Program Konversi BBM ke BBG Molor Lagi

Program konversi bahan bakar minyak BBM ke bahan bakar gas BBG masih akan berjalan lambat Pembangunan infrastruktur untuk program konversi ini belum juga bisa mencapai targetPT Pertamina Persero mengungkapkan pembangunan 10 uni
Image title
Oleh
12 Juni 2014, 13:25
pertamina
Arief Kamaludin|KATADATA
KATADATA | Arief Kamaludin

KATADATA ? Program konversi bahan bakar minyak (BBM) ke bahan bakar gas (BBG) masih akan berjalan lambat. Pembangunan infrastruktur untuk program konversi ini belum juga bisa mencapai target.

PT Pertamina (Persero) mengungkapkan pembangunan 10 unit stasiun pengisian bahan bakar gas (SPBG) dan 7 unit mobile refueling unit (MRU), terancam terlambat akibat tidak adanya kepastian soal alokasi anggaran.

Pertamina sebenarnya mendapat alokasi Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) untuk pembangunan infrastruktur tersebut sebesar Rp 1,53 triliun. Namun pemerintah saat ini sedang menggodok pembahasan pemangkasan anggaran Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral sebesar Rp 4 triliun.

Direktur Gas Pertamina Hari Karyuliarto mengatakan proses lelang tender pembangunan infrastruktur ini sedang berjalan. Rencana awalnya, pemenang lelang akan diumumkan bulan ini. Namun, jika alokasi anggarannya belum final, maka pengumuman pemenang lelang akan mundur lagi.

?Kalau lewat bulan ini, maka hanya 80 persen saja target yang bisa tercapai,? ujar Hari, seperti dikutip harian Bisnis Indonesia, Kamis (12/6). Jika pengumuman pemenang dilakukan bulan depan maka targetnya hanya 70 persen, dan jika hingga Desember, maka target tersebut tidak akan tercapai.

Sementara, Kementerian Perindustrian menyatakan pengadaan alat untuk mengubah penggunaan BBM ke BBG (converter kit) baru bisa dilakukan 1-2 tahun setelah pembangunan SPBG. ?Kalau converter kitnya sudah dipasang, lantas SPBG tidak ada, buat apa?? ujar Menteri Perindustrian MS Hidayat.

Reporter: Redaksi
Editor: Arsip
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait