BI Bekukan Layanan Isi Ulang e-Money Milik Yusuf Mansur

Penulis: Pingit Aria

5/10/2017, 16.03 WIB

Selain Tokopedia dan Bukalapak, Bank Indonesia juga membekukan layanan isi ulang uang elektronik Shopee dan PayTren milik Yusuf Mansur.

Bank Indonesia
Arief Kamaludin | Katadata

Bank Indonesia (BI) telah menghentikan sementara (suspend) layanan isi ulang empat uang elektronik. Keempatnya adalah TokoCash milik Tokopedia, ShopeePay milik Shopee, BukaDompet milik BukaLapak dan PayTren milik Yusuf Mansur.

Kepala Divisi Perizinan Departemen Kebijakan Sistem Pembayaran BI Siti Hidayati mengatakan, layanan isi ulang tersebut dihentikan karena belum mendapatkan izin dari bank sentral. "Tapi keempatnya itu sudah mengajukan izin ke BI," ujar Siti, Kamis (5/10).

Ia menjelaskan, berdasarkan Surat Edaran Bank Indonesia Nomor 16/11/DKSP tanggal 22 Juli 2014 tentang Penyelenggaran Uang Elektronik, penerbit uang elektronik wajib mendapatkan izin dari BI jika floating fund mencapai Rp 1 miliar.  (Baca juga: Dana Lampaui Rp 1 Miliar, E-Money Bukalapak dan Tokopedia Dibekukan BI)

Menurut Siti, selama ini transaksi yang dilakukan oleh keempat perusahaan tersebut sifatnya open loop, yakni melibatkan merchant lain. Hal tersebut berbeda dengan sistem closed loop, di mana uang elektronik hanya bisa dipakai bertransaksi pada gerai yang mengeluarkannya, seperti pada area permainan Timezone.

Ia mencontohkan, dengan sistem open loop, artinya uang elektronik tersebut bisa membayar tagihan listrik, pulsa telepon, membeli tiket kereta, dan sebagainya. "Pokoknya, selama uang itu bisa dipakai berbelanja di pihak lain, itu ikut aturan BI," kata Siti.

Dalam laman resminya, PayTren menyatakan bergerak dalam bidang teknologi digital virtual multipayment. Alat pembayaran ini dapat digunakan untuk isi ulang pulsa, listrik, internet, telepon, hingga pembelian tiket kereta dan pesawat melalui aplikasi.

Dalam konferensi pers pada 26 Maret 2017 di Masjid Istiqlal, Jakarta, Yusuf Mansur yang menjabat sebagai Komisaris Utama menyatakan, PayTren telah dirintisnya sejak 2012. Ia mengklaim PayTren sebagai sistem pembayaran dengan skema bagi hasil syariah yang memanfaatkan teknologi digital. “Jadi saya mengajak anak-anak muda Indonesia, ayo ikut berinovasi,” ujarnya dikutip dari laman  resmi PayTren.

Anda Belum Menyetujui Syarat & Ketentuan
Email sudah ada dalam sistem kami, silakan coba dengan email yang lainnya.
Alamat email Anda telah terdaftar
Terimakasih Anda Telah Subscribe Newsletter KATADATA
Maaf Telah terjadi kesalahan pada sistem kami. Silahkan coba beberapa saat lagi
Silahkan mengisi alamat email
Silahkan mengisi alamat email dengan benar
Masukkan kode pengaman dengan benar
Silahkan mengisi captcha

Video Pilihan