Indonesia Butuh Investasi Rp 535 Triliun Untuk Sektor Energi

Image title
Oleh
30 Juni 2014, 10:21
Energi KATADATA | Bernard Chaniago
Energi KATADATA | Bernard Chaniago
KATADATA | Bernard Chaniago

KATADATA ? Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) mengungkapkan Indonesia membutuhkan investasi di sektor energi sebesar Rp 535 triliun pada 2015-2019. Kebutuhan investasi ini cukup penting untuk meningkatkan pasokan energi sehingga mencapai target menjadi negara berpendapatan menengah ke atas.

Deputi Bidang Sarana dan Prasarana Bappenas Dedy Supriadi Priatna mengatakan ketahanan energi sangat penting untuk mengejar target tersebut. Oleh karena itu, dalam 2015-2019 dimana Indonesia harus keluar dari belenggu negara berpendapatan menengah, pasokan dan infrastruktur energi nasional harus ditingkatkan.

Makanya, dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2015-2019 disebutkan Indonesia membutuhkan investasi di sektor energi dari hulu hingga hilir mencapai Rp 535 triliun dengan asumsi seluruh rencana dijalankan secara penuh. "Namun, untuk kebutuhan mendasar saja, kebutuhan investasi energi ini diperkirakan sebesar Rp 420 triliun," ujarnya seperti dikutip harian Investor Daily, Senin  (30/6).

Dedy menjelaskan, investasi itu diperlukan untuk merealisasikan target-target sektor energi selama 2015-2019. Rincinya, produksi minyak 913.000 barel per hari (Bph), gas 7,12 juta kaki kubik per hari (mmscfd), dan batu bara 392 juta ton per tahun.

Selain itu, ungkapnya, investasi tersebut juga diperlukan untuk pembangunan unit penyimpanan dan regasifikasi terapung (FSRU) 250 miliar kaki kubik (bcf) per tahun, pipa gas sepanjang 680 kilometer (km) berkapasitas 200 bcf per tahun, fasilitas regasifikasi di darat 560 bcf per tahun dan stasiun pengisian CNG sebanyak 55 unit. 

Reporter: Redaksi
Editor: Arsip
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait