Gubernur BI Yakin Rupiah Akan Lepas dari Tekanan Dolar

Penulis: Rizky Alika

Editor: Muchamad Nafi

Kamis 12/7/2018, 06.00 WIB

Perry mengklaim nilai tukar rupiah yang semakin stabil menunjukkan bahwa langkah-langkah kebijakan BI dan pemerintah sudah tepat.

Perry Warjiyo
ANTARA FOTO/Puspa Perwitasari
Calon Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo bersiap menjalani uji kelayakan dan kepatutan di Komisi XI DPR, Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Rabu (28/3). Perry ditunjuk sebagai calon tunggal Gubernur Bank Indonesia oleh Presiden Joko Widodo menggantikan Agus DW Martowardojo yang berakhir masa jabatannya pada Mei 2018.

Kurs rupiah masih melemah terhadap dolar Amerika Serikat. Kemarin rupiah di level 14.391 per dolar. Namun, Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo mengatakan nilai tukar rupiah masih berpotensi menguat.

Dia memprediksi rupiah terapresiasi karena relatif terkendali. Meskipun demikian, nilai tukar saat ini masih lemah atau overvalue bila dibandingkan dengan fundamentalnya. (Baca juga: BI Jaga Rupiah, Cadangan Devisa Diramal Turun ke Bawah US$ 120 Miliar)

Oleh karena itu, perlu ruang untuk mengapresiasi rupiah agar sesuai dengan level yang seharusnya. ”BI terus menjaga stabilitas ekonomi khususnya nilai tukar rupiah,” kata Perry di Kompleks Parlemen, Jakarta, Rabu (11/7).

Untuk mencapai target tersebut, perlu diambil sejumlah langkah dalam “menenangkan” kondisi rupiah yang dipengaruhi oleh tekanan eksternal tersebut. Secara akumulatif dari awal tahun hingga saat ini, pelemahan rupiah 5,6 persen lebih rendah dari negara lainnya seperti peso Filipina dan rupee India. Demikian juga dibandingkan mata uang Brazil, Korea Selatan, dan Turki.

Dalam menahan kejatuhan rupiah, bank sentral telah menaikkan suku bunga acuan BI 7 Days Repo Rate hingga satu persen dalam dua bulan. Kebijakan tersebut dilakukan untuk menarik minat investor terhadap pasar keuangan Indonesia, khususnya pasar Surat Berharga Negara (SBN). Perry mengatakan arus masuk asing ke SBN pun mulai terjadi. (Baca pula: Sri Mulyani Beri Sinyal Rem Impor Buat Meredam Pelemahan Kurs Rupiah).

Mengacu pada data Direktorat Jenderal Perimbangan dan Pengelolaan Risiko Kementerian Keuangan, jumlah investasi asing hingga 10 Juli mencapai Rp 831,999 triliun. Jumlah tersebut meningkat dibandingkan pada posisi 2 Juli sebesar Rp 827,563 triliun.

Hasilnya, Perry mengklaim nilai tukar rupiah semakin stabil yang menunjukkan bahwa langkah-langkah kebijakan BI dengan pemerintah sudah tepat. BI dan pemerintah memang berkoordinasi dalam menyusun bauran kebijakan antara kebijakan fiskal dan reformasi struktural.

Misalnya, pemerintah mendorong ekspor serta mengurangi impor, meningkatkan pariwisata, dan mendorong arus modal asing untuk pembiayaan ekonomi. “Koordinasi terus dilakukan untuk memperkuat transaksi berjalan kita dan juga mendorong pertumbuhan,” katanya.

Sementara itu, ekonom Universitas Indonesia Faisal Basri mengatakan pelemahan rupiah dapat dicegah apabila  masyarakat tidak memanfaatkan situasi dengan membeli banyak dolar untuk memperoleh keuntungan. Bila memborong dolar, pasokannya akan semakin menipis sehingga rupiah makin terseok.

“Terlepas dari masa lalu, tidak ada yang namanya gerakan cinta rupiah. Lebih parahnya, pejabat elit itu beternak dolar,” kata Faisal dalam diskusi Stabilitas Kurs di Jakarta.

Dia juga menilai pemerintah perlu melakukan langkah lain untuk menjaga rupiah dengan mengembangkan sektor pariwisata. Maskapai perlu meningkatkan penerbangan langsung untuk menarik turis asing. Hal ini dapt dilakukan seperti membuka penerbangan langsung dari Tiongkok menuju Bandara Sam Ratulangi Manado. Di sisi lain, maskapai perlu menghentikan promosi liburan ke luar negeri.

Untuk solusi jangka menengah, Faisal mengusulkan pemerintah perlu mengurangi ketergantungan terhadap arus dana keluar (capital inflow). Hal ini dilakukan dengan membuat neraca pembayaran (current account) surplus. (Lihat pula: Tarik Dana Asing ke Pasar SUN, BI Kerek Tinggi Bunga Acuan Jadi 5,25%).

Mengacu pada Bloomberg kemarin, nilai tukar rupiah pada pasar spot berada pada level 14.385 per dolar atau melemah 0,13 persen dari perdagangan sebelumnya. Perdagangan rupiah kemarin terpantau pada level 14.383 – 14.393.

Anda Belum Menyetujui Syarat & Ketentuan
Email sudah ada dalam sistem kami, silakan coba dengan email yang lainnya.
Alamat email Anda telah terdaftar
Terimakasih Anda Telah Subscribe Newsletter KATADATA
Maaf Telah terjadi kesalahan pada sistem kami. Silahkan coba beberapa saat lagi
Silahkan mengisi alamat email
Silahkan mengisi alamat email dengan benar
Masukkan kode pengaman dengan benar
Silahkan mengisi captcha