Impor Sapi Tak Terhindarkan

Para pedagang beranggapan pembatasan impor sapi merupakan penyebab langkanya pasokan
Image title
Oleh
13 Agustus 2015, 15:21

KATADATA ? Dalam sepekan terakhir, daging sapi sulit ditemukan di pasar. Pasokan yang terbatas membuat harga melambung sehingga para pedagang mogok berjualan. Para pedagang beranggapan pembatasan impor sapi merupakan penyebab langkanya pasokan. Padahal, jumlah permintaan meningkat dibanding tahun lalu.

Pembatasan impor dilakukan sebagai upaya menuju swasembada daging sapi dan mengurangi ketergantungan impor. ?Jangan ketergantungan dari negara lain. Nanti kelimpungan kalau suatu saat, misalnya Australia terkena wabah PMK?, ujar Dirjen Peternakan dan Kesehatan Hewan Kementerian Pertanian Muladno.

Masih menurut  Muladno, Kementerian Pertanian saat ini sedang melakukan penataan peternak lokal agar tidak terjadi depopulasi sapi. Sebab pengetatan impor berdampak terhadap pemotongan sapi betina produktif.

Menurut Badan Pusat Statistik, Indonesia belum mampu memenuhi kebutuhan konsumsi daging sapi nasional tanpa impor. Meski total populasi sapi nasional mencapai 14,7 juta ekor. Namun, 75 persen, atau 11 juta ekor diantaranya merupakan aset keluarga.

Reporter: Leafy Anjangi
Editor: Arsip
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.