Musim Kemarau, Kementan Optimistis Produksi Padi Terjaga

Tim Publikasi Katadata

Rabu 29/8/2018, 11.25 WIB

Lahan yang terkena dampak kekeringan periode Januari-Agustus sangat kecil, yaitu hanya 1,34 persen atau 135.226 hektar.

Lahan Kemarau
Katadata

Jakarta –Lahan yang terkena dampak kekeringan periode Januari-Agustus sangat kecil, yaitu  hanya 1,34 persen atau 135.226 hektar. Angka ini sudah termasuk yang terkena puso atau gagal panen yang hanya 0,26 persen atau 26.438 hektar dari total luas tanam. Kondisi ini membuat Kementerian Pertanian (Kementan) optimistis produksi padi di semester dua 2018 masih akan maksimal. Direktorat Jenderal Tanaman Pangan (Ditjen TP) Kementan, sangat kecil jika dibandingkan dengan luas tanam padi yang ada.“Jika dibandingkan dengan luas tanam  2018 periode Januari-Agustus seluas 10.079.475 hektar, dampaknya masih kecil," kata Direktur Jenderal Tanaman Pangan, Ditjen TP Kementan, Sumarjo Gatot Irianto.

 

Angka Ramalan (ARAM) produktivitas padi dari realisasi tanam sepanjang Januari hingga Agustus 2018 seluas 10.079.475 ha, adalah 51,92 kuintal per hektar. Dengan demikian  perkiraan produksi padi menjadi sebanyak 49.471.434,37 ton. Artinya, potensi kehilangan hasil (gabah) dengan luas terkena dampak kemarau 135.226 ha, dan di dalamnya termasuk puso 26.438 ha hanya sebesar 0,63 persen dari perkiraan produksi atau sebesar 314.932,43 ton. 

 

Dari angka di atas, bisa disimpulkan jika 49.471.434,37 Ton (ARAM produksi Januari - Agustus 2018) dikurangi potensi kehilangan hasil gabah Januari - Agustus 2018 sebesar 314.932,43 ton, maka masih ada produksi sebesar 49.156.501.94 ton.  Jika dibandingkan dengan perkiraan konsumsi beras nasional sebesar 33,47 juta ton, ada selisih 13 juta ton lebih. Angka ini masih aman dan lebih tinggi dibandingkan realisasi pada Januari - Agustus 2017 sebesar 46.816.003,91 ton. “Dipastikan pangan tersedia asal penimbun ditangkap, Merekalah yang mengguncang suplai pangan sehingga menimbulkan panic buying dan over heating terhadap harga beras nasional,” tegas Gatot.

 

Optimisme produksi beras 2018 juga mengacu pada data Badan Pusat Statistik (BPS), yang mencatat tren peningkatan produksi padi nasional dari tahun ke tahun, dalam 10 tahun terakhir. Pada 2010 data produksi padi nasional tercatat 66,47 juta ton GKG, dan pada 2017 81,38 juta ton GKG. Dengan mengacu angka konversi gabah ke beras yang digunakan Kementan sebesar 58,13 persen, maka produksi beras nasional pada 2011 - 2017 masing-masing 38,22 ton pada 2011, pada 2012 sebanyak 40,14 juta ton, dan pada 2013 sebanyak 41,43 juta ton. Produksi nasional beras pada 2014 tetap naik, yaitu menjadi sebanyak 41,18 juta ton, dan pada 2015 mencapai 43,82 juta ton. Selanjutnya pada 2016 dan 2017 masing-masing sebanyak 46,13 juta ton dan 47,30 juta ton. 

 

Data produksi yang digunakan Kementan merupakan hasil keputusan dalam rapat koordinasi dengan Badan Pusat Statistik (BPS). Kementan menjunjung tinggi prinsip satu peta satu data dan tidak berwenang mengeluarkan data secara sepihak. Maka, meski sejak 2015 BPS menyatakan tidak lagi merilis data produksi beras, BPS tetap lembaga yang sah mengeluarkan Angka Ramalan berdasarkan hasil rapat koordinasi BPS-Kementan.

 

Upaya Optimal Menghadapi Kemarau

 

Faktor utama penyebab kekeringan terjadi adalah berkurangnya curah hujan. Berdasarkan data Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) terjadi penurunan signifikan curah hujan pada bulan Juni-agustus 2018 dibandingkan curah hujan pada 2017 yang lebih fluktuatif. Penurunan terbesar pada bulan Agustus 2018 sebesar 32.21 (mm) sedangkan pada Agustus 2017 sebesar 138.47 (mm).

 

Potensi lahan yang terkena kekeringan seluas 135.226 ha, masih bisa berkurang jika di lokasi tersebut masih memiliki air sedikit dan dilakukan pompanisasi. Untuk memelihara optimisme produksi padi 2018, Kementan telah melakukan berbagai upaya menghadapi kekeringan. Antara lain, menjaga kecukupan ketersediaan air, yang dalam jangka pendek Kementan membuat sumur pantek dan pompanisasi air sungai di wilayah potensial. Selain itu, ada penyediaan benih unggul tahan kekeringan, pengaturan pola tanam, minimalisir risiko kekeringan, penyediaan asuransi usaha tani, dan menggenjot pertanaman di lahan rawa lebak serta pasang surut.

 

Kemarau adalah fenomena iklim yang berulang tiap tahunnya sehingga perlu penanggulangan kekeringan jangka panjang. Untuk itu Kementan memperbaiki irigasi, memberi bantuan alsintan, membangun embung, mengembangkan tata air mikro di lahan rawa dan pasang-surut, serta bantuan benih tahan kekeringan. Pemerintah juga membangun puluhan infrastruktur besar berupa bendungan juga tengah dibangun di berbagai daerah. “Kekeringan sangat kecil dampaknya, bahkan sebaliknya kekeringan menjadi peluang kita karena lahan rawa yang biasanya terendam justru berproduksi dengan sempurna,” tutup Gatot. (*)

Kementrian Pertanian

Kementrian Pertanian

Anda Belum Menyetujui Syarat & Ketentuan
Email sudah ada dalam sistem kami, silakan coba dengan email yang lainnya.
Alamat email Anda telah terdaftar
Terimakasih Anda Telah Subscribe Newsletter KATADATA
Maaf Telah terjadi kesalahan pada sistem kami. Silahkan coba beberapa saat lagi
Silahkan mengisi alamat email
Silahkan mengisi alamat email dengan benar
Masukkan kode pengaman dengan benar
Silahkan mengisi captcha