Pemerintah Godok Potensi Dana Repatriasi untuk Sektor Migas

Penulis: Miftah Ardhian

Editor: Yura Syahrul

20/7/2016, 21.16 WIB

"Tentu apapun yang berpotensi menjadi daya tarik bagi investor. Kami tidak mengidentifikasi apakah migas, listrik, merupakan bagian yang akan diarahkan menjadi sasaran repatriasi."

Direktorat ESDM
Arief Kamaludin | Katadata

Pemerintah berupaya menyediakan beragam instrumen investasi untuk menampung potensi membanjirnya dana repatriasi dari hasil kebijakan pengampunan pajak (tax amnesty). Selain instrumen investasi keuangan dan pasar modal, pemerintah juga menyiapkan investasi di sektor riil, termasuk energi serta minyak dan gas bumi (migas).

Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Sudirman Said mengatakan, investasi di bidang infrastruktur migas tidak mungkin dibebankan hanya kepada pemerintah melalui Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN). Karena itu, perlu adanya keterlibatan pihak swasta dalam membangun infrastruktur migas ini.

Selain itu, investasi di bidang ketenagalistrikan merupakan salah satu jenis investasi yang membutuhkan dana sangat besat. Sudirman mengatakan, dana yang dibutuhkan sekitar Rp 1.100 triliun untuk membiayai program kelistrikan nasional termasuk program pembangkit listrik 35.000 Mega Watt (MW). Dengan ketersediaan dana, megaprogram tersebut dapat segera berjalan untuk menggairahkan ekonomi dan kebutuhan masyarakat.

Salah satu opsi sumber investasinya adalah dari dana repatriasi. Namun, menurut Sudirman, pemerintah masih belum memutuskan secara spesifik proyek infrastruktur migas atau proyek energi. 

(Baca: Pertamina Cari Lokasi untuk Bangun Dua Kilang Baru)

"Tentu saja apapun yang berpotensi menjadi daya tarik bagi investor ini. Kami tidak mengidentifikasi apakah migas, listrik, merupakan bagian yang akan diarahkan menjadi sasaran bagi repatriasi," ujar Sudirman seusai rapat pembahasan investasi di sektor migas di kantor Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, Jakarta, Rabu (20/7).

Investasi Migas

Sementara itu, Direktur Jenderal Migas Kementerian ESDM I.G.N. Wiratmaja Puja menuturkan, dana repatriasi hasil program tax amnesty ini diharapkan dapat lebih banyak digunakan untuk membangun infrastruktur migas di Indonesia. "Infrastruktur banyak terbangun. Baik infrastruktur BBM (bahan bakar minyak), gas, dan hulu migas. Kami berharap ke sana, jumlahnya besar," ujarnya.

(Baca: PGN Akan Bangun Pipa Gas 1.680 Kilometer)

Ia menambahkan, terdapat ratusan proyek di sektor migas dengan kebutuhan investasi sebesar US$ 46 miliar. Semua proyek itu semestinya bisa menampung dana repatriasi. Berbagai proyek dari hulu sampai hilir menunggu dana segar agar proyek tersebut bisa berjalan. Namun, Wiratmaja menambahkan, pembangunan pipa dan eksplorasi di hulu migas menjadi prioritasnya.

Sekadar informasi, di sektor hulu migas, ada empat proyek migas saat ini dengan kebutuhan nilai investasi sekitar US$ 40 miliar atau setara dengan Rp 532 triliun. Yaitu Proyek Masela di Laut Arafura, Proyek IDD (laut dalam di Selat Makassar), Proyek Train 3 Tangguh di Papua dan Proyek Jangkrik di Kalimantan Timur.

Selain itu, pemerintah memiliki sejumlah proyek infrastruktur migas. Di antaranya, membangun fasilitas cadangan penyangga BBM nasional dengan investasi sekitar US$ 17,25 miliar atau Rp 224 triliun. Untuk membangun cadangan penyangga 30 hari, fasilitas tersebut harus bisa menampung 45 juta barel BBM. Pembangunan cadangan penyangga ini untuk menjaga ketahanan energi nasional.

(Baca: Proses Izin Enam Proyek Migas Strategis Bisa Lebih Cepat)

Pemerintah melalui PT Pertamina (Persero) dan PT Perusahaan Gas Negara Tbk (PGN) juga membutuhkan investasi untukmembangun jaringan pipa BBM dan gas. Pertamina berencana membangun jaringan pipa BBM di Jawa dengan kebutuhan investasi hampir Rp 6 triliun. Selain itu, berencana membangun kilang minyak di Tuban, Bontang, dan beberapa lokasi lainnya dengan kebutuhan investasi lebih US$ 10 miliar. Adapun PGN berencana membangun jaringan pipa gas sepanjang 1.680 kilometer. 

Anda Belum Menyetujui Syarat & Ketentuan
Email sudah ada dalam sistem kami, silakan coba dengan email yang lainnya.
Alamat email Anda telah terdaftar
Terimakasih Anda Telah Subscribe Newsletter KATADATA
Maaf Telah terjadi kesalahan pada sistem kami. Silahkan coba beberapa saat lagi
Silahkan mengisi alamat email
Silahkan mengisi alamat email dengan benar
Masukkan kode pengaman dengan benar
Silahkan mengisi captcha

Video Pilihan