Era Bunga Tinggi Dimulai, BI Potong Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi 2019

Penulis: Rizky Alika

Editor: Martha Ruth Thertina

18/11/2018, 00.23 WIB

"Transmisi suku bunga nanti bisa berpengaruh ke depan, tapi di 2018 belum terpengaruh," kata Deputi Gubernur BI Dody Budi Waluyo.

Bank Indonesia
Arief Kamaludin|KATADATA

Bank Indonesia (BI) memproyeksikan pertumbuhan ekonomi 2019 akan lebih rendah dibandingkan proyeksi sebelumnya yang sebesar 5,1-5,5%. Hal itu seiring dengan kenaikan suku bunga acuan BI 7-day Reverse Repo Rate yang sudah mencapai 175 basis poin sepanjang tahun ini.

"Pasti berdampak pada pertumbuhan. Dengan bunga semakin tinggi, kami memotong outlook 2019 dari perkiraan tertentu menjadi kisaran yang lebih rendah," kata Deputi Gubernur BI Dody Budi Waluyo dalam Pelatihan Wartawan Ekonomi Nasional di Solo, Sabtu (17/11).

Namun, ia enggan memerinci perubahan proyeksi tersebut hingga Pertemuan Tahunan BI pada 27 November mendatang. Ia hanya menjelaskan bahwa bunga acuan yang terus meningkat hingga pada titik tertentu akan memengaruhi investasi dan impor.

(Baca juga: Ekonom Proyeksikan Pertumbuhan Ekonomi 2019 Hanya 4,9%)

Akan tetapi, kenaikan bunga acuan tersebut akan diimbangi dengan kebijakan yang dapat menopang pertumbuhan, seperti paket kebijakan pada sektor riil yang akan menjaga momentum investasi. Adapun, pemerintah baru saja meluncurkan paket kebijakan ekonomi terbaru guna menarik investasi asing masuk.

Untuk tahun ini, Dody meyakini kenaikan bunga acuan belum akan memengaruhi pertumbuhan ekonomi. Ia optimistis ekonomi bisa tumbuh 5,2%, artinya dalam rentang perkiraan BI. "Transmisi suku bunga nanti bisa berpengaruh ke depan, tapi di 2018 belum terpengaruh," ujarnya.

(Baca juga: BI Kerek Bunga Acuan Jadi 6% Buat Amankan Defisit Transaksi Berjalan)

Pertumbuhan ditopang oleh investasi dan konsumsi. Investasi didorong oleh pembangunan infrastruktur dan harga komoditi yang kompetitif. Sementara itu, konsumsi diperkirakan tetap terjaga. Hal itu dengan melihat indikator keyakinan konsumen.  

Keyakinan konsumen diperkirakan tetap berada pada level optimis, terutama konsumen dengan pengeluaran pada kisaran Rp 1-2 juta. Pendapatan konsumen tersebut diperkirakan meningkat lantaran adanya siklus akhir tahun.

Belanja pemerintah juga diperkirakan masih positif hingga akhir tahun seiring dengan pendapatan yang meningkat. 

(Baca juga: Ini Skema Lengkap Tax Holiday dalam Paket Kebijakan Ekonomi Terbaru)

Adapun BI menaikkan bunga acuan secara agresif untuk membantu stabilitas nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS). Kenaikan bunga acuan diharapkan bakal meningkatkan daya tarik pasar keuangan Indonesia, khususnya pasar Surat Berharga Negara (SBN), terutama bagi asing. Dengan begitu, pasokan dolar AS bisa membesar.

Selain itu, kenaikan bunga acuan diharapkan dapat meredam defisit transaksi berjalan (ekspor-impor barang dan jasa) imbas kenaikan impor seiring meningkatnya aktivitas ekonomi domestik. Dengan begitu, permintaan dolar AS bisa ditekan.

Anda Belum Menyetujui Syarat & Ketentuan
Email sudah ada dalam sistem kami, silakan coba dengan email yang lainnya.
Alamat email Anda telah terdaftar
Terimakasih Anda Telah Subscribe Newsletter KATADATA
Maaf Telah terjadi kesalahan pada sistem kami. Silahkan coba beberapa saat lagi
Silahkan mengisi alamat email
Silahkan mengisi alamat email dengan benar
Masukkan kode pengaman dengan benar
Silahkan mengisi captcha