peraturan Menteri ESDM. Dalam Permen tersebut, semua orang di seluruh dunia dapat melihat data migas yang ada di Indonesia. “Selanjutnya kalau tertarik, bisa datang bersama perusahaan ke Indonesia untuk melakukan studi lanjutan, lelang dan sebagainya,” kata dia.

Kebijakan tersebut diharapkan dapat mendorong investasi di hulu migas. Sebab, untuk melihat data migas saat ini orang harus datang ke Indonesia dan dikenai biaya. Hal tersebut membuat iklim investasi menjadi kurang atraktif.

Padahal, berdasarkan kajian para ahli geologi, Indonesia masih memiliki banyak cadangan migas yang besar. Antara lain di Sumatera, Jawa, Kalimantan, sekitar Sulawesi, Papua dan laut dalam Maluku. (Baca: Investasi Migas Mulai Bergeser ke Indonesia Timur)

Terkait kualitas data migas yang dimiliki Indonesia, menurut Wiratmaja, masih  bervariasi. Ada yang bagus sekali, namun ada juga yang masih kasar atau  bahkan belum ada data sama sekali. “Aturan ini  diharapkan rampung tahun ini,” ujar dia.

Video Pilihan

Artikel Terkait